APA IMAN YANG PALING DIANIAYA DI DUNIA?

Blog AFI

Sebuah pertanyaan: Dari semua agama di dunia, mana yang merupakan agama paling berbahaya untuk dipeluk atau diyakini? 

Ini adalah pertanyaan yang relevan untuk ditanyakan selama minggu di mana Amerika Serikat mempelopori “Brexit” asli dengan mendeklarasikan kemerdekaan dari Raja George III pada 4 Juli 1776.

Salah satu alasan utama untuk menetapkan 13 koloni yang menjadi Amerika Serikat asli adalah kebebasan beragama.  Agama minoritas di Inggris, beberapa terdesak untuk mencari perlindungan di Eropa, bermigrasi ke apa yang mereka kenal dengan “Dunia Baru” karena mereka percaya bahwa mereka dapat hidup sesuai dengan hati nurani mereka tanpa diserang. Itu bukanlah satu-satunya alasan — kesempatan untuk membangun masyarakat baru dan menemukan keberuntungan di seberang lautan juga merupakan daya tarik yang kuat — tetapi itu adalah alasan yang penting, bahkan sangat penting.

Jadi kembali ke hari ini — anggota agama mana yang paling teraniaya, yang paling dalam keadaan bahaya di seluruh dunia?

Anda mungkin percaya bahwa orang Yahudi hari ini menghadapi banyak penganiayaan. Dan, ya, serangan anti-Semitik sedang meningkat di Eropa – khususnya di Prancis dan Inggris, serta di beberapa negara bekas dari Uni Soviet dan bahkan di Amerika Serikat.

Kelompok agama lain yang mungkin muncul dalam pikiran, mungkin, adalah komunitas Muslim global. Ada pertikaian antara Muslim dan tetangga mereka di banyak bagian dunia saat ini, dan beberapa dari mereka memicu penganiayaan. Di Myanmar, negara yang dulu dikenal sebagai Burma, Muslim Rohingya diusir keluar negeri, jika tidak langsung dibunuh, oleh umat Buddha yang tidak menyukai ide masyarakat multikultural. Pengungsi Rohingya menemukan tempat perlindungan di Bangladesh dan negara-negara tetangga lainnya.

Tetapi sesulit apapun yang mungkin terjadi bagi Muslim dan Yahudi , dan bahkan untuk anggota kepercayaan Falun Gong di China, ada satu kelompok agama lain yang berada di urutan teratas pada sejumlah negara, di mana mereka cenderung akan menghadapi penganiayaan, atau pelecehan. , baik dari pemerintah atau kelompok sosial. Di seluruh dunia, pada tahun 2016 — riset tahun terbaru — orang Kristen terancam di 144 negara, menurut Pew Research Center di Washington, DC.

Sementara umat Islam berada di urutan berikutnya, dengan menghadapi pelecehan di 142 negara, umat Kristiani memimpin daftar, seperti yang mereka miliki selama sembilan tahun belakangan. Menurut laporan Pew, satu wilayah tertentu di dunia bertanggung jawab atas jumlah pembatasan dan penganiayaan tertinggi: “Di antara 25 negara terpadat di dunia, Mesir, Rusia, India, Indonesia, dan Turki memiliki tingkat keseluruhan tertinggi pembatasan agama, ”kata kelompok itu. “Cina memiliki tingkat tertinggi pembatasan dari pemerintah terhadap agama, sementara India memiliki tingkat permusuhan sosial tertinggi yang melibatkan agama.”

Masalah kebebasan beragama – hak untuk mempercayai sesuatu sesuai dengan perintah hati nurani seseorang, hak untuk berbagi keyakinan dengan orang lain, dan hak untuk mengubah sistem keyakinan seseorang – telah menjadi landasan Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia (UDHR) . Saat ini, banyak negara yang telah menyetujui UDHR pada tahun 1948 berjalan menjauh dari ajarannya.

Satu hal yang bisa disyukuri oleh warga Amerika adalah kemampuan yang terus menerus dari orang-orang di negara ini untuk beribadah sebagaimana pilihan mereka atau tidak beribadah sama sekali. Meskipun kebebasan ini, menurut nubuatan Alkitab, akan dihapus menjelang akhir zaman, kita dapat bersyukur atas kebebasan apa yang kita miliki saat ini. Kita juga dapat mewaspadai tanda-tanda penindasan yang datang, membagikan iman kita kepada orang lain selagi kita masih bisa.

Tetapi apakah itu kebebasan beragama ? Apa arti kebebasan sebenarnya? Dalam pesannya “Kebebasan & Kebebasan,” Pastor Doug menawarkan wawasan mendalam dan membagikan apa yang Alkitab katakan akan terjadi dalam waktu yang tidak terlalu jauh. Klik di sini untuk menonton!

—Ditulis oleh Mark A. Kellner

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *