BAYI BERJATUHAN

Renungan Harian
Mari bagikan artikel ini

Pada Januari 2007, Julio Gonzalez dan Pedro Nevarez, keduanya mekanik mobil, menangkap seorang bocah lelaki berusia tiga tahun yang jatuh dari gedung apartemen lantai lima.  Balita tersebut, Timothy Addo, telah melarikan diri melalui jendela saat pengasuhnya berada di kamar mandi.  Jendela itu rupanya telah dibuka oleh babysitter untuk keperluan udara segar.  Orang-orang melihat anak itu bergelantungan di tangga darurat dan mereka bergerak pada posisi untuk menangkap.  Anak laki-laki itu hanya mengalami luka ringan akibat menabrak cabang pohon saat jatuh. “Kami merasa melakukan sesuatu yang baik hari ini.  Kami berada di tempat yang tepat pada waktu yang tepat, ”kata Nevarez.

Di Detroit sekitar musim semi tahun 1935, seorang ibu muda pasti sangat berterima kasih kepada seorang pria bernama Joseph Figlock.  Saat Figlock sedang berjalan di jalan, bayi ibu itu jatuh dari jendela tinggi ke Figlock.  Jatuhnya bayi itu menimpa pria yang sedang lewat, tetapi yang luar biasa, baik pria maupun bayi itu tidak terluka.  Ini jelas merupakan keajaiban yang luar biasa, tetapi yang lebih menakjubkan lagi terjadi setahun kemudian, saat bayi yang sama, sekarang menjadi balita yang lebih berat, jatuh dari jendela yang sama dan Anda dapat menebak — menimpa orang yang sama, Joseph Figlock saat dia lewat di bawah lagi.  Dan sekali lagi, mereka berdua selamat dari peristiwa tersebut!

Kisah lain dengan kejutan luar biasa terjadi pada awal 1900-an.  Seorang penjaga mercusuar di Skotlandia sedang membersihkan jendela lampu luar ketika pagar berkarat itu runtuh.  Pria yang ketakutan itu jatuh setinggi 130 kaki.  Ketika dia membuka matanya, dia melihat ke atas, ke langit biru dengan awan putih, bingung dan bertanya-tanya apakah dia ada di surga.  Saat dia sadar, dia menemukan dia selamat dari kejatuhan karena dia mendarat di atas seekor domba yang tengah merumput dengan damai di bawah mercusuar.  Domba itu tidak selamat.

Begitu pula dengan Yesus.  Alkitab menampilkan Kristus sebagai anak domba korban yang memberikan nyawa-Nya agar kita bisa diselamatkan.  Philip pernah menjelaskan kepada seorang sida-sida Etiopia yang ingin tahu tentang  satu bagian tentang Kristus, “Nas yang dibacanya itu berbunyi seperti berikut: Seperti seekor domba Ia dibawa ke pembantaian; dan seperti anak domba yang kelu di depan orang yang menggunting bulunya, demikianlah Ia tidak membuka mulut-Nya.” (Kisah 8:32).  Ketika kita jatuh ke dalam dosa, Yesus menawarkan untuk menanggung beban kejatuhan kita dengan hidup-Nya sendiri.

[perfectpullquote align=”full” bordertop=”false” cite=”” link=”” color=”” class=”” size=””]Allah yang abadi adalah tempat perlindunganmu, dan di bawahmu ada lengan-lengan yang kekal. Ia mengusir musuh dari depanmu dan berfirman: Punahkanlah! Ulangan 33:27[/perfectpullquote]

-Doug Batchelor-


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *