DINOSAURUS dan ALKITAB (1)

Pendalaman Alkitab

Pada bulan Februari 2009 yang lalu, THE GUARDIAN, sebuah organisasi berita di Inggris, memiliki sebuah artikel berjudul, “Dinosaurus: Para Duta Evolusi.”  Dalam artikel ini dituliskan: “Dinosaurus mati 65 juta tahun yang lalu, namun kekaguman kita terhadap mereka semakin  bertumbuh.  Jadi, di tengah perayaan ulang tahun ke-200 kelahiran Charles Darwin, dinosaurus harus dinobatkan sebagai duta bagi evolusi.”

Apakah dinosaurus benar-benar duta untuk evolusi? Apakah kita manusia berevolusi dari seekor dinosaurus? Apakah manusia berhubungan dengan dinosaurus di suatu tempat jauh di masa lalu? Jika kita melacak asal usul kita jauh ke belakang , akankah kita menemukan bahwa dinosaurus adalah kakek buyut kita?

Alkitab bertentangan dengan evolusi.  Ayat pertama dalam Alkitab mengatakan, “Pada mulanya Allah menciptakan langit dan bumi” Kejadian 1: 1. Itu adalah kebalikan lengkap dari apa yang diajarkan evolusi. Selama lebih dari 100 tahun, kontroversi telah berkecamuk atas masalah PENCIPTAAN vs EVOLUSI. Kontroversi ini masih berkecamuk sengit hari ini. Dari manakah asal usul kita? Beberapa orang bersikeras bahwa Tuhan menciptakan alam semesta, tetapi yang lain berpendapat bahwa semua organisme berevolusi dari bentuk kehidupan yang sederhana. Pertanyaannya adalah siapa yang benar? Nah, kita akan mencari tahu dari ilmu pengetahuan dan logika.

Tetapi pertama-tama mari kita pertimbangkan tiga pertanyaan yang hampir semua orang tanyakan di beberapa titik dalam hidupnya.

  1. Dari mana saya berasal?
  2. Mengapa saya di sini?
  3. Ke mana saya akan pergi?

Evolusi mengklaim dapat menjawab pertanyaan pertama-“Dari mana saya berasal” -tetapi tidak dapat menawarkan jawaban yang memuaskan untuk dua lainnya terutama pertanyaan-“Mengapa aku di sini” dan ”Kemana saya akan pergi.”

Jika evolusi adalah benar, jika kita hanya berevolusi dari kera atau dinosaurus, hidup hanyalah sebuah jeda berarti antara dua kekekalan kosong, kita tidak punya masa depan dan tidak ada harapan. Alkitab menawarkan gambaran yang sama sekali berbeda dari kehidupan dan maknanya. Ini mengajarkan kepada kita bahwa Tuhan yang pengasih, peduli, telah menciptakan kita menurut gambar-Nya sendiri. Tapi mari kita pertimbangkan pertanyaan ini: “Dapatkah kita benar-benar dapat mempercayai Alkitab? Bagaimana kita tahu bahwa apa yang Alkitab katakan tentang asal usul kita dapat dipercaya? Lalu, dapatkah kita mempercayai Alkitab? Apakah dapat diandalkan?”

Saat ini ada jutaan buku, ribuan best seller. Sepertinya setiap hari ada satu set best seller yang baru. Namun, seringkali hari ini adalah “best-seller” tetapi besok menjadi sampah . Mereka tidak layak disimpan dan berakhir di tempat sampah. Namun diantara daftar best seller, Alkitab selalu menjadi yang teratas  sejak mesin cetak ditemukan dan Alkitab sebagai buku pertama yang pernah dicetak. Jejak Alkitab melalui perjalanan sejarah sangatlah menarik. Alkitab telah menciptakan banyak konflik. Alkitab telah dilarang, telah dibakar, ada lebih dari 10.000 keputusan mengenai  Alkitab, namun kita masih memilikinya, dan itu masih buku terlaris di dunia. Hal itu segera menimbulkan pertanyaan lain: Kekuatan apa yang ada di balik Alkitab? Dan bagaimana ia telah mampu bertahan berabad-abad menghadapi para penentangnya? Jawabannya sederhana: Alkitab adalah Firman Allah. Tapi bagaimana kita tahu tentang hal itu? Apa bukti bahwa Alkitab adalah lebih unggul dari kitab suci lainnya?

Kita akan memberikan beberapa bukti yang mendukung fakta bahwa Alkitab memang diinspirasikan oleh Allah.

1. Perpaduan yang menyatu.

Kata “Alkitab” berasal dari kata Yunani Biblios yang berarti “buku.” Kitab Suci berarti buku yang suci. Terdiri dari 66 buku atau bagian buku, ditulis oleh sekitar 40 penulis yang berbeda, dalam tiga bahasa utama. Melibatkan setidaknya penulis-penulis dari tiga benua berbeda, dari pekerjaan dan latar belakang yang berbeda dan ditulis dalam kurun waktu sekitar 1600 tahun. Namun, Alkitab selaras! Itulah keajaiban membuktikan bahwa Alkitab memang diinspirasikan oleh Allah.

Misalnya, kita meminta 40 dokter terkemuka di Indonesia untuk menggambarkan cara terbaik untuk mengobati kanker, akankah mereka semua saling setuju? Kemungkinan besar  tidak. Itu baru satu topik dengan orang-orang dari satu negara dan satu profesi. Tetapi jika 40 orang yang berbeda, sebagian besar dari mereka tidak pernah mengenal satu sama lain, namun menulis tentang sejarah, tentang puisi, tentang moralitas, tentang nubuatan, dan jika itu semua selaras itu maka adalah sebuah keajaiban. Dan itulah Alkitab. Jadi bukti pertama bahwa Alkitab adalah firman Allah adalah perpaduan yang menyatu.

Anda lihat setiap individu bisa menulis buku dan menyebutnya sebagai “kitab suci.”  Satu orang akan, tentu saja, setuju dengan dirinya sendiri untuk sebagian besar. Tetapi jika 40 orang yang berbeda menulis selama 1600 tahun, yang sebagian besar tidak pernah bertemu satu sama lain, dan jika tulisan-tulisan mereka masih selaras, tidak ada pertanyaan bahwa kekuatan Ilahi yang menginspirasi para penulis. Dan itu membawa kita ke alasan kedua untuk tahu bahwa Alkitab adalah Firman Tuhan.

2. Alkitab mengaku diinspirasi oleh Allah.

Lebih dari 3000 kali Alkitab mengatakan kepada kita bahwa Allah adalah Pengarangnya. Segala tulisan yang diilhamkan Allah memang bermanfaat untuk mengajar, untuk menyatakan kesalahan, untuk memperbaiki kelakuan dan untuk mendidik orang dalam kebenaran.” 2 Timotius 3: 16.

Satu lagi ayat, “Sebab tidak pernah nubuat dihasilkan oleh kehendak manusia, tetapi oleh dorongan Roh Kudus orang-orang berbicara atas nama Allah.” 2 Petrus 1:21.

Allah mengilhami para penulis Alkitab untuk menulis apa yang mereka lakukan. Alkitab bukan hanya sebuah buku biasa penuh ide manusia. Ini adalah pikiran Allah ditulis dengan cara manusia. Klaim bahwa Alkitab diilhami oleh Allah adalah benar atau salah. Jika benar, maka tidak ada otoritas yang lebih tinggi di bumi ini daripada buku ini. Jika salah, buku ini tidak akan bertahan berabad-abad melawan para penentangnya dan masih tetap menjadi buku terlaris di dunia. Mari kita lihat bukti ketiga bahwa Alkitab adalah Firman Tuhan.

3. Bukti dari Arkeologi.

Semakin banyak para arkeolog menggali, semakin banyak bukti yang mereka gali menyatakan bahwa Alkitab dapat dipercaya. Mari kita lihat beberapa contoh. Yang pertama adalah kota Ebla di Suriah utara. Pada tahun 1975 arkeolog menemukan kota kuno ini. Di kota Ebla, arkeolog menemukan sebuah perpustakaan besar berisi tablet-tablet yang terbuat dari tanah liat. Ada lebih dari 15.000 tablet tanah liat di perpustakaan Ebla. Beberapa tablet bertanggal 2.500 SM yang lalu, dan pada tablet itu bertemakan tentang penciptaan, banjir yang universal (air bah), nama Alkitab dan nama-nama tokoh Alkitab dan tempat-tempat seperti Esau, Abraham, Israel, Sinai, dan Yerusalem. Perlu diingat bahwa ini bukan dari Alkitab.

Juga ada di arkeolog perpustakaan Ebla membaca tentang dua kota berdosa-Sodom dan Gomora-persis seperti dibaca Alkitab. Ebla tablet menegaskan keakuratan sejarah Alkitab. Ambil contoh tentang banjir universal (air bah). Anda dapat menemukan bukti untuk banjir universal dalam banyak peradaban kuno (lebih dari 150 peradaban kuno). Sebagai contoh, ada sebuah kata Cina untuk “perahu” yang terdiri dari beberapa bagian. Kapal = delapan orang. Berapa banyak orang yang masuk ke bahtera? Delapan orang. Jadi dari mana orang-orang Cina mendapatkan ide dari kapal dengan delapan orang di dalamnya? Jelas ada beberapa pengaruh Alkitab dalam budaya Cina kuno.

Tetapi bagaimana catatan fosil dari dinosaurus? Apakah itu juga mengkonfirmasi catatan Alkitab tentang penciptaan?  Menurut teori evolusi, dinosaurus punah sekitar 65.000.000 tahun yang lalu. Hal ini juga mengajarkan bahwa manusia tidak benar-benar berkembang sampai sekitar setengah juta tahun yang lalu. Jadi ada perbedaan waktu antara 64.500.000 tahun evolusi dinosaurus dan evolusi manusia, menurut evolusi.

Apakah itu benar, atau apakah manusia hidup bersama dengan dinosaurus? Dengan pergantian milenium, penemuan arkeologi menakjubkan lain terungkap.

Di atas ada sebuah foto jejak dinosaurus tepat di atas jejak manusia. Fosil ini telah diverifikasi oleh spiral CT scan, itu bukan sesuatu yang dibuat atau diukir seseorang diatas batu.

Di sini kita dapat melihat lapisan yang berbeda dari CT scan. Scan membuktikan bahwa fosil itu bukan hasil ukiran seseorang, melainkan bekas jejak yang membatu. Kita dapat melihat jejak dinosaurus benar-benar menyentuh jejak kaki manusia. Menurut catatan fosil, dinosaurus dan manusia hidup pada waktu yang sama.

Catatan fosil mungkin terjadi sekitar waktu banjir ketika manusia berjalan di lumpur dan dinosaurus melangkah tepat di atas tapak manusia. Kemudian membatu dan menjadi fosil. Akhirnya, penemuan ini menggagalkan teori evolusi.

Salah satu ilmuwan evolusionis mengatakan hal ini dalam bukunya In Quest of the African Dinosaur Quest, hal. 261, “… terjadinya manusia dan dinosaurus [dengan kata lain, apakah mereka hidup bersama? Jika demikian,] … evolusi akan kalah. ” (In Quest of the African Dinosaur, p. 261). Kita sedang melihat bukti bahwa evolusi telah dikalahkan, dikonfirmasi oleh arkeolog. Manusia dan dinosaurus hidup tepat pada waktu yang sama di masa lalu.

Pernahkah Anda mendengar cerita tentang putri yang mencium katak, dan katak segera berubah menjadi pangeran? Apa yang kita sebut serita-cerita semacam ini? Kita menyebutnya dongeng. Namun, jika katak berubah menjadi pangeran dalam 40 juta tahun, kita sebut dengan evolusi! Evolusi benar-benar hanyalah dongeng “ilmiah”.  Arkeologi kini telah menyangkal teori evolusi. Di sisi lain, arkeologi telah mengkonfirmasi dapat dipercayanya Alkitab.

Arkeolog dunia terkenal, William Albright mengatakan, “Tidak ada keraguan bahwa arkeologi telah mengkonfirmasi Substansi sejarah dari tradisi Perjanjian Lama. Dengan kata lain, dia mengatakan bahwa segala sesuatu yang telah ditemukan arkeologi telah mengkonfirmasi bahwa catatan sejarah Alkitab adalah akurat.”

Penemuan demi penemuan telah membentuk keakuratan rincian yang tak terhitung banyaknya, dan telah membuat pengakuan yang semakin meningkat dengan nilai Alkitab sebagai sumber sejarah.” Apakah kita menyadari bahwa Alkitab adalah sumber sejarah? Alkitab tidak hanya sebuah buku agama, juga buku sejarah. Arkeologi telah membuktikan bahwa Alkitab adalah sumber sejarah yang akurat.

Pada tahun 1947, dalam pemeliharaan Tuhan, penemuan lain arkeologi yang menakjubkan adalah ditemukannya  Gulungan Laut Mati. Arkeolog menemukan di dalam gua-gua Qumran sekitar Laut Mati setiap buku dalam Perjanjian Lama kecuali buku Ester. Sebelumnya, naskah Alkitab yang tertua berasal dari sekitar tahun 900 M itu berarti bahwa  Al Qur’an (600 Masehi) lebih tua dari Alkitab. Bagaimana kita yakin bahwa kisah dalam Alkitab adalah benar saat itu hanya ditulis dalam 900 M?  Gulungan Laut Mati bertanggalkan kembali ke 125 SM, 1000 tahun lebih tua dari salinan tertua dari Alkitab kita dan sekitar 700 tahun lebih tua dari Alquran.

Arkeolog menemukan seluruh gulungan buku Yesaya, lengkap dari ayat pertama sampai ke ayat terakhir. Dan ketika mereka bandingkan Gulungan Laut Mati dengan Alkitab modern kita, Anda tahu apa yang mereka temukan? Naskah tua yang berusia 1000 tahun lebih menyatakan bahwa tidak ada perubahan, sama dengan apa yang kita miliki saat ini. Alkitab sendiri mengatakan, “Firman-Mu itu benar dari awal.”  Tuhan tidak hanya menginspirasikan firman-Nya, Dia juga telah melindungi firman-Nya.

Inilah yang dikatakan Sir Frederic Kenyon, seorang arkeolog: “Orang Kristen dapat mengambil seluruh Alkitab di tangannya dan mengatakan tanpa rasa takut atau ragu-ragu bahwa di tangannya mereka memegang Firman Allah yang benar, diturunkan tanpa kehilangan penting dari generasi ke generasi selama berabad-abad.”

Nelson Glueck, seorang arkeolog Israel mengatakan: “Dapat dinyatakan dengan tegas bahwa tidak ada penemuan arkeologi yang pernah bertentangan dengan Alkitab.”

Mari kita lanjutkan ke alasan keempat bahwa Alkitab adalah Firman Allah.

4. Alkitab Membuat Prediksi Masa Depan.

Mari kita baca contoh itu dari Yesaya 46: 9, 10:Ingatlah hal-hal yang dahulu dari sejak purbakala, bahwasanya Akulah Allah dan tidak ada yang lain, Akulah Allah dan tidak ada yang seperti Aku, yang memberitahukan dari mulanya hal yang kemudian dan dari zaman purbakala apa yang belum terlaksana, yang berkata: Keputusan-Ku akan sampai, dan segala kehendak-Ku akan Kulaksanakan.”

Ingat cerita tentang Daniel 2 (dalam artikel Misteri Nubuatan Alkitab 1 dan 2) yang merupakan simbol dari kerajaan-kerajaan di bumi? Tuhan menguraikan itu semua 2500 tahun yang lalu. Ketika Babel sedang pada puncaknya, nubuatan meramalkan bahwa itu akan dihancurkan (Yesaya 13:19). Ini diperkirakan sebelum Babel hancur. Tuhan juga menubuatkan bangsa apa yang akan menghancurkan bangsa Babel, yaitu Medo Persia (Yeremia 51:11). Dan Tuhan bahkan menamai orang yang akan menaklukkan Babel, Koresh (Yesaya 45:1). Allah sebenarnya telah menamai dia 150 tahun sebelum ia lahir melalui nabi Yesaya. Mewakili apakah kepala dari emas? Babel. Bagaimana dengan dada dan lengan dari perak? Media-Persia. Bagaimana dengan bagian tengah dari perunggu? Yunani. Dan bagaimana dengan kaki dari  besi? Roma. Dan jari-jari kaki dari besi dan tanah liat? Eropa yang terbagi. Jadi di sini kita memiliki 2500 tahun sejarah manusia diprediksi sebelumnya dalam Alkitab.

Sekarang jangan lewatkan hal ini: Alkitab adalah SATU-SATUNYA BUKU SUCI DI DUNIA yang dengan akurat memprediksi bangkit dan runtuhnya bangsa-bangsa!  Tidak ada “kitab suci” lain di dunia yang secara akurat memprediksi bangkit dan runtuhnya kerajaan-kerajaan. Mari kita lihat lagi satu alasan bahwa kita tahu bahwa Alkitab adalah Firman Tuhan.

5. Kekuatan Alkitab untuk Mengubah Hidup.

Alkitab dapat membuat orang mabuk sadar dari kebiasaan buruknya, seorang pencuri menjadi jujur​​, yang kejam menjadi lembut, seorang pelacur menjadi murni, dan yang tanpa ampun menjadi  penyayang. Alkitab benar-benar mengubah kehidupan masyarakat.

Mari kita lihat contoh berikut ini. Beberapa tahun yang lalu seorang ateis mengunjungi pulau dengan penduduknya mantan kanibal. Ketika ateis ini masuk ke sebuah desa, ia melihat penduduk desa membaca Alkitab dan mendengar mereka menyanyikan lagu-lagu Kristen. Dipenuhi dengan amarah, ia mengecam mereka sebagai orang-orang bodoh yang tertinggal dari dunia modern. “Tidakkah kau tahu,” ejek ateis itu, “bahwa tidak ada orang cerdas modern percaya pada Alkitab? Ini hanya sebuah buku penuh mitos dan dongeng.”  Ketika kepala desa mendengar apa yang sedang terjadi, ia berjalan ke arah orang ateis itu dan berkata,” Tuan, apakah Anda melihat kuali besar di sana? Dulu kami gunakan untuk merebus daging manusia didalamnya sebelum berpesta. Tuan, jika bukan karena Alkitab yang Anda cela sebagai buku yang penuh mitos dan dongeng, Anda akan mendidih di salah satu kuali itu sekarang dan kami akan memasak Anda untuk makan siang kami !” Sekarang, tidak ada lagi yang bisa dikatakan oleh orang ateis itu untuk melawan Alkitab, karena ia tidak bisa menyangkal bahwa itu telah mengubah seluruh desa dari suku liar menjadi damai, warga yang penuh kasih.

Alkitab merubah kehidupan masyarakat karena memiliki kuasa Allah di dalamnya. Buku Pendidikan hal. 126 tuliskan: “Energi kreatif yang menciptakan dunia menjadi ada terdapat di dalam Firman Allah. Firman ini memiliki kekuatan, menghasilkan kehidupan. Setiap perintah adalah janji, diterima oleh kehendak, diterima ke dalam jiwa, membawa serta kehidupan Satu Yang Tak Terbatas.”

Apakah Anda membutuhkan kekuatan dalam hidup Anda? Anda menemukannya di sini dalam buku ini-firman Allah.

 Kuasa Allah yang menjadikan dunia menjadi ada, kita temukan dalam kitab ini. Dan ketika Anda menerima Firman Tuhan ke dalam hidup Anda, Anda akan menerima kuasa Allah dalam hidup Anda, karena Firman Allah mengandung kekuatan-Nya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *