HARI MINGGU DALAM ALKITAB

Ayat Menakjubkan
Mari bagikan artikel ini

Banyak orang telah menunjuk beberapa contoh dalam Perjanjian Baru di mana “hari pertama dalam seminggu,” hari Minggu, disebutkan sebagai alasan untuk beribadah—memelihara hari Sabat—pada hari Minggu. Tetapi apakah salah satu dari kedelapan ayat ini benar-benar menunjukkan atau bahkan menyimpulkan bahwa hari Sabat diubah menjadi hari Minggu?

Untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan ini, mari kita lihat masing-masing ayat Alkitab yang dipertanyakan.

  1. “Pagi-pagi benar pada hari pertama minggu itu mereka pergi ke kubur membawa rempah-rempah yang telah disediakan mereka. Mereka mendapati batu sudah terguling dari kubur itu.” (Lukas 24:1, 2).

Kisah ini menceritakan tentang para pengikut Yesus yang pergi ke kubur-Nya untuk menyelesaikan pekerjaan menyedihkan mengurapi tubuh-Nya untuk dikuburkan. Dengan hari Sabat yang sudah dekat dengan mereka sehari sebelumnya, para wanita ini tidak punya waktu pada hari Jumat untuk mengurapi Tuhan segera setelah kematian-Nya. Ayat-ayat sebelumnya menegaskan bahwa ” Dan pada hari Sabat mereka beristirahat menurut hukum Taurat” (Lukas 23:56). Bahkan dalam kesedihan mereka, mereka menghormati Yesus dengan menaati semua perintah-Nya, termasuk hari Sabat.

Ada empat ayat lagi yang merujuk pada kebangkitan Yesus dan sifatnya mirip dengan ayat-ayat di atas. Ayat-ayat tersebut adalah ….

  1. Matius 28:1
  2. Markus 16:1-3
  3. Markus 16:9
  4. Yohanes 20:1

Ayat-ayat ini menegaskan bahwa Yesus beristirahat di dalam kubur pada hari Sabtu dan menampakkan diri kepada murid-murid-Nya di pagi hari pada hari pertama minggu itu. (Lihat: Haruskah kita beribadah pada hari Minggu untuk menghormati kebangkitan).

Sekarang mari kita lihat tiga ayat yang tersisa:

  1. ” Ketika hari sudah malam pada hari pertama minggu itu berkumpullah murid-murid Yesus di suatu tempat dengan pintu-pintu yang terkunci karena mereka takut kepada orang-orang Yahudi. Pada waktu itu datanglah Yesus dan berdiri di tengah-tengah mereka dan berkata: ”Damai sejahtera bagi kamu!” (Yohanes 20:19).

Beberapa orang mengklaim bahwa para murid berkumpul untuk beribadah pada hari Minggu, tetapi jika Anda memeriksa ayat ini dengan cermat, Anda akan melihat kata-kata “karena takut kepada orang-orang Yahudi”—itu adalah frasa kunci dalam memahami sepenuhnya bagian ini. Ini bukan persekutuan ibadah hari Minggu. Para murid takut dan bersembunyi dari orang-orang Yahudi! Tidak ada dalam ayat ini yang mengisyaratkan bahwa hari pertama adalah hari yang kudus.

  1. “Tentang pengumpulan uang bagi orang-orang kudus, hendaklah kamu berbuat sesuai dengan petunjuk-petunjuk yang kuberikan kepada Jemaat-jemaat di Galatia. Pada hari pertama dari tiap-tiap minggu hendaklah kamu masing-masing – sesuai dengan apa yang kamu peroleh – menyisihkan sesuatu dan menyimpannya di rumah, supaya jangan pengumpulan itu baru diadakan, kalau aku datang” (1 Korintus 16:1, 2).

Di sini, Paulus menyarankan agar orang percaya menyisihkan hadiah untuk saudara-saudara yang membutuhkan. Tidak ada pertemuan yang disimpulkan di sini. Ia hanya meminta mereka untuk menyimpan sumbangan di rumah untuk diserahkan di kemudian hari.

  1. “Pada hari pertama dalam minggu itu, ketika kami berkumpul untuk memecah-mecahkan roti, Paulus berbicara dengan saudara-saudara di situ, karena ia bermaksud untuk berangkat pada keesokan harinya. Pembicaraan itu berlangsung sampai tengah malam” (Kisah Para Rasul 20:7).

Secara Alkitabiah, hari dimulai saat matahari terbenam, jadi ini ternyata adalah bagian gelap dari hari Minggu—yang kita sebut Sabtu malam. Saat fajar menyingsing, ketika hari masih hari Minggu, Paulus memulai perjalanan panjang untuk menumpang sebuah kapal (ayat 13). Jika hari Minggu adalah Hari Tuhan, ia tidak akan memulai perjalanan.

Dan hanya itu saja…

Ini adalah satu-satunya referensi tentang hari Minggu dalam Perjanjian Baru. Tidak ada satu pun dari ayat-ayat ini yang merujuk pada hari pertama dalam seminggu sebagai Hari Tuhan, dan tidak ada satu pun dari ayat-ayat ini yang menyiratkan bahwa hari Sabat diubah menjadi hari Minggu.


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.