AKANKAH SAPI INI MEMICU KEMBALINYA YESUS?

Blog AFI

Meskipun banyak pers sekuler hanya memiliki sedikit penggunaan untuk pesan-pesan Kristen otentik, sering kali hal menyenangkan mengeksploitasi “teori”  ini atau itu jika membantu menjual surat kabar atau menarik pemirsa situs web.

Bukti terbaru dari ini adalah hiruk-pikuk atas laporan bahwa lembu merah telah lahir di Israel; telah disertifikasi oleh beberapa rabi Ortodoks sebagai lembu yang keseluruhan merah dan bebas dari cacat. Surat kabar London’s Mirror berisikan: “Kelahiran ‘lembu merah pertama dalam 2000 tahun’ memenuhi nubuatan Alkitab dan menandai ‘akhir zaman.’ ” Berita serupa juga ditemukan di tabloid Daily Star dan di seberang Atlantik di New York Post .

Laporan Mirror menyebutkan keyakinan yang dipegang oleh Yahudi Ortodoks dan oleh beberapa orang Kristen bahwa bait suci ketiga perlu dibangun di atas “Bukit Bait Suci” di Yerusalem, real estat utama yang saat ini diduduki oleh Masjid Al Aqsa dan Kuil Kubah Batu, dua tempat bersejarah Islam yang paling disayangi. Meskipun Israel telah memiliki kendali atas Yerusalem sejak 1967, pemerintah tidak berusaha untuk memindahkan situs-situs agama ini, karena itu hampir pasti akan mengundang serangan militer dari negara-negara tetangga mayoritas Muslim Yahudi.

Hal-hal teknis semacam itu menimbulkan sedikit kepedulian terhadap apa yang disebut “umat beriman bait suci,” orang Yahudi yang telah bekerja selama bertahun-tahun untuk mempersiapkan perkakas-perkakas untuk pelayanan bait suci, pakaian untuk generasi imam baru, dan pelatihan untuk sekitar 500 orang Yahudi yang diidentifikasi sebagai orang Lewi melalui pengujian DNA. .

Sekarang semua yang dibutuhkan adalah lembu merah sehingga bait suci ketiga dapat dibangun dan dimurnikan, kata sebagian orang dalam pernyataan yang memunculkan berita utama yang histeris ini.

Apa hubungan sapi dengan bait suci baru? Dan apakah membangun bait suci ketiga akan memicu kedatangan Mesias, yang dipercayai dan disaksikan orang Kristen adalah Yesus dari Nazareth? Para penganjur si sapi merah ini kembali ke Bilangan pasal 19, yang menguraikan ritual untuk memurnikan tabernakel di padang gurun. (Para pendukung bait suci yang ketiga menyatakan bahwa ritual-ritual ini berlaku untuk bangunan baru.)

Ayat-ayat itu berbunyi, “TUHAN berfirman kepada Musa dan Harun: “Inilah ketetapan hukum yang diperintahkan TUHAN dengan berfirman: Katakanlah kepada orang Israel, supaya mereka membawa kepadamu seekor lembu betina merah yang tidak bercela, yang tidak ada cacatnya dan yang belum pernah kena kuk.

Lembu muda ini harus disembelih di hadapan imam besar, dan darahnya harus dipercikkan di pintu masuk ke tabernakel untuk memurnikan bangunan. Sisa-sisa lembu merah dibakar, dan kemudian, kita baca dalam ayat 9, “Maka seorang yang tahir haruslah mengumpulkan abu lembu itu dan menaruhnya pada suatu tempat yang tahir di luar tempat perkemahan, supaya semuanya itu tinggal tersimpan bagi umat Israel untuk membuat air pentahiran; itulah penghapus dosa.”

Untuk menyimpulkan instruksi, Tuhan dalam ayat 10 dikatakan tentang aturan ini “Itulah suatu ketetapan untuk selama-lamanya bagi orang Israel dan bagi orang asing yang tinggal di tengah-tengahmu.”

Namun, sementara Tuhan tidak mengubah tuntutan dari Sepuluh Perintah Allah, sesuatu yang dinubuatkan oleh Yesus — dan diteguhkan pada tahun 70 M — mengubah peraturan tentang perlunya bait suci lainnya. Anda dapat membacanya di Injil Matius pasal 24.

“Sesudah itu Yesus keluar dari Bait Allah, lalu pergi. Maka datanglah murid-murid-Nya dan menunjuk kepada bangunan-bangunan Bait Allah. Ia berkata kepada mereka: “Kamu melihat semuanya itu? Aku berkata kepadamu, sesungguhnya tidak satu batupun di sini akan dibiarkan terletak di atas batu yang lain; semuanya akan diruntuhkan.” ( Matius 24: 1 , 2 ).

Itu terjadi persis seperti yang diprediksi Yesus, dan selama hampir dua ribu tahun sejak kehancurannya oleh tangan orang-orang Romawi, tidak ada bait suci. Tidak ada kebutuhan sejak penyaliban-Nya, karena penghalang — tabir — antara manusia dan Allah telah dihapus. Dalam Matius 27:51 , kita membaca pada saat Yesus mati di kayu salib, “tabir Bait Suci robek menjadi dua dari atas ke bawah.” Tidak perlu lagi ada sebuah kuil di mana orang dapat mempersembahkan korban, karena Yesus adalah korban terakhir, sekali, untuk semua manusia ( Ibrani 10:12 ).

Jika kita tidak lagi membutuhkan pengorbanan fisik hewan — atau campur tangan imam Lewi — untuk mendapatkan pengampunan dosa, maka tidak perlu ada bait suci untuk mempercepat kembalinya sang Mesias. Jangan salah kaprah: Yesus akan kembali, tetapi bukan karena seekor lembu merah lahir di Israel, atau di tempat lain.

Untuk mengetahui lebih lanjut apakah bait suci baru harus didirikan sebelum Yesus datang kembali, periksa pertanyaan dan jawaban ini bersama Pastor Doug. Dan jika Anda ingin penjelasan lengkap tentang peran Bait Suci Israel dalam Nubuat, presentasi video khusus oleh Pastor Doug ini akan menjawab semua pertanyaan Anda!

Oleh Mark A. Kellner

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *