Membayangkan Surga: Kesalahan “Mendekati Kematian”

Blog AFI
Mari bagikan artikel ini

near-death-errors-largeBuku terlaris lain mengenai surga mencoba mengkonfirmasi realitas kehidupan setelah kematian melalui studi pengalaman mendekati kematian. Bisakah kita mempercayai fenomena ini untuk memandu keyakinan kita tentang apa yang terjadi ketika orang-orang mati?

Mengambang di sebuah terowongan menuju cahaya yang indah. Suatu perasaan keluar dari tubuh Anda. Perasaan damai dan tanpa rasa sakit. Ini hanya beberapa dari ciri-ciri umum yang dialami oleh orang-orang yang melaporkan memiliki pengalaman menjelang kematian (NDE).

Para peneliti dalam bidang kedokteran, ilmu pengetahuan, dan filsafat telah mempelajari fenomena ini selama berabad-abad, dan sebagian besar menyimpulkan ada penjelasan psikologis dan fisiologis bagi negara halusinasi ini. Tetapi beberapa bersikeras bahwa pengalaman ini terkait dengan titik kematian yang akan datang ke “sesudah kematian” atau transenden alam kesadaran.

Sebuah buku oleh John Burke mengenai tuntutan NDE bahwa penelitian pengalaman ‘mendekati  kematian’ melintasi garis budaya dan agama menunjukkan kesamaan yang menegaskan apa yang ia klaim yang Alkitab katakan tentang kehidupan setelah kematian. Imagine Heaven sudah laris. Burke telah mempelajari banyak jumlah dari NDE dan orang-orang yang selamat dari “dibawa kembali dari ‘mendekati kematian’ yang tinggal untuk menceritakan pengalaman baik surgawi dan neraka.”

Tetapi ada cacat serius dalam penelitian ini: Yaitu mengabaikan kebenaran yang diuraikan dalam Alkitab. “Sebab orang yang hidup mengetahui bahwa mereka akan mati, tetapi orang yang mati tidak mengetahui apa-apa” (Pengkhotbah 9:5). Kematian bukan hanya tidak adanya kehidupan, namun juga tidak adanya pemikiran. “Sebab dalam kematian tidak ada ingatan akan Engkau, dalam alam maut, siapakah yang akan bersyukur kepada-Mu?” (Mazmur 6: 5). Lebih dari 50 kali Alkitab berbicara tentang kematian sebagai keadaan tidak sadar, seperti tidur (lihat Yohanes 11: 11-14).

Mungkin kita bisa belajar dari Alex Malarkey, penulis The Boy Who Came Back from Heaven, yang mengumumkan pada Januari lalu, “saya tidak mati. Saya tidak pergi ke Surga. Saya berkata saya pergi ke surga karena saya pikir itu akan mendapatkan saya perhatian. Ketika saya membuat klaim yang saya lakukan, saya tidak pernah membaca Alkitab. Orang-orang telah diuntungkan dari kebohongan, dan terus berkelanjutan. Mereka harus membaca Alkitab, yang cukup. Alkitab adalah satu-satunya sumber kebenaran.” 1

Intepretasi kita terhadap apa yang terjadi pada kematian seharusnya tidak ditentukan oleh NDE. Kitab Suci sendiri harus diizinkan untuk berbicara bagi dirinya sendiri. Ada kehidupan setelah kematian dan tempat yang nyata yang disebut surga, namun kita tidak akan mengalami kebahagiaan dari surga sampai pagi kebangkitan ketika Yesus kembali (Wahyu 22:12). Marilah jangan kita memiliki pengalaman “mendekati kebenaran”. Mari kita pastikan kita berada di dalam apa yang sebenarnya Alkitab katakan tentang kehidupan setelah kematian.


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.