Nama TUHAN

Nama TUHAN

Bank Pustaka

BK-NOGOleh Doug Batchelor

Sebuah Fakta Menakjubkan: Seorang pria berhenti di sebuah bar di bandara Los Angeles untuk bersantai beberapa menit sebelum memasuki pesawatnya. Tapi menyadari ia lupa waktu, ia berlari keluar dari bar dan buru-buru menanyakan arah menuju gerbang keberangkatan ke Oakland. Setelah bergegas melalui gang-gang bandara, ia menyerahkan tiketnya kepada petugas dan bergegas ke pesawat sesaat sebelum pesawat lepas landas.

Setelah menyimpan tasnya, wisatawan yang lelah itu duduk di kursinya dan tertidur. Ketika ia terbangun dua jam kemudian dan melihat jam tangannya, pria itu bertanya-tanya mengapa penerbangan satu jam begitu lama. Dalam kengeriannya, dia menemukan bahwa alih-alih naik pesawat untuk Oakland, California. Ia sedang dalam perjalanan ke Auckland, Selandia Baru! Karena orang ini telah salah menyebutkan Auckland dengan Oakland, ia harus bertahan 22 jam penerbangan pulang-pergi.

Hal-hal lucu sering terjadi karena seseorang salah menyebutkan nama. Saya punya teman yang pernah mencoba untuk terbang dari Australia ke bandara Dulles di Washington, DC Namun, ketika memesan penerbangan, ia bingung dan berakhir di Dallas, Texas. Saya yakin tampilan wajah dari sopir taksidi Dallas amat bingung ketika teman saya memberinya alamat ke Frederick, Maryland.

Sebagian besar dari kita mencoba untuk menghindari jenis kebingungan ini, tetapi yang lain benar-benar mempromosikannya! Mungkin Anda pernah mendengar tentang “Lear Jet”? Nah, keluarga Lear menamai putri mereka Chandra Lear- seperti chandelier. Saya juga punya teman bernama Jerry Mello yang anaknya bernama Marshall. Dapatkah Anda bayangkan tumbuh dengan nama Marshall Mello? Saya telah bercanda kepada anak-anak saya bahwa mereka perlu menikahi seorang gadis bernama Mary Ann, karena kemudian namanya akan menjadi Mary A. Batchelor.

Nama yang Kudus

Sementara nama orang bisa sangat lucu atau bahkan menarik, nama suci Tuhan tidak boleh disebut dengan tidak hormat. “Dikuduskanlah nama-Mu,” Yesus menyatakan dalam Matius 6:9.

Alkitab juga mengajarkan bahwa nama Yesus harus dihormati jauh di atas segala nama duniawi. “Itulah sebabnya Allah sangat meninggikan Dia dan mengaruniakan kepada-Nya nama di atas segala nama, supaya dalam nama Yesus bertekuk lutut segala yang ada di langit dan yang ada di atas bumi dan yang ada di bawah bumi, dan segala lidah mengaku: “Yesus Kristus adalah Tuhan,” bagi kemuliaan Allah, Bapa!”(Filipi 2: 9-11).

Israel memiliki penghormatan besar bagi nama Tuhan, mungkin karena Hukum Musa mengajarkan bahwa orang-orang yang tidak menghormati nama Tuhan harus membayar harga tertinggi (Imamat 24:16). Nama Tuhan begitu suci untuk para ahli Taurat Yahudi kuno bahwa mereka menggunakan pena khusus untuk menulis nama Tuhan sewaktu mereka menulis Kitab Suci. Setiap kali mereka akan menulis nama Allah, mereka akan meletakkan pena biasa dan mengambil pena suci yang hanya digunakan untuk menulis nama Allah. Setelah mengatakan doa, mereka akan menulis nama Allah dengan pena yang ditunjuk dan kemudian melanjutkan pekerjaan mereka dengan pena “biasa”.

Sebaliknya, sebagian besar orang duniawi–dan bahkan banyak di dalam gereja–tidak memiliki konsep bagaimana itu menghina surga ketika kita mengutarakan nama Tuhan dengan sembarangan. Salah satu penulis menuliskan: “Malaikat tidak senang dan muak dengan cara kurang sopan dimana nama Allah, Yehuwa besar, kadang-kadang digunakan dalam doa. Mereka [malaikat] menyebutkan nama itu dengan sangat kagum, bahkan mengerudungi wajah mereka ketika mereka berbicara atas nama Tuhan; nama Kristus juga adalah suci, dan diucapkan dengan sangat hormat. Dan orang-orang yang di dalam doa mereka menggunakan nama Allah dengan cara yang umum dan kurang ajar tidak memiliki pengertian terhadap karakter yang mulia dari Allah, Kristus, atau hal-hal sorgawi. “1

Berdoa dalam Nama Apa?

Namun sementara nama Allah adalah suci dari nama, ia juga teman kita. Setelah pertempuran Perang Sipil berdarah, Jack berlutut disamping seorang tentara yang terluka parah di lapangan. Dia bisa melihat bahwa Bill, sahabatnya, sedang sekarat. Bill juga tahu ia sedang sekarat, sehingga dengan jari gemetar ia merogoh saku bernoda darah dan menyerahkan surat kepada temannya. “Jack,” kata Bill dengan nada serak, “Aku tidak punya waktu untuk mengirimkan surat ini. Aku tahu kau tidak punya banyak keluarga atau uang. Jika Anda hidup melalui perang ini, bawa surat ini kepada orang-orang saya di Connecticut. Saya mengatakan kepada mereka semua tentang Anda dan betapa dekatnya kita. Mereka akan merawat Anda, dan apa pun yang milikku adalah milikmu. “Beberapa saat kemudian, Bill menghembuskan nafas terakhir Jack selamat dari perang, tapi hidup semakin sulit. Selama berbulan-bulan, ia dan veteran perang lainnya akan naik kereta mencari beberapa lahan pertanian, mencangkul gulma untuk mendapatkan makanan hangat. Mereka kemudian dikenal sebagai “anak laki-laki pecangkul,” kemudian disebut “hobos.”

Dalam perjalanan pengembaraannya, Jack akhirnya menemukan dirinya di Connecticut. Dia berjalan ke alamat surat yang Bill telah berikan padanya bertahun-tahun lalu, dan menemukan ada rumah besar bernuansa New England. Dengan perasaan takut dan ragu-ragu Jack berjalan menaiki tangga.Dia menatap pakaiannya yang compang-camping dan tangannya yang kotor. Dia mengerahkan keberanian dan mengetuk pintu kayu ek besar. Ketika pintu dibuka, berdiri seorang pria berambut abu-abu dan istrinya. Tapi sebelum Jack bisa berbicara, orang itu berkata dengan nada simpatik.”Maaf, anak muda. Ini adalah masa-masa sulit bagi kami, dan kita tidak bisa memberi makan dan pakaian kepada setiap anak laki-laki pecangkul yang mengetuk.”Merasa ditolak, Jack berbalik, tapi kemudian ia ingat surat itu. “Aku punya surat dari Bill.
“Kau tahu anak kami?”Tanya wanita itu.

“Nama saya Jack; kami teman baik.”Dengan itu, Jack menyerahkan amplop bernoda darah kepada pasangan yang terkejut itu. Dengan air mata menggenang di mata mereka, pasangan itu membaca surat terakhir dari anak tercinta mereka. Ketika mereka kembali tenang, mereka menarik Jack ke dalam rumah, mengatakan, “Apa pun miliknya sekarang milikmu.”

Apa yang membuat perbedaan? Nama anak kesayangan mereka membuka pintu. Yesus berjanji, bahwa ketika kita datang kepada Bapa dalam nama-Nya, kita akan memiliki penerimaan yang sama. “… Sesungguhnya segala sesuatu yang kamu minta kepada Bapa, akan diberikan-Nya kepadamu dalam nama-Ku. … Mintalah maka kamu akan menerima, supaya penuhlah sukacitamu.”(Yohanes 16: 23,24 NKJV).

Namun, ingat selalu bahwa “berdoa dalam nama Yesus adalah sesuatu yang lebih dari hanya menyebutkan nama yang di awal dan akhir dari doa. Berdoa dalam pikiran dan jiwa Yesus, sementara kita percaya janji-janji-Nya, bergantung pada kasih karunia-Nya, dan mengerjakan pekerjaan-Nya.”2

Perihal yang kontroversial dan berpengaruh

Subjek nama Tuhan tetap menjadi salah satu masalah yang paling membingungkan dan diperdebatkan dalam kekristenan. Hal ini sebagian karena Tuhan memiliki banyak nama dalam Alkitab. Tapi setiap nama yang Tuhan ungkapkan berfungsi sebagai kunci penting dalam mengungkapkan kekuatan-Nya, kekudusan, dan hubungan yang diinginkan dengan umat-Nya. Nama-nama-Nya memberikan gambaran komposit mengungkapkan aspek yang berbeda dari karakter-Nya yang mengagumkan.

Beberapa contoh dari nama Tuhan, sebagaimana yang tercatat dalam bahasa Ibrani, yaitu:

  • El-Shaddai (Kejadian 17:12), yang berarti “Tuhan yang mahakuasa”
  • Jehovah-jireh (Kejadian 22:14), yang berarti “TUHAN menyediakan”
  • Jehovah-Tsidkenu (Yeremia 23:6), yang berarti “TUHAN kebenaran kita”
  • Jehovah-Shalom (Hakim-hakim 6:24), yang berarti “TUHAN kedamaian kita”
  • Jehovah-Roi (Kejadian 16:13), yang berarti “TUHAN yang maha melihat”
  • El-Elyon (Bilangan 24:16), yang berarti “Yang Maha Tinggi” atau “Yang Maha Mulia”
  • El-Olam (Mazmur 90:2Yesaya 40:28), yang berarti “Tuhan kekekalan” atau “Tuhan, Yang Kekal”
  • El-Berith (2 Tawarikh 34:32), yang berarti “Tuhan perjanjian”
  • El-Roi (Kejadian 16:13), yang berarti “Tuhan yang melihat aku” atau “Tuhan Yang Maha Melihat”
  • Elohim, bentuk jamak dari keilahian, digunakan dalam Kejadian 1:26, dimana Alkitab berkata, “Berfirmanlah Allah: “Baiklah Kita menjadikan manusia menurut gambar dan rupa Kita.” Nama ini sering kali digunakan untuk mendukung kebenaran dari Trinitas.

Jika kita berani menyimpulkan siapa Tuhan hanya berdasarkan pada daftar singkat nama-nama ini, gelar-gelar ini sendiri akan memberikan wahyu indah dari Makhluk terbesar–Tuhan Mahakuasa, damai, tinggi, mulia, kekal, dan benar. Dia mengetahui dan melihat semua makhluk-Nya dan setia melindungi dan menyediakan untuk kebutuhan mereka.

Dan Dia akan disebut…

Selain itu, dalam Perjanjian Baru, kita dapat melihat dengan fokus yang lebih besar mengenai karakter Tuhan seperti yang diungkapkan melalui Yesus. Ini adalah salah satu tujuan utama-Nya datang ke dunia–untuk mengungkapkan melalui kehidupan-Nya siapa Bapa. Inilah sebabnya mengapa Yesus berkata kepada Filipus, ” Barangsiapa telah melihat Aku, ia telah melihat Bapa” (Yohanes 14: 9).

Yesus juga memiliki banyak nama dalam Alkitab yang meningkatkan pemahaman kita tentang Dia dan misi-Nya. Saya telah mendaftar beberapa di bawah ini:

1. Pembela 1 John 2:1
2. Domba Tuhan John 1:29
3. Kebangkitan & Hidup John 11:25
4. Gembala & Pemelihara jiwa kita 1 Peter 2:25
5. Hakim Acts 10:42
6. Tuhan diatas segala tuhan 1 Timothy 6:15
7. Seseorang yang penuh kesengsaraan Isaiah 53:3
8. Kepala dari gereja Ephesians 5:23
9. Tuan Matthew 8:19
10. Saksi yang setia & benar Revelation 3:14
11. Batu Karang 1 Corinthians 10:4
12. Imam Besar Hebrews 6:20
13. Pintu Yohanes 10:9
14. Air Hidup Yohanes 4:10

 

15. Roti Hidup Yohanes 6:35
16. Bunga Mawar dari Saron Kidung Agung 2:1
17. Alfa & Omega Wahyu 22:13
18. Pokok Anggur yang Benar Yohanes 15:1
19. Mesias Daniel 9:25
20. Guru Yohanes 3:2
21. Yang Kudus Markus 1:24
22. Pengantara 1 Timotius 2:5
23. Yang Terkasih Efesus 1:6
24. Tunas Yesaya 11:1
25. Tukang Kayu Markus 6:13
26. Gembala yang Baik Yohanes 10:11
27. Terang dunia Yohanes 8:12
28. Rupa dari Tuhan yang tidak kelihatan Kolose 1:15
29. Firman Yohanes 1:1
30. Batu Penjuru Efesus 2:20
31. Juruselamat Yohanes 4:42
32. Hamba Matius 12:18
33. Dasar & Kesempurnaan Iman kita Ibrani 12:2
34. Yang Mahakuasa Wahyu 1:8
35. Bapa yang Kekal Yesaya 9:6

 

36. Shiloh Genesis 49:10
37. Singa dari Yehuda Revelation 5:5
38. AKU John 8:58
39. Raja diatas segala raja 1 Timothy 6:15
40. Raja Damai Isaiah 9:6
41. Mempelai Pria Matius 9:15
42. Anak yang Tunggal Yohanes 3:16
43. Penasihat Ajaib Yesaya 9:6
44. Immanuel Matius 1:23
45. Anak Manusia Matius 20:28
46. Anak Tuhan Markus 1:1
47. Surya Pagi Lukas 1:78
48. AMIN Wahyu 3:14
49. Yang Awal & Yang Akhir Wahyu 1:17
50. Raja orang Yahudi Markus 15:26
51. Nabi Matius 21:11
52. Penebus Ayub 19:25
53. Jangkar Ibrani 6:19
54. Tunas Daud Wahyu 5:5
55. Bintang Timur yang Gilang Gemilang Wahyu 22:16
56. Jalan, Kebenaran, & Hidup Yohanes 14:6

 

Selain itu, Yesaya 9:6 mengatakan tentang Mesias “namanya disebutkan orang: Penasihat Ajaib, Allah yang Perkasa, Bapa yang Kekal, Raja Damai.”

Siapa Nama yang “Tepat” bagi Tuhan?

Didalam program radio siaran langsung mingguan Amazing Facts Bible Answer, kami telah menerima sejumlah panggilan tentang pengucapan yang benar dari namaTuhan. Tampaknya orang semakin dibebani tentang topik ini. Implikasinya adalah bahwa pengucapan yang tepat dari nama Tuhan diharuskan agar mendapatkan jawaban doa–atau bahkan diperlukan untuk keselamatan.

Namun kata yang sering diterjemahkan sebagai “TUHAN” dalam Alkitab adalah teka-teki Alkitab. Tak seorang pun tampaknya tahu pasti bagaimana mengucapkan kombinasi dari empat konsonan Ibrani, YHWH, yang dikenal sebagai Tetragrammaton (kata Yunani, yang berarti “empat huruf,” digunakan untuk menunjuk konsonan dari nama ilahi Yahweh). Meskipun makna YHWH telah lama dibahas, itu memiliki dua makna umum: “seseorang yang kekal yang pernah ada” dan “Penebus yang paling dekat” dan YHWH ditemukan lebih dari 6.000 kali dalam Perjanjian Lama.

Penghormatan untuk nama ilahi menyebabkan praktik dari menghindari penggunaannya agar orang jangan melanggar perintah ketiga (Keluaran 20:7). Setelah beberapa waktu, ada pemikiran bahwa nama ilahi bahkan terlalu suci bagi seseorang untuk mengucapkannya. Dengan demikian praktek muncul di dalam membaca Perjanjian Lama untuk menggantikan kata “Adonai,” yang berarti “Tuhan.” Jadi, dalam banyak terjemahan Alkitab berbahasa Inggris, YHWH diganti dengan kata “TUHAN” menggunakan huruf capital.

Selama berabad-abad, pengucapan yang benar dari YHWH hilang. Para pelajar Yahudi pada Abad Pertengahan mengembangkan sistem simbol ditempatkan di bawah dan di samping konsonan untuk menunjukkan vokal yang hilang. Jadi, YHWH muncul dengan vokal dari “Adonai,” mengingatkan mereka untuk menyebutkan “Adonai” ketika membaca teks dengan keras. Dalam bentuk Latin diucapkan; “Yehuwa,” tapi itu sebenarnya bukan kata yang nyata. Kebanyakan pelajar sekarang percaya bahwa YHWH mungkin diucapkan Yahweh.3

Bahasa Ibu

Masalah utama bagi siapa pun yang mencoba untuk mengucapkan nama Allah adalah hanya tinggal beberapa orang saja yang berbahasa Ibrani. Selain itu, kami tidak yakin akan seperti bagaimana bahasa surga itu. Mungkin bahasa yang samayang Adam dan Hawa gunakan untuk berbicara di taman Eden. Mungkin juga sesuatu yang berbeda. Oleh karena itu, hal ini tentunya bukanlah dosa untuk mengucapkan nama ilahi dalam bahasa ibu Anda.

Dapatkah kita benar-benar membayangkan Tuhan berkata, “Coba Aku lihat, apakah engkau dapat mengucapkan nama Ku dengan benar,” atau, “Tidak! Aku tidak akan menjawab doa itu karena engkau tidak mengucapkan nama Ku dengan benar”? Bagaimana, “aksen kentalmu membuat sulit bagi-Ku untuk memahami apakah engkau memanggil namaKu”?

Tentu saja tidak! orang tua kita di dunia tidak menjadi marah ketika balita mereka mengatakan “Dada” bukan “Bapa.” Seorang ayah yang baik bergembira ketika melihat bahwa anaknya mulai mengakui dia sebagai orang penting dalam kehidupan masa mudanya. Demikian juga, Bapa surgawi kita terutama berkaitan dengan apakah kita mengenal Dia atau tidak, dan memiliki hubungan yang kuat dengan-Nya–dan tidak dengan apakah kita memiliki pengucapan namaNya yang sepadan dengan pengucapan pada waktu di taman Eden.  Dan ingat, Allah adalah seseorang yang menciptakan peristiwa penciptaan bahasa yang berbeda di menara Babel (Kejadian 11). Dia tidak akan menghukum kita untuk mengucapkan namaNya dalam bahasa apa pun yang kita anggap paling nyaman.

Membaptiskan dalam Nama Apa?

Ada juga diskusi mengenai deklarasi yang tepat untuk pengucapan dalam upacara baptisan seseorang. Apakah kita membaptis dalam nama Bapa, Anak, dan Roh Kudus, seperti yang dinyatakan oleh Yesus dalam Matius 28:19, atau dalam “nama Yesus Kristus,” sebagaimana yang Petrus catat dalam Kisah Para Rasul 2:38?

Mari kita berhati-hati untuk menempatkan penekanan di mana Tuhan menempatkan itu. Dari 70 referensi untuk baptisan dalam Perjanjian Baru, hanya lima referensi yang mengacu kepada proklamasi dari nama spesifik atau gelar tertentu milik Tuhan. Suatu kali ia mengatakan, “baptislah mereka dalam nama Bapa, dan Anak, dan Roh Kudus” (Matius 28:19). Lain waktu Alkitab mengatakan, “Dibaptis … dalam nama Yesus Kristus” (Kisah Para Rasul 2:38). Ia juga mengatakan, “Dibaptis dalam nama Yesus Kristus” (Kisah Para Rasul 10:48). Dan dua kali Alkitab mengatakan, “Dibaptis dalam nama Tuhan Yesus” (Kis 08:16; 19: 5). Ungkapan “Tuhan Yesus” adalah judul favorit yang paling sering digunakan oleh Lukas (21 kali) dan tidak muncul sama sekali dalam Injil lainnya. Jadi untuk tetap berada di sisi aman dan menghilangkan kemungkinan mengeluarkan salah satu anggota dari Ketuhanan, mungkin yang terbaik adalah dengan mengikuti pernyataan yang jelas yang diberikan oleh Yesus sendiri di komisi Injil besar, membaptis orang percaya “dalam Nama Bapa, dan Anak, dan Roh Kudus.”

Namun, saat upacara pernikahan, pasangan dapat memutuskan seberapa formal ucapan janji pernikahan mereka.Pendeta bisa mengatakan, “Apakah Anda, William Spencer Peabody III, mengambil Rebecca Marie Ann Hunter?” Atau ia bisa hanya mengatakan, “Apakah Anda, Bill, mengambil Becky?” Selama pihak yang terlibat dan saksi memahami siapa yang menikah, pernikahan tersebut mengikat secara sah. Begitu juga dengan baptisan.

Menggaet Nama

Beberapa orang di Hollywood telah membangun karir mereka di sekitar praktek “Name-Dropping.” Mereka sering merujuk kepada produsen atau aktor terkenal, menggunakan nama mereka secara santai seolah-olah mengenal mereka dengan dekat dengan harapan bahwa mereka akan memperoleh prestise dari asosiasi. Namun dalam kenyataannya, mereka mungkin hanya berpapasana atau bahkan tidak mengenalnya sama sekali. Percaya atau tidak, beberapa orang yang mengaku Kristen telah menggunakan nama Tuhan dengan cara yang seperti itu tadi. Kisah Para Rasul 19: 13-17 menceritakan kisah dari tujuh anak Skewa, yang memutuskan untuk menyebut nama Kristus untuk mengusir setan. Rupanya,  tukang jampi Yahudi ini melihat Paulus berhasil mengusir setan menggunakan nama Yesus. Mereka jelas berpikir, “Hei, Paulus sangat ahli dalam hal ini! Mungkin kita harus menyesuaikan cara kita untuk mengusir setan dengan menggunakan nama yang dia gunakan! “Pada kesempatan berikutnya, mereka mengancam setan yang dimiliki seorang pria, “Kami menyumpahi kamu demi nama Yesus yang diberitakan oleh Paulus.”

Alkitab mengatakan bahwa “roh jahat menjawab dan berkata, ‘Yesus aku tahu, dan Paulus aku tahu; tetapi kamu, siapa kamu?”Dan orang yang dirasuk roh jahat itu melompat pada mereka, dan mengalahkan mereka, dan menang melawan mereka, sehingga mereka lari dari rumah orang itu dengan telanjang dan luka-luka.”

Para dukun Yahudi muda ini mencoba “Name-Dropping” dengan setan. Mereka tahu nama Yesus, dan mereka bahkan tahu bagaimana mengucapkannya. Mereka hanya tidak tahu Dia sebagai Tuhan mereka! Dan sayangnya bagi mereka, bahkan setan dapat mengenali jenis kedangkalan ini.

Apakah Anda mengenal Tuhan? Namanya, dalam bentuk apapun–apakah Elohim atau El Shaddai, bukan beberapa kata ajaib yang harus diucapkan dengan benar, seakan mengucapkan mantra. Namanya adalah wahyu dari karakter-Nya. Paulus memahami karakter Tuhan dan bisa mengusir setan dengan nama Yesus. Setan patuh karena iman Paulus serta wewenang dan kuasa nama Kristus. “ia[Paulus] berpaling dan berkata kepada roh itu: “Demi nama Yesus Kristus aku menyuruh engkau keluar dari perempuan ini.” Seketika itu juga keluarlah roh itu.”(Kisah Para Rasul 16:18).

Tuhan mungkin bahkan sengaja membiarkan pengucapan yang tepat dari nama-Nya akan hilang, karena Ia tidak ingin orang-orang untuk menggunakannya seperti beberapa menggunakan kata ajaib “abrakadabra.” Tuhan tidak mengizinkan orang Israel untuk melihat bentuk-Nya ketika dia memberikan Sepuluh Perintah Nya supaya mereka jangan sampai membuat berhala (Ulangan 4:15, 16).Dia juga menyembunyikan tempat pemakaman Musa untuk mencegah orang dari membuat sebuah kuil (Ulangan 34: 6).Hal ini juga mungkin bahwa Tuhan tidak ingin kita untuk menyembah-Nya karena Dia memiliki bentuk yang mulia atau nama mistis, melainkan karena siapa Dia: Pencipta kita.

Ketika Petrus menyembuhkan pengemis di gerbang yang indah, katanya, “Tetapi Petrus berkata: “Emas dan perak tidak ada padaku, tetapi apa yang kupunyai, kuberikan kepadamu: Demi nama Yesus Kristus, orang Nazaret itu, berjalanlah!”(Kisah Para Rasul 3: 6). Keajaiban terjadi berdasarkan kekuatan, otoritas, dan kepribadian Yesus, bukan dengan ucapan yang benar dari nama-Nya.

Menyebut Nama Tuhan dengan sembarangan

Menggunakan nama Tuhan tanpa pengetahuan nyata kepada-Nya adalah bagian dari dosa seperti yang ditunjukkan dalam perintah ketiga. “Jangan menyebut nama TUHAN, Allahmu, dengan sembarangan, sebab TUHAN akan memandang bersalah orang yang menyebut nama-Nya dengan sembarangan”(Keluaran 20: 7). Kita sering berpikir yang terutama dari perintah ini yaitu mengucapkan dengan senonoh, tentu bukan itu, tapi itu adalah sebagian dari maknanya. Menyebut nama Tuhan dengan sembarangan berarti anda mengucapkan nama-Nya untuk diri sendiri dan mengatakan bahwa anda adalah anak Tuhan-tetapi kemudian hidup seperti dunia.

Sebuah iklan surat kabar pernah membaca: “Kehilangan-satu anjing. Coklat, bulu berantakan dengan beberapa bintik-bintik botak. kaki kanan depan patah karena kecelakaan. Mata kanan hilang. Telinga kiri digigit saat berkelahi dengan anjing lain. Bernama ‘Lucky’ [Beruntung].”Jelas, bahwa anjing kecil malang itu “Beruntung”dalam namanya saja, tidak dalam kenyataannya. Beberapa orang Kristen adalah seperti itu!

Ketika kita menjadi orang Kristen, kita membawanama Yesus. Sayangnya, beberapa orang hanya menjadi Kristen “nominal”, yang berarti “dalam nama saja.” Orang-orang ini pada dasarnya mengambil nama Tuhan dengan sia-sia.

Berbicara tentang penghakiman besar untuk datang, Yesus berkata, “Bukan setiap orang yang berseru kepada-Ku: Tuhan, Tuhan! akan masuk ke dalam Kerajaan Sorga, melainkan dia yang melakukan kehendak Bapa-Ku yang di sorga. Pada hari terakhir banyak orang akan berseru kepada-Ku: Tuhan, Tuhan, bukankah kami bernubuat demi nama-Mu, dan mengusir setan demi nama-Mu, dan mengadakan banyak mujizat demi nama-Mu juga? Pada waktu itulah Aku akan berterus terang kepada mereka dan berkata: Aku tidak pernah mengenal kamu! Enyahlah dari pada-Ku, kamu sekalian pembuat kejahatan!”(Matius 7: 21-23)

Yesus membuatnya sangat jelas bahwa mengumandangkan namaNya tidak pernah bisa menjadi pengganti untuk kepatuhan dan ketaatan yang benar.

Nama yang Baik

“Nama baik lebih berharga dari pada kekayaan besar, dikasihi orang lebih baik dari pada perak dan emas.” (Amsal 22: 1). Saya dibesarkan di sebuah lingkungan dimana sangat menekankan pada pembentukan diri dalam integritas dan kehormatan, sehingga anda mungkin mendapatkan nama baik.

Demikian juga, melindungi kesaksian anda dan menjaga integritas murni sangat penting bagi seorang Kristen. Setiap perilaku buruk atau tingkah laku yang diragukan tidak hanya akan merusak reputasi pribadi kita dan keluarga kita, juga akan akhirnya membawa cela pada nama Kristus.
Sejarah memberitahu kita bahwa Alexander Agung memiliki tentara di pasukannya yang mengembangkan reputasi buruk. Ketika pertempuran menjadi parah, pemuda ini akan mulai mundur sementara semua orang di sekitarnya berjuang. Jenderal memanggil tentara ini, yang juga bernama Alexander, dan berkata, “Aku mendengar bagaimana engkau berperilaku dalam pertempuran. Anak muda, engkau perlu mengubah perilakumu atau mengubah nama baikmu! Saya tidak ingin nama Alexander dihubungkan dengan pengecut.”

Ketika anda mengatakan anda seorang Kristen, anda memiliki tanggung jawab untuk mengangkat nama Tuhan dalam kata dan perbuatan. Yesus mulai Doa Bapa dengan mengatakan, “Bapa kami yang di sorga, Dikuduskanlah [suci] nama-Mu” (Matius 6: 9). Jika kita membawa nama Tuhan dengan sia-sia, kita membuat nama baik Bapa kita terlihat buruk.

Nama Merk

Atlet yang sukses sering membuat keuntungan penjualan darinama populer mereka untuk mendukung berbagai produk. Ketika pesepeda melihat namapemenang Lance Armstrong bermerek pada beberapa produk sepeda, itu langsung menambah kredibilitas dan nilai. Nama apa yang mungkin bisa menambah nilai lebih untuk kemenangan hidup dari nama Yesus? Dia adalah satu-satunya juara yang Setan tidak pernah bisa mendorong untuk berbuat dosa.

Dalam penglihatan, Yohanes melihat bahwa 144.000 yang “ber-cap” dengan nama Allah di dahi mereka. “Dan aku melihat: sesungguhnya, Anak Domba berdiri di bukit Sion dan bersama-sama dengan Dia seratus empat puluh empat ribu orang dan di dahi mereka tertulis nama-Nya dan nama Bapa-Nya.” (Wahyu 14: 1).

Pada akhirnya, semua orang akan dikaitkan dengan nama tertentu. Satu kelompok menerima tanda nama binatang pada “dahi” mereka (Wahyu 14: 9, 11). Kelompok yang lain akan memiliki nama Bapa surgawi mereka ditulis pada dahi mereka. Nama berarti sesuatu, dan mereka memiliki implikasi yang kekal!

Merenungkan apa sesungguhnya arti memiliki tanda tangan Tuhan, nama-Nya yang kudus, di dahi kita! Pertama, Yohanes menjelaskan mereka adalah yang “mengikuti Anak Domba [Yesus] itu ke mana saja Ia pergi. … Dan di dalam mulut mereka tidak terdapat dusta; mereka tidak bercela.”(Wahyu 14: 4, 5).

Kita bahkan diberitahu kapan tanda ini diberikan, terutama pada mereka yang tinggal di zaman akhir. Dalam Wahyu 7: 1-4, kita diberikan informasi mendalam mengenai drama penutupan di akhir zaman sebelum tujuh malapetaka terakhir dilepaskan.

Materai Tuhan

Secara grafis, Yohanes menggambarkan skema yang tak tertandingi ini dalam sejarah bumi. Dia mulai dengan menggambarkan penglihatannya akan empat malaikat yang menahan keempat penjuru mata angin di bumi, bahwa tidak ada angin yang mungkin bertiup di darat atau laut. Dan kemudian Yohanes mendengar: malaikat lain muncul dengan meterai Tuhan, memanggil empat malaikat memegang angin, “Janganlah merusakkan bumi atau laut atau pohon-pohon sebelum kami memeteraikan hamba-hamba Tuhan kami pada dahi mereka!” Materai Itu adalah nama Yesus dan Bapa” di dahi mereka tertulis “(14: 1).

Kita semua tahu pentingnya materai. Banyak produk tidak dapat dijual tanpa meterai persetujuan-segel yang memberitahu kita bahwa suatu produk telah lulus semua tes yang diperlukan. Kami melihat suatu segel di bagian bawah peralatan listrik kami: Label Persetujuan Laboratorium Seal Underwriters. Dan setiap pompa bensin memiliki segel, sebagaimana setiap lift. Ya, segel sangat penting: Tidak ada segel, tidak ada layanan! Coba ingat iklan-iklan TV untuk merk pakaian Hanes, ketika itu inspektur perempuan bertekad pada jalur perakitan, dengan tertawanya yang keras, memeriksa setiap item dan berkata, “Kualitas sebelum nama”? Di bumi, Tuhan menyatakan kepada alam semesta ketika Dia menulis nama-Nya di dahi umat-umatNya yang setia: “Dengarkan mereka” Dia berkata, “Anda dapat mempercayai mereka dan apa yang mereka katakan. Aku bangga untuk memberi mereka meterai persetujuan Ku. Kualitas terlebih dahulu sebelum nama diberikan!”

Saya menekankan ini karena mengetahui nama Tuhan adalah lebih dari sebuah pertanyaan di beberapa kelas. NamaNya memiliki segala sesuatu yang berkaitan dengan kekekalan kita. Kemudian dalam Wahyu 22:4, Yohanes menyatakan masa depan untuk orang-orang yang dimateraikan:” dan mereka akan melihat wajah-Nya, dan nama-Nya akan tertulis di dahi mereka.”

Makna yang Pokok

Mari kita lihat lagi apa arti dari nama Tuhan, untuk hari ini dan untuk selamanya. Yesus memegang kendali tujuh malapetaka terakhir, dekade demi dekade, untuk nama ini. Ini sebabnya Dia masih menunggu untuk kembali seperti yang dijanjikan. Ini adalah nama yang di atasnya pertempuran hari terakhir akan terjadi, diantara Yesus dan Setan. Setan tahu itu.Tapi apakah Anda tahu?

Ketika pemateraian umat Allah dengan nama-Nya selesai, para malaikat akan melepaskan bencana yang mereka tahan pada kemarahan Setan ketika ia mencoba untuk mengambil seluruh dunia dengan badai. Akhirnya akan datang ketika nama Tuhan tertulis pada setiap orang yang memilih untuk setia kepada-Nya.
Materai ini membuat Setan marah, seperti singa yang mengaum. Tapi apakah ini mengenai nama Tuhan yang melepaskan murkanya? “Segera setelah umat Tuhan dimateraikan di dahi mereka- ini bukanlah ada materai atau tanda yang dapat dilihat, tetapi menetapkan kebenaran, baik secara intelektual dan spiritual, sehingga mereka tak tergoyahkan- segera setelah umat-umat Tuhan dimateraiakn,… barulah tiba kesudahannya. “4

Ketika umat-umatNya “[ditetapkan] dalam kebenaran,” baik secara intelektual dan spiritual,” iman telah mencapai tujuannya. Iman sejati menggabungkan pikiran dengan hati, bukan hanya informasi saja dan bukan hanya terasa secara emosional. Di hari-hari terakhir ini umat Kristen telah menemukan kebenaran jaminan dari Roh Kudus dalam hidup mereka, dan mereka hidup sesuai dengan bimbingan-Nya. Pemahaman intelektual mereka akan kebenaran telah mencapai tahap transformasinya; ini adalah pria dan wanita yang telah mengembangkan karakter yang akan membuktikan kebijaksanaan dan kesabaran Tuhan, mematahkan kebohongan Setan bahwa kehendak Tuhan adalah mustahil bagi manusia.

NamaNya di dalam hati kita

Apakah ini berarti bahwa umat-umat di generasi akhir bumi akan memiliki sebuah kata yang ditatokan di antara mata mereka? Bukan. Dalam Alkitab, dahi merupakan pikiran. Dalam Ulangan 6: 6-8, Tuhan berkata kepada orang Israel, “Apa yang kuperintahkan kepadamu pada hari ini haruslah engkau perhatikan,… Haruslah juga engkau mengikatkannya sebagai tanda pada tanganmu dan haruslah itu menjadi lambang di dahimu.” “Lambang di dahimu”  melambangkan bahwa perintah Allah ada di “dalam hatimu,” atau dalam pikiran.

Kitab Ibrani mengutip nubuat dari kitab Yesaya: ” Inilah perjanjian yang akan Kuadakan dengan mereka sesudah waktu itu,” Ia berfirman pula: “Aku akan menaruh hukum-Ku di dalam hati mereka dan menuliskannya dalam akal budi mereka, ” (Ibrani 10:16). Hasil janji ini akan menjadi “ketetapan dalam kebenaran, baik secara intelektual dan spiritual, sehingga mereka tidak tergoyahkan.” Untuk memiliki nama Tuhan berarti memiliki hukumNya- tidak hanya kata-kata tertulis dari Sepuluh Perintah Allah, tetapi RohNya- tertulis di dalam hati kita.

Nama yang dapat kita percaya

Saya mendapatkan sejumlah cek dalam surat selama setahun. Di salah satunya tertulis dalam huruf besar bahwa saya telah memenangkan $ 2 juta. Tapi ada tulisan kecil yang berkata, “Jika Anda terpilih, Anda mungkin mendapatkan cek yang menyatakan itu!” Saya tidak pernah merasa senang ketika saya melihat cek semacam ini.

Tapi setiap kali saya melihat cek dalam surat dari Departemen Keuangan AS, saya selalu bersemangat karena saya tahu cek tersebut terkait dengan nama yang tidak akan mengirimkan saya cek yang buruk. Demikian juga, Tuhan ingin kita belajar untuk mengenali nilai sebenarnya dari nama-Nya. Tentu, dunia ini menawarkan kita kekayaan, kesenangan, dan bahkan nama untuk diri kita sendiri. Meskipun begitu, pada akhirnya, semua itu hanya mengarah kepada kepuasan diri yang tak berharga, rasa malu, dan kematian.

Sebaliknya, janji-janji Allah dapat dipercaya. Namanya datang dengan reputasi yang baik. Yesus mengatakan kepada kita bahwa “dan apa juga yang kamu minta dalam nama-Ku, Aku akan melakukannya, supaya Bapa dipermuliakan di dalam Anak. Jika kamu meminta sesuatu kepada-Ku dalam nama-Ku, Aku akan melakukannya.” (Yohanes 14:13, 14).

Nama yang kekal

Yesus berkata, “Aku adalah Alfa dan Omega, yang awal dan yang akhir” (Wahyu 1:8). Hanya beberapa hal yang dinyatakan kekal. Ini termasuk keberadaan-Nya (Mazmur 90:2), Firman-Nya (Markus 13:31), Karunia-Nya yaitu hidup kekal untuk yang ditebus-Nya (Roma 6:23), dan nama-Nya (Keluaran 03:15). Ketika Ptolemy memutuskan untuk membangun mercusuar Pharos pada abad kedua, ia memilih Sostratus untuk merancang struktur raksasa, yang kemudian menjadi salah satu dari tujuh keajaiban dunia kuno. Ptolemy bersikeras bahwa bangunan harus memiliki ukiran namanya, sebagai peringatan pribadi; Namun, Sostratus tidak berpikir raja perlu mendapatkan penghargaan untuk karya miliknya.

Jadi Sostratus menempatkan judul Ptolemy di depan mercusuar dengan plester tebal, yang akan menjadi pusat perhatian pada awalnya, tetapi kemudian akan aus oleh waktu dan alam. Diam-diam, ia telah mengukir namanya sendiri di granit di bawahnya. Selama beberapa dekade, air laut menerpa ukiran itu dan secara bertahap mengikis bagian plester itu. Meskipun ukiran plester itu bertahan sampai seumur hidup Ptolemy, namun akhirnya lenyap, meninggalkan nama “Sostratus” bagi semua yang menyaksikannya.
Dalam cara yang sama, ketenaran duniawi sering berusaha menghilangkan dengan gelombang kehidupan yang keras tanpa henti dari waktu, tetapi “nama-Nya tetap selama-lamanya, kiranya nama-Nya semakin dikenal selama ada matahari” (Mazmur 72:17). Dan darimana nama-Nya kekal untuk selamanya? Melalui umat tebusan, yang telah membuktikan kepada seluruh alam semesta apa yang Tuhan gambarkan ketika Dia menyusun rencana keselamatan-Nya.

Nama baru Anda

Dalam Alkitab, hampir setiap nama memiliki arti penting. Beberapa nama menggambarkan karakter seseorang, seperti dalam kisah Nabal, nama yang berarti “bebal” (Lihat 1 Samuel 25:25.) Beberapa nama adalah sebagai peringatan peristiwa yang terjadi pada saat kelahiran anak tersebut; salah satu contohnya adalah Ichabod (1 Samuel 4:21). Yang lainnya adalah nubuatan, menunjuk ke sebuah kejadian di masa depan dalam hidup seseorang- sebagaimana yang terjadi pada Yesus (Matius 1:21).

Terkadang, Tuhan akan mengubah nama seseorang karena perubahan dalam hatinya. Misalnya, nama Yakub berarti “pengganti” atau “penipu.” Tentu saja, dia menipu saudara kembarnya Esau dari hak kesulungan dan berkat-Nya. Tapi setelah Yakub bergumul dengan seorang Malaikat dan mengakui dosanya, Tuhan mengubah namanya menjadi Israel, yang berarti “Pangeran bersama Tuhan” (Kejadian 32:29).

Nama Saulus diubah menjadi Paulus. Yesus mengubah nama Simon menjadi Petrus. Tuhan ingin melakukan hal yang sama bagi kita. Dia ingin mengambil nama buruk yang kita buat untuk diri kita sendiri dan memberi kita nama baru yang baik yang disediakan oleh Anak-Nya. Yesus mengatakan bahwa setiap orang yang diselamatkan akan memiliki nama baru. “Barangsiapa menang, kepadanya akan Kuberikan dari manna yang tersembunyi; dan Aku akan mengaruniakan kepadanya batu putih, yang di atasnya tertulis nama baru, yang tidak diketahui oleh siapapun, selain oleh yang menerimanya.” (Wahyu 2:17).

Rasul Yohanes mengatakan, “Tuhan adalah kasih” (1 Yohanes 4: 8). Ini adalah salah satu nama Tuhan! Hal ini juga adalah definisi terbaik dari siapakah Tuhan. Ini adalah nama yang Tuhan ingin berikan kepada kita, seperti yang Ia lakukan pada Yakub. Kita, seperti Yakub, kadang-kadang mendapatkan reputasi buruk karena perilaku kita. Tuhan berkata bahwa kita bisa mendapatkan nama abadi yang baru dan reputasi baru berdasarkan pertobatan kita dan kemurahan Tuhan.

Tidak ada nama lain

Seorang pria buta berdiri di sudut di persimpangan kota yang sibuk sambil membaca dengan suara keras dari Alkitab Braille untuk orang-orang yang lewat. Bagian Alkitab yang ia baca adalah dari Kisah Para Rasul 4:12: “Dan keselamatan tidak ada di dalam siapapun juga selain di dalam Dia, sebab di bawah kolong langit ini tidak ada nama lain yang diberikan kepada manusia yang olehnya kita dapat diselamatkan.

Seorang pria dalam perjalan pulangnya berhenti untuk mendengarkan di tepi kerumunan orang-orang yang berkumpul. Pada saat itu, orang buta kehilangan posisnya di halaman Alkitab Braillenya. Ketika mencoba untuk menemukannya lagi, ia malah terus mengulangi tiga kata terakhir yang baru saja ia baca: “Tidak ada nama lain… Tidak ada nama lain… tidak ada nama lain…” Banyak yang tersenyum, tapi orang-orang yang penasaran itu malah menjadi terkesan. Dia telah pergi dari Kristus di masa mudanya dan telah mencari kedamaian batin melalui berbagai agama dunia. Tapi beberapa kata ini, “tidak ada nama lain,” yang diucapkan tepat pada waktunya, membuat dampak besar pada hatinya. Dia telah mendengar ayat ini sebelumnya, tapi satu kalimat itu selalu menghantuinya. Hingga keesokan harinya, ia menyerahkan hidupnya kepada Roh Kudus dan menerima Juruselamat.

Nama “Yesus” adalah bentuk Yunani dari Joshua berarti “Tuhan adalah Juruselamat.”Inilah sebabnya mengapa malaikat itu berkata, “Ia akan melahirkan anak laki-laki dan engkau akan menamakan Dia Yesus, karena Dialah yang akan menyelamatkan umat-Nya dari dosa mereka.” (Matius 1:21).
Apakah Anda mengenalNya dengan nama ini: Juruselamat? Sekarang anda bisa. Datang kepada Bapa sebagaima adanya Anda dalam Nama di atas segala Nama. Dia akan menerima Anda dan memberikan hati yang baru kepada Anda, reputasi baru, dan suatu hari kelak, nama yang baru.

Catatan Akhir

  1. Ellen G. White, “The Value of Prayer,” The Signs of the Times, Nov. 18, 1886.
  2. Ellen G. White, Steps to Christ, pp. 100, 101
  3. Mark Fountain, entry entitled “YHWH,” Holman Bible Dictionary, edited by Trent C. Butler (Nashville, Tenn.: Holman Bible Publishers), 1991, pp. 1429, 1430.
  4. Ellen G. White, Last Day Events, pp. 219, 220.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *