DITERIMA TANPA KELAYAKAN

Renungan Harian
Mari bagikan artikel ini

“Demikian jugalah kamu. Apabila kamu telah melakukan segala sesuatu yang ditugaskan kepadamu, hendaklah kamu berkata: Kami adalah hamba-hamba yang tidak berguna; kami hanya melakukan apa yang kami harus lakukan” Lukas 17:10.

Aku akan melihatnya berjalan melintasi kampus, perlahan mendorong kursi rodanya. Topi ditarik  menutupi telinganya, kaki terbungkus, tangan didorong dalam sarung tangan, dia akan mendorong dirinya sendiri sepanjang musim dingin di Michigan ketika dia menuju kelas.

Multiple sclerosis telah menyerang Dave beberapa tahun sebelumnya. Pertama dia merasakannya di kakinya, lalu di pergelangan kakinya, lalu di tungkai kakinya. Ketika dia belajar di kelas saya, tangannya mulai menegang; dia hanya bisa menulis dengan coretan lebar dan akan mengambil ujian dengan mengetik dari kursi rodanya.

“Bagaimana kabar anda, Dave?” Saya akan memanggil sosok yang pergi dengan terburu-buru, berjuang di jalan setapak. “Tuhan itu baik!” dia selalu menjawab sambil tersenyum.

Suatu hari dia memberi saya kutipan dari salah satu penulis favoritnya, Ellen G. White: “Kepada dia yang puas menerima tanpa kelayakan, yang merasa bahwa dia tidak akan pernah bisa membalas kasih seperti itu, yang mengesampingkan semua keraguan dan ketidakpercayaan, dan datang sebagai seorang anak kecil di kaki Yesus, semua harta kasih yang kekal adalah gratis dan hadiah yang abadi” (Sign of the Times, Feb. 28, 1906).

“Itulah saya,” Dave katakan, “Saya tidak memiliki apa-apa untuk dibawa kepada Tuhan—lihat saya!—saya tidak pantas mendapatkan apapun. Tetapi saya puas menerima tanpa merasa layak untuk mendapatkannya. Bukankah itu luar biasa?”

Selama dua tahun itu Dave pergi ke kampus dan Saya tidak pernah mendengar dia mengeluh. Multiple sclerosis telah merusak tubuhnya dan menghancurkan pernikahannya, tetapi dia tidak merengek, “Mengapa saya begini Tuhan?” Tetapi dia selalu berkata “Tuhan itu baik!”

Tuhan itu baik. Jika kita dapat melihat diri kita sendiri, kita semua akan menyadari bahwa kita tidak memiliki apa pun untuk dibawa kepada Yesus. Ini sama benarnya setelah kita menjadi Kristen seperti sebelumnya. Semua perbuatan baik kita hanyalah kain kotor di depan kekudusan-Nya; pekerjaan pelayanan kita tetapi kinerja tugas kita – bukan masalah besar, dan tentu saja tidak ada yang memuji kita kepada-Nya.

Tetapi kasih karunia berarti kita mendapatkan apa yang tidak pantas kita dapatkan. Bagi orang yang puas dengan kasih karunia, yang tidak mencari nama mereka di antara penghargaan di akhir film, surga membuka gudang harta karunianya.

Apakah saya puas menerima tanpa kelayakan mendapatkannya?

Ps. William G. Johnsson – Yesus, Hati yang Penuh Kasih Karunia / Jesus a Heart Full of Grace, pg. 20

Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.