Yang Mati Sahid Pada Zaman Akhir

Renungan Harian

news_34_1399953778Kamu akan dikucilkan, bahwa akan datang saatnya bahwa setiap orang yang membunuh kamu akan menyangka bahwa ia berbuat bakti bagi Allah. Yohanes 16:2

Setiap orang di dunia kita akan berbaris di bawah salah satu dari dua panji.

Kedua pasukan akan berdiri dengan perbedaan yang nyata dan terpisah, dan perbedaan ini akan sangat menyolok sehingga banyak yang akan merasa yakin pada kebenaran akan datang pada pihak umat yang memelihara hukum Allah. Ketika pekerjaan yang besar ini akan terjadi dalam peperangan, maka sebelum pertarungan terakhir selesai, banyak yang akan dipenjarakan, banyak yang akan melarikan diri untuk menyelamatkan nyawa mereka dari kota-kota besar dan kecil, dan banyak yang akan mati sahid demi Kristus berdiri untuk mempertahankan kebenaran.

Dengan perintah memaksakan lembaga kepausan dalam merusak hukum Allah, Amerika serikat akan sepenuhnya memutuskan hubungannya sendiri dengan kebenaran. …

Sebagaimana datangnya pasukan Roma telah menjadi tanda bagi murid-murid akan datangnya kebinasaan Yerusalem, begitulah kemurtadan ini dapat menjadi tanda bagi kita bahwa panjang sabar Allah sudah mencapai batasnya, bahwa ukuran kejahatan bangsa itu sudah penuh, dan bahwa malaikat rahmat segera akan terbang, tidak pernah akan kembali lagi. Kemudian umat Allah akan terjerumus ke dalam pemandangan kesukaran dan kesengsaraan yang dilukis para nabi sebagai masa kesukaran Yakub. Seruan orang-orang setia yang dianiaya naik sampai ke sorga. Dan sebagaimana darah Habel berseru dari tanah, begitulah suara-suara yang berseru kepada Allah dari kubur-kubur orang yang mati sahid, dari kuburan di dasar laut, dari gua-gua di pegunungan, dari tempat-tempat perbaktian di bawah tanah: “Berapa lamakah lagi, ya Penguasa yang kudus dan benar, Engkau tidak menghakimi dan tidak membalaskan darah kami kepada mereka yang diam di bumi?”

Ketika meterai kelima dibukakan, Yohanes Pewahyu dalam khayal melihat di bawah mezbah serombongan orang yang dibunuh oleh sebab Firman Allah dan kesaksian Yesus Kristus. Sesudah ini muncullah pemandangan yang dilukiskan dalam Wahyu 18, ketika mereka yang setia dan benar dipanggil keluar dari Babel.

Kristus akan memulihkan nyawa yang direngut; karena Dialah Pemberi hidup; Ia akan mempercantik orang-orang benar dengan hidup yang baka.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *