Fondasi yang Kokoh

Berita AFI Fakta dan Peristiwa

LaporanKhusus_AF-Log-Book-Amazing_Fondasi-yang-KokohOleh: Pastor Doug Batchelor

Catatan Editor: Artikel ini merupakan fitur utama dari edisi khusus dalam Inside Report mengenang tangan Tuhan bagi Amazing Facts sepanjang 50 tahun yang silam. Anda dapat mengunduh penuh majalahnya. Terima kasih atas dukungan terus dan doa sebagaimana Amazing Facts melanjutkan misinya berbagi pesan Tuhan di seluruh dunia!

Sebuah Fakta Menakjubkan: Satu Pusat Perdagangan Dunia yang baru adalah gedung pencakar langit tertinggi di belahan bumi Barat, mencapai ketinggian 1.776 kaki. Menara besar bertumpu pada landasan yang solid di Lower Manhattan. Dibutuhkan dua bulan dari peledakan untuk membersihkan area pondasi. Sekitar 40 truk kemudian dibuang 400 yard kubik beton untuk menyediakan pijakan yang kokoh untuk 40.000 struktur metrik ton.

Injil Lukas mencatat, “Ketika beberapa orang berbicara tentang Bait Allah dan mengagumi bangunan itu yang dihiasi dengan batu yang indah-indah dan dengan berbagai-bagai persembahan, berkatalah Yesus: ‘Apa yang kamu lihat di situ – akan datang dari harinya di mana tidak ada satu batu pun akan dibiarkan terletak di atas batu yang lain; semuanya akan diruntuhkan’” (21: 5, 6).

Ketika Yesus menubuatkan kehancuran total bait suci Herodes, murid-murid-Nya pasti telah trauma dan terkejut. Setiap kejadian _bencana dahsyat seperti menggeser posisi batu-batu besar bait suci akan menunjukkan akhir dari dunia kepada mereka. Seberapa besar _ pondasi ini? Ketika arkeolog menggali terowongan Tembok Barat _ dekat Gunung Bait Suci di Yerusalem, mereka menemukan sebuah batu monolitik disebut Batu Barat yang berukuran 44,6 kaki panjang, 9,8 kaki tinggi, dan 10,8 kaki lebar. Batu raksasa ini memiliki berat 570 ton dan merupakan salah satu blok bangunan terbesar di dunia. Itu setara dengan berat dua terisi penuh 747 pesawat Boeing. Ya, itu hanya satu batu di bait suci!

Jika para murid tertegun oleh pernyataan Yesus tentang bait suci, para pemimpin agama marah ketika Ia berkata kepada mereka, “Jawab Yesus kepada mereka: Rombak Bait Allah ini, dan dalam tiga hari Aku akan mendirikannya kembali” (Yohanes 2:19). Kita tahu bahwa Kristus tidak merujuk pada bait suci harafiah, tetapi untuk tubuh-Nya sendiri. Gereja ini juga disebut “tubuh Kristus” (1 Korintus 12:27). Sementara bait suci duniawi bisa dihancurkan, ada sebuah bangunan yang tidak akan pernah jatuh: gereja Tuhan dibangun di atas Kristus. Ketika gereja, dengan iman, berdiri di atas Yesus, yang dinyatakan kepada kita dalam Alkitab, itu bertumpu pada dasar yang pasti.

Dibangun di atas Batu

Yesus berbicara dengan murid-murid-Nya tentang membangun di atas batu yang kokoh. “Setelah Yesus tiba di Kaisarea Filipi, Ia bertanya kepada murid-murid-Nya: ‘Kata orang, siapakah Anak Manusia itu?’ Jawab mereka: ‘Ada yang mengatakan: Yohanes Pembaptis, ada juga yang mengataka: Elia dan ada pula yang mengatakan: Yeremia atau salah seorang dari para nabi.’ Lalu Yesus bertanya kepada mereka: “Tetapi apa katamu, siapakah Aku ini?” (Matius 16:13-15).

Perhatikan tanggapan dari Simon Petrus: “Engkau adalah Mesias, Anak Allah yang hidup Kata Yesus kepadanya: “Berbahagialah engkau, Simon bin Yunus, sebab bukan manusia yang menyatakan itu kepadamu, melainkan Bapa-Ku yang di sorga’” (ay. 16, 17). Istilah “bin” pada nama ini berarti “anak”. Jadi namanya adalah Simon, anak Yunus. Petrus adalah julukan yang diberikan kepada Simon oleh Yesus, dan itu berarti “batu” (lihat Yohanes 1: 40-42). Ini adalah jenis batuan yang Anda akan ambil dan buang.

Selanjutnya Kristus mengatakan sesuatu yang mendalam: “Dan Akupun berkata kepadamu: Engkau adalah Petrus dan di atas batu karang ini Aku akan mendirikan jemaat-Ku dan alam maut tidak akan menguasainya” (Matius 16:18).  Batu apa yang sedang Yesus bicarakan yang hendak Ia dirikan gerejanya? Pasti bukanlah Petrus, batu kecil, sejak beberapa ayat berikut dalam pasal ini Yesus memanggil Petrus “Setan” (lihat ayat 23).

Batu pada mana gereja didirikan ditemukan dalam pernyataan Petrus bahwa Yesus adalah Kristus, Anak Tuhan yang hidup. Itu adalah pada Yesus, Firman Tuhan menjadi nyata (Yohanes 1:1), bahwa gereja itu didasarkan. Adalah di dalam-Nya gereja menemukan pondasi yang pasti terhadap pasukan-pasukan neraka tidak akan atasi. Kitab suci adalah dasar kebenaran gereja Tuhan yang benar.

Kita semua Memerlukan Pondasi

Pondasi adalah segalanya. Kita memerlukan mereka untuk membangun. Kita memerlukan mereka dalam keluarga kita. Bahkan negara kita memerlukan suatu fondasi, yang seharusnya berada dalam Konstitusi kita. Amerika Serikat didirikan di atas kebenaran-kebenaran yang mendasar yang sedang diserang tiada henti. Mereka sedang terkikis sedikit demi sedikit, yang disebut “ketinggalan jaman” oleh jutaan orang. Alkitab mengatakan, “Apabila dasar-dasar dihancurkan, apakah yang dapat dibuat oleh orang benar itu?” (Mazmur 11: 3). Namun, apa yang benar bagi bangsa kita bahkan lebih benar bagi gereja. Kata “pondasi” didefinisikan oleh satu kamus sebagai: “Dasar atau landasan kerja bagi apapun” Sama seperti bangunan memiliki pijakan yang siap untuk mendasarkan penuh strukturnya, kita perlu pondasi dalam hidup kita dan di gereja kita. Pernahkah Anda berpikir tentang dasar-dasar dalam hidup Anda? Atas dasar apa Anda telah membangun masa depan Anda?

Sementara melakukan serangkaian nubuat di New York City pada tahun 1999, tim kami pergi ke puncak World Trade Center dan berdoa di atas kota. Itu adalah pengalaman yang sangat emosional untuk disaksikan, pada 11 September 2001, bangunan tersebut meledak. Dua bulan kemudian saya mengunjungi Ground Zero secara pribadi, dan asap masih mengepul dari rongga besar di mana menara asli pernah berdiri.

Bagaimana mereka membangun gedung pencakar langit begitu tinggi di New York? Nah, Manhattan pada dasarnya duduk di atas batu raksasa. Ada yang mengatakan bahwa jika Anda akan membangun tinggi, Anda harus terlebih dahulu masuk jauh ke dasar. Itu juga berlaku dalam kehidupan Kristen. Jika Anda ingin mencapai ketinggian surgawi, Anda harus terlebih dahulu pergi jauh dalam Firman. Semakin Anda menggali Alkitab, semakin tinggi Anda akan pergi di jalan Anda dengan Tuhan. Sama seperti peledak yang digunakan untuk menerbangkan batu dan puing-puing untuk mempersiapkan Freedom Tower baru, kita membutuhkan kuasa Roh untuk membersihkan dosa di dalam hati kita sehingga kita dapat hidup dengan bebas berdasarkan Firman Tuhan.

“Setiap orang yang datang kepada-Ku dan mendengarkan perkataan-Ku serta melakukannya, Aku akan menyatakan kepadamu dengan siapa ia dapat disamakan, ia sama dengan seorang yang mendirikan rumah: Orang itu menggali dalam-dalam dan meletakkan dasarnya di atas batu. Ketika datang air bah dan banjir melanda rumah itu, rumah itu tidak dapat digoyahkan, karena rumah itu kokoh dibangun. Akan tetapi barang siapa mendengar perkataan-Ku, tetapi tidak melakukannya, ia sama dengan seorang yang mendirikan rumah di atas tanah tanpa dasar. Ketika banjir melandanya, rumah itu segera rubuh dan hebatlah kerusakannya” (Lukas 6:47-49, penekanan saya).

Saya telah mengutip dari versi Lukas tentang perumpamaan ini karena menyoroti betapa pentingnya untuk menggali lebih dalam ketika meletakkan fondasi. Ini adalah kebijaksanaan sejati. Matius mengacu pada orang yang membangun di atas pasir sebagai “orang bodoh”. Orang bodoh mendengar Firman Tuhan tetapi tidak percaya itu dasar yang berharga. Orang bijak menggali jauh ke dalam Kitab Suci dan mendasarkan nilai-nilai dan pilihan mereka pada Alkitab saja.

Kita sangat membutuhkan pondasi Alkitab yang kokoh dalam hidup kita karena sebuah badai segera datang ke dunia ini. Kecuali kita berakar kuat dalam Firman, kita akan terguncang dan tidak siap untuk peristiwa bencana yang menyerang planet kita. Saya baru-baru menghadiri konvensi penyiar agama di Nashville di mana saya mendengar John Bolton, mantan duta besar AS untuk PBB, berbicara tentang betapa berbahayanya dunia tempat kita hidup sekarang, sarat dengan perkembangan nuklir menakutkan. Dia mengatakan perdamaian dunia tergantung pada seutas benang dengan masalah yang terjadi di Timur Tengah.

Saya juga mendengar pembicara lain menjelaskan bagaimana dasar-dasar dalam budaya kita sedang terancam. Nilai-nilai Kristen dasar dilempar ke luar jendela. Seks sebelum menikah dipandang dapat diterima. Narsisme dipuji. Berbohong dirayakan. Menikahi seseorang dari jenis kelamin yang sama tidak masalah. “Apabila dasar-dasar dihancurkan, apakah yang dapat dibuat oleh orang benar itu?” (Mazmur 11: 3).

Alkitab perlu menyesuaikan diri dengan budaya kita, mereka katakan, bukan sebaliknya. Yah, kita lihat sekarang kehancuran, pertikaian dan perdebatan kejam yang bisa terjadi di antara orang Kristen ketika landasan iman kita, Kitab Suci, dikesampingkan bahkan atas satu doktrin. Ini sangat berbahaya, bahkan mematikan, nasihat, karena ia memberi tahu orang beriman bahwa ketika datang ke sana, sebuah dasar Alkitab tidak dapat benar-benar dipercaya. Saya takut bahwa dengan semangat yang sama ini, setelah badai menyerang, domba akan bubar. Mereka sudah sedang berhamburan, mencari pondasi.

Batu Penjuru

Satu dari ilustrasi utama di dalam alkitab tentang pondasi adalah di katakan oleh Kristus “tidak pernahkah kamu membaca alkitab: ‘Kata Yesus kepada mereka: “Belum pernahkah kamu baca dalam Kitab Suci: Batu yang dibuang oleh tukang-tukang bangunan telah menjadi batu penjuru: hal itu terjadi dari pihak Tuhan, suatu perbuatan ajaib di mata kita. (Matius 21:42) Kristus mengacu kepada Mazmur 118:22. Para rabi akrab dengan bagian ini dan tahu bahwa itu disebut Mesias.

Dua ayat Perjanjian Lama lainnya mengembangkan ini: sebab itu beginilah firman Tuhan ALLAH: “Sesungguhnya, Aku meletakkan sebagai dasar di Sion sebuah batu, batu yang teruji, sebuah batu penjuru yang mahal, suatu dasar yang teguh: Siapa yang percaya, tidak akan gelisah!” (Yesaya 28:16).
Aku harus menyimpan kesaksian ini dan memeteraikan pengajaran ini di antara murid-muridku. (Yesaya 8:16). “Tetapi TUHAN semesta alam, Dialah yang harus kamu akui sebagai Yang Kudus; kepada-Nyalah harus kamu takut dan terhadap Dialah harus kamu gentar” (Yesaya 8:13, 14).

Ayat-ayat ini merujuk pada sebuah pengalaman yang disebutkan secara singkat dalam Alkitab.
(seluruh cerita di temukan di sejarah bangsa yahudi.) ketika salomo membangun bait suci, alkitab berkata, “Lagipula Salomo mempunyai tujuh puluh ribu kuli dan delapan puluh ribu tukang pahat di pegunungan, belum terhitung para mandur kepala Salomo yang mengepalai pekerjaan itu, yakni tiga ribu tiga ratus orang banyaknya, yang mengawasi rakyat yang mengerjakan pekerjaan itu. Dan raja memerintahkan supaya mereka melinggis batu yang besar, batu yang mahal-mahal untuk membuat dasar rumah itu dari batu pahat” (1 Raja-Raja 5:15-17).  Perhatikan, “Pada waktu rumah itu didirikan, dipakailah batu-batu yang telah disiapkan di penggalian, sehingga tidak kedengaran palu atau kapak atau sesuatu perkakas besipun selama pembangunan rumah itu” (1 Raja-Raja 6:7). Ini sangat tidak mirip dengan membangun saat ini, ketika kamu mendengar bor dan ledakan di sisi bangunan. Ini pekerjaan kudus di bait suci.
Arsitek meggambar model bait suci Salomo dan memberi spesifikasi yang tepat bagi para teknisi untuk semua batu sebagai pondasi, termasuk batu pertama. Hari ini kami menggunakan beton untuk pondasi. Di zaman Alkitab mereka memakai batu besar yang tegak lurus dengan sempurna. Batu pertama bait suci mungkin terlihat tidak biasa karena bagian dari permukaannya duduk di atas batuan dasar bait suci. Landasan bait suci mungkin tampak tidak biasa karena bagian dari permukaannya duduk di batuan dasar gunung bait suci dan sisa dari itu seluruhnya persegi. Itu mungkin salah satu batu pertama yang disiapkan dan dibawa ke situs. Penebang mungkin berasumsi para petugas pembangunan tahu tentang hal itu.

Tapi entah bagaimana ada sebuah miskomunikasinya. Para pembangun bait suci terus menabrak batu besar yang berbentuk aneh ininya. Mungkin mereka pikir itu adalah bagian dari reruntuhan sisa dari pekerjaan yang dilakukan oleh orang Yebus, yang dibangun di sana satu waktu sebelumnya. Saat petugas membersihkan dan mempersiapkan beberapa hektar untuk pondasi bait suci, pekerja memilih batu yang keliru untuk batu fondasi utamanya. Mereka memilih batu yang pecah. Sementara itu, mereka telah mendorong landasan yang benar keluar dari jalan, dan batu itu jatuh ke dalam lembah Kidron.

Ketika petugas bangunan akhirnya bertanya pada orang-orang di tambang untuk menyediakan mereka landasan, maka sang penebang mengatakan kepada mereka, “Kami sudah mengirim batu yang sempurna itu. Itu adalah batu pertama yang kami sampaikan. “Setelah beberapa pencarian, mereka menemukan itu memang batu yang mereka dorong keluar dari jalan. Pekerja berkumpul dan menyeretnya kembali ke atas menuju tempatnya. Batu itu cocok dengan sempurna.

“Dan datanglah kepada-Nya, batu yang hidup itu, yang memang dibuang oleh manusia, tetapi yang dipilih dan dihormat di hadirat Tuhan. Dan biarlah kamu juga dipergunakan sebagai batu hidup untuk pembangunan suatu rumah rohani, bagi suatu imamat kudus, untuk mempersembahkan persembahan rohani yang karena Yesus Kristus berkenan kepada Tuhan.
Sebab ada tertulis dalam Kitab Suci: “Sesungguhnya, Aku meletakkan di Sion sebuah batu yang terpilih, sebuah batu penjuru yang mahal, dan siapa yang percaya kepada-Nya, tidak akan dipermalukan.”
Karena itu bagi kamu, yang percaya, ia mahal, tetapi bagi mereka yang tidak percaya: “Batu yang telah dibuang oleh tukang-tukang bangunan, telah menjadi batu penjuru, juga telah menjadi batu sentuhan dan suatu batu sandungan.” Mereka tersandung padanya, karena mereka tidak taat kepada Firman Allah; dan untuk itu mereka juga telah disediakan”  (1 Petrus 2:4-8).

Petrus mengerti bahwa Yesus Kristus adalah Batu yang ditolak, seperti gereja hari ini mulai menolak Firman-Nya. Dia tahu bahwa itu adalah pada Batu Penjuru yang benar bahwa gereja akan dibangun. Kami adalah batu yang hidup yang dibangun di atas pondasi yang hidup. Paulus menjelaskan:

“Demikianlah kamu bukan lagi orang asing dan pendatang, melainkan kawan sewarga dari orang-orang kudus dan anggota-anggota keluarga Allah, yang dibangun di atas dasar para rasul dan para nabi, dengan Kristus Yesus sebagai batu penjuru. Di dalam Dia tumbuh seluruh bangunan, rapi tersusun, menjadi bait Allah yang kudus, di dalam Tuhan. Di dalam Dia kamu juga turut dibangunkan menjadi tempat kediaman Allah, di dalam Roh” (Efesus 2:19-22).

Pembangunan yang Cermat

Salah satu gempa bumi paling mematikan dalam sejarah AS pada tahun 1906 San Francisco. Sekitar 3.000 orang tewas, dan lebih dari 80 persen dari kota itu hancur.

Beberapa tahun sebelum gempa ini, sebuah Monumen Lengkungan Besar didirikan di pintu masuk utama ke Universitas Stanford dalam ingatan anak satu-satunya, Jane dan Leland Stanford. Lengkungan besar adalah 100 kaki, 90 kaki lebarnya, dan 34 kaki dalamnya. Sebuah dekorasi setinggi 12-kaki menghiasi puncaknya dengan patung-patung batu berukir mewakili “Kemajuan Peradaban di Amerika.”

Tapi lengkungan megah, yang berlangsung selama ratusan tahun, berdiri kurang dari empat. Seperti kebanyakan bangunan yang hancur akibat gempa, lengkungan itu memiliki landasan yang buruk. Pekerja bangunan berpikir bahwa lapisan kerikil akan menggantikan landasan batu yang kokoh. Lengkungan akhirnya dibongkar, dan hanya tiang yang tersisa berdiri hari ini.

Ketika tiba waktunya membangun gereja Tuhan, Paulus memberi kami nasihat yang bijaksana.

“Sesuai dengan kasih karunia Allah, yang dianugerahkan kepadaku, aku sebagai seorang ahli bangunan yang cakap telah meletakkan dasar, dan orang lain membangun terus di atasnya. Tetapi tiap-tiap orang harus memperhatikan, bagaimana ia harus membangun di atasnya” (1 Korintus 3:10).

Bagaimana dengan Anda? Apakah Anda meletakkan pondasi yang pasti dalam hidup Anda pada Firman Tuhan? Suatu hari nanti kita akan diuji oleh saat yang menggentarkan. Kecuali kita telah bijaksana membangun rumah kita, gereja kita, dan nilai-nilai kita pada Alkitab, bangunan-bangunan yang telah kita bangun pasti akan runtuh. Saya berdoa bahwa iman Anda akan dibangun di atas Kristus, Batu yang kokoh yang dinyatakan dalam Kitab Suci. Yesus adalah satu-satunya dasar di mana kita bisa bertahan dalam badai pada hari-hari terakhir.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *