Iman di Negeri Naga Merah

Blog AFI

Iman di CinaKekristenan di Cina, sebuah negara resmi ateis terbesar di dunia, berkembang pesat kendatipun upaya-upaya pemerintah untuk mengendalikan penyebaran dan praktek agama. Apakah itu merupakan tanda akhir zaman?

Dapatkah anda bayangkan mencapai 1.3 triliun orang bagi Kristus? Itu adalah tantangan menghadapi gereja di Cina, sebuah tantangan dilipatgandakan oleh pemerintahan yang memegang secara ketat organisasi dan kegiatan keagamaan. Misalnya, Anda dapat bergabung secara resmi hanya dengan kelompok Kristen yang “disetujui”, orang-orang yang terdaftar dengan pemerintah, dan hanya ketika Anda mencapai usia 18 tahun. Gereja di rumah-rumah yang tidak formal dianggap sebagai area pertumbuhan anggota Kristen yang terbesar.

 Wenzhou, terkadang disebut sebagai Yerusalem Cina, adalah sebuah kota pesisir yang telah menjadi surga bagi orang-orang Kristen. Ratusan gereja, dengan berani dihiasi dengan salib, telah bermunculan di sekitar kota dalam beberapa tahun terakhir. Tapi tahun terakhir ini lebih dari 230 gereja telah digolongkan sebagai “bangunan ilegal.” Banyak yang hiasan salib mereka dihapus atau gereja-gereja mereka benar-benar dibongkar. Anggota paroki kadang-kadang mencoba untuk membentuk perisai manusia di seluruh gereja-gereja ini, dan banyak yang terluka. Namun iman tetap bertumbuh! 1

Ironisnya, sebagian orang khawatir bahwa jika kebebasan beragama pernah memakan waktu di Cina, itu benar-benar akan mengancam pertumbuhan Kekristenan. Orang hanya perlu melihat kembali sejarah untuk melihat apa yang terjadi ketika gereja Roma menjadi melembaga. Kekayaan dan korupsi mengambil alih posisi para pemimpin. Merosotnya iman Kristen di Amerika dan Eropa Barat membuat sebagian anggota khawatir tentang apa yang dapat terjadi di Cina.

Jumlah yang pasti dari Kristen penjaga kekudusan hari Sabat di negeri “Naga Merah,” sulit untuk ditentukan. Beberapa perkiraan ada lebih dari 500.000, dengan sebagian besar mengambil bagian dalam gereja di rumah yang terhubung secara bebas, kelompok-kelompok kecil, dan jemaat-jemaat lokal.

Alkitab menubuatkan bahwa binatang yang memerintah itu, segera, akan diberikan kuasa atas setiap suku dan umat dan bahasa dan bangsa (Wahyu 13: 7). Meskipun upaya ini untuk menekan kebenaran, Tuhan akan memperkuat utusan-Nya untuk berbagi pesan akhir zaman dengan dunia. “Dan aku melihat seorang malaikat lain terbang di tengah-tengah langit dan padanya ada Injil yang kekal untuk diberitakannya kepada mereka yang diam di atas bumi dan kepada setiap bangsa dan suku dan bahasa dan kaum” (Wahyu 14: 6).

Tuhan mengasihi umat-Nya di Cina dan tidak ada yang akan mencegah kabar baik itu dari menyebarnya ke sejumlah besar di negara yang indah ini. Kita tahu karena Injil akan pergi ke seluruh dunia, barulah Yesus akan datang.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *