APAKAH ALLAH MENGHARAPKAN KITA UNTUK TINGGAL DENGAN PASANGAN YANG SUKA MENGANIAYA?

Renungan Harian
Mari bagikan artikel ini

Sangat menyedihkan bahwa kekerasan terjadi di banyak rumah tangga Kristen.

Secara statistik, suami hampir selalu melecehkan istri, tetapi bisa juga terjadi sebaliknya.  Dan ada banyak cara kekerasan keluarga terjadi selain kekerasan fisik yaitu kekerasan secara psikologis, emosional, seksual, dan verbal.  Penganiayaan fisik sering kali terjadi bersamaan dengan jenis penganiayaan lainnya.  Ketika kita melanggar hak orang lain dengan memukul, menendang, menampar, meninju, memukul, atau bentuk penganiayaan lainnya, kita merendahkan mereka sebagai manusia yang diciptakan menurut gambar Tuhan.

Kadang-kadang Efesus 5:22 dikutip untuk mendorong istri agar tetap dalam hubungan yang penuh kekerasan: ” Hai isteri, tunduklah kepada suamimu.” Bagian yang ditinggalkan adalah “tentang Tuhan.” Begitu juga bagian ini dilihat: “Hai suami, kasihilah isterimu sebagaimana Kristus telah mengasihi jemaat dan telah menyerahkan diri-Nya baginya” (ayat 25). Merupakan pelanggaran prinsip-prinsip Kristen jika seorang suami menuntut istrinya tunduk pada serangan fisik kepada dirinya atau anak-anaknya.

Sayangnya, ada kalanya perkawinan memburuk ke titik di mana pelecehan fisik menuntut perpisahan. Kerusakan fisik dapat mengancam nyawa dan merupakan masalah serius yang membutuhkan perhatian segera. Pasangan dan anggota keluarga yang mengalami penganiayaan fisik harus menemukan lingkungan yang aman untuk ditinggali. Baik suami maupun istri perlu mencari bantuan profesional melalui konselor pernikahan Kristen yang berkualitas. Tujuannya adalah pemulihan rekonsiliasi, tetapi itu mungkin tidak tercapai dalam beberapa kasus ini.

Selaras dengan prinsip-prinsip Kristen bagi pasangan untuk mencari tempat yang aman dan tidak hidup di bawah penganiayaan fisik. Gereja harus dilihat sebagai surga perlindungan dan tidak cepat mempertanyakan seseorang, biasanya seorang wanita, yang berjuang untuk setia dalam pernikahan tetapi hidup di bawah kekejaman seperti itu. Beberapa komunitas menyediakan tempat perlindungan kekerasan dalam rumah tangga yang memberi ruang dan waktu untuk penyembuhan.

Mari kita membantu mereka yang menderita pelecehan dan tidak mengabaikan masalah itu. Demikian juga suami harus mengasihi isterinya sama seperti tubuhnya sendiri: Siapa yang mengasihi isterinya mengasihi dirinya sendiri. Sebab tidak pernah orang membenci tubuhnya sendiri, tetapi mengasuhnya dan merawatinya, sama seperti Kristus terhadap jemaat. Efesus 5:28, 29

-Doug Batchelor-

Apakah Anda rindu mengetahui lebih banyak tentang nasihat Tuhan dalam rumah tangga? Dapatkan segera buku

Pernikahan, Perceraian & Pernikahan Kembali di sini: https://afindostore.com/product/pernikahan-perceraian-pernikahan-kembali/


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.