DIPENUHI ROH

Belajar Alkitab
Mari bagikan artikel ini

Apakah artinya dipenuhi oleh Roh Kudus?

Saya akan membatasi komentar saya untuk penggunaan frasa “dipenuhi dengan Roh Kudus,” yang hanya digunakan dalam Injil Lukas dan dalam Kisah Para Rasul. Kata kerja Yunani pimplēmi (“diisi, dibuat penuh”), tapi kita juga menemukan kata sifat plērēs (“penuh”) terkait dengan Roh. Kata kerja digunakan dengan cara literal (Lukas 5:7; 1:23), tapi kita akan berkonsentrasi pada penggunaan metafora dari kata kerja.

1. Dipenuhi dengan Emosi: Manusia adalah makhluk emosional, dan emosi mereka dapat mengikuti mereka. Setelah mendengarkan Yesus, orang Nazaret marah (“penuh dengan amarah” [thumos, Lukas 4:28]), dan mencoba untuk membunuh-Nya. Yesus menyembuhkan seorang pria pada hari Sabat, dan pemimpin Yahudi sangat marah (“dipenuhi dengan amarah” [anoia, Lukas 6:11]) dan mulai merencanakan apa yang harus dilakukan kepada-Nya. Mereka juga melihat karya para murid dan sangat iri hati (“marah” [Zelos]) disertai permusuhan (Kisah Para Rasul 5:17) dan menangkap mereka. Di Efesus kerusuhan terjadi, dan seluruh kota itu gempar (“penuh dengan kebingungan” [Kisah Para Rasul 19:29]).

Di lain waktu orang dipenuhi dengan emosi yang baik. Yesus menyembuhkan orang lumpuh dan semua orang terpesona (“kagum” atau hormat, takut [phobos, Lukas 5:26]). Petrus menyembuhkan seorang pengemis lumpuh dan orang sangat takut (“heran” [thamboia]) dan takjub (“takjub” [ekstasis, Kis 3:10]).

Contoh-contoh ini menunjukkan bahwa ketika manusia dipenuhi dengan emosi yang mengendalikan mereka dan
membawa mereka kepada tindakan tertentu. Pemicu berasal dari luar dan mengubah perilaku luar dan batin mereka. Dengan pengecualian dari kerusuhan di Efesus, emosi yang berbeda diprovokasi karena deklarasi pekabaran Yesus dan murid-murid-Nya. Injil ini bertujuan untuk mengisi kehidupan batin dengan apa yang baik, tetapi jika ditolak itu diisi dengan permusuhan dan merusak emosi diri sendiri. Reaksi kagum dan takjub memelihara pintu terbuka untuk dipenuhi dengan Roh Kudus.

2. Dipenuhi Roh Kudus: Zakharia diberitahu bahwa putranya, Yohanes Pembaptis, “ia akan penuh dengan Roh Kudus mulai dari rahim ibunya” (Luk. 1:15)—mengekspresikan ide pilihan, bimbingan, dan pelayanan. Elisabet melihat Maria dan, ia penuh dengan Roh Kudus (ayat 41), mengakui bahwa Maria sedang mengandung Sang Mesias. Zakharia dan Paulus bernubuat ketika mereka dipenuhi dengan Roh Kudus (ayat 67, Kis. 13:9). Pada hari Pentakosta murid-murid itu diberdayakan untuk berbicara dalam bahasa yang berbeda (Kisah Para Rasul 2:4); dan sejak saat itu, dipenuhi dengan Roh Kudus, mereka berani berbicara tentang Yesus (Kisah Para Rasul 4:8, 31, 9:17-22). Gereja adalah ruang spiritual di mana Roh Kudus aktif, mengisinya dengan kehadiran-Nya.

3. Signifikan dari Kepenuhan Roh Kudus: Pertama, manusia adalah makhluk emosional yang oleh Iblis siap untuk diisi dengan emosi jahat (Kisah Para Rasul 5:3; 13:8-10) yang berkuasa atas mereka dan memimpin mereka ke dalam kejahatan dan menentang pekerjaan Tuhan. Melalui tindakan karakter dan disposisi mereka yang terungkap. Kedua, Tuhan ingin untuk mengisi batin kita dengan kehadiran dan kuasa Roh Kudus, yang datang sebagai pemberian bagi mereka yang mengenal Kristus Juruselamat mereka. Ketiga, berdiamnya Roh Kudus di
dalam diri mengubah kita, membuat kita orang baik, dan memperkuat iman kita (Kisah Para Rasul 11:24). Dengan Dia kita memperoleh hikmat Ilahi dan kearifan spiritual yang memungkinkan kita untuk mengenali aktivitas Allah (Kisah Para Rasul 6:3). Keempat, kehadiran Roh Kudus dalam hidup kita terlihat melalui perubahan kehidupan pelayanan kepada Allah dan orang lain. Kelima, Roh Kudus memberdayakan pengikut Kristus untuk menyaksikan, melakukan sesuatu bagi Tuhan. Tidak semua nabi, karena kepenuhan Roh Kudus dapat menurut kehendak-Nya untuk masing-masing mereka. Keenam, dipenuhi dengan Roh Kudus tidak selalu berarti mukjizat. Elemen ini hadir, tetapi tunduk kepada misi gereja. Paulus dipenuhi dengan Roh Kudus tetapi tidak disertai dengan manifestasi supernatural. Dia diberdayakan untuk memberitakan (Kisah Para Rasul 9:17-22). Penyembuhan dan tanda-tanda menambahkan beberapa efektivitas mengenai manifestasi paling penting dari hal dipenuhi Roh Kudus: Dibimbing oleh Roh Kudus dan memenuhi misi gereja (Kis. 4:29-31).


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.