HUKUM TUHAN YANG MENAKJUBKAN

Belajar Alkitab
Mari bagikan artikel ini

Bayangkan bermain bola basket tanpa aturan.

Jika Anda telah mengamati dengan cermat pertandingan kompetitif antara tim sekolah menengah yang bersaing, Anda mungkin telah memperhatikan sebuah pertandingan dengan dorongan, dan saling sikut sesekali. Apa jadinya tanpa wasit yang menjaga ketertiban? Setelah kekacauan memuncak, banyak pemain mungkin akan keluar dari lapangan dengan perasaan tidak puas dan menolak untuk memainkan pertandingan.

Dalam artikelnya, “The Amazing Law: Bagian Kedua,” kolumnis Stephen Crotts, seorang pendeta Presbiterian, meneliti nilai Sepuluh Perintah Allah. Dia merenungkan bagaimana beberapa orang mungkin berpikir pertandingan olahraga mungkin lebih menyenangkan tanpa begitu banyak aturan. Kemudian dia bertanya, “Saya bertanya-tanya dalam hal hukum Tuhan, apakah kebanyakan dari kita merasakan hal yang sama? Kita semua akan lebih menikmati hidup kita jika kita bisa menghapus aturan.” Memang, permainan bola basket tanpa peraturan—di mana orang bisa tersandung, mendorong, atau bahkan menendang satu sama lain tanpa hukuman—jelas tidak akan membuat permainan lebih menyenangkan.

Crotts menjelaskan bahwa ketika Tuhan memperkenalkan hukum-Nya, Dia mulai dengan mengatakan, ” Akulah Tuhan, Allahmu, yang membawa engkau keluar dari tanah Mesir, dari tempat perbudakan” (Keluaran 20:2). Dengan kata lain, Tuhan berkata, “Aku membebaskanmu, dan sekarang aku memberimu hukum sederhana ini untuk membuatmu bebas.” Penulis menggambarkan hukum Tuhan sebagai pagar yang ditempatkan di sekitar perilaku kita untuk menjaga hal-hal baik dalam hidup agar tidak lepas kendali.

Ketika membahas hari Sabat, Crotts membagikan bagaimana hari Sabat harus “dipisahkan bagi Tuhan.” Dia kemudian menceritakan bagaimana dia biasa mencuci pakaian saat kuliah. Alih-alih memisahkan pakaiannya menjadi tumpukan terang dan gelap yang berbeda, dia melemparkan semuanya ke dalam mesin cuci—jins, sepatu tenis, kemeja putih, kotak-kotak merah. Tentu saja, semuanya menjadi abu-abu. “Itulah yang terjadi pada kehidupan ketika kita memperlakukan Sabat hanya sebagai hari biasa. Kami tidak lagi menguduskannya, dipisahkan bagi Tuhan.” Itu menjadi hari yang membosankan dan bukannya hari yang cerah, segar, bersih yang dipenuhi dengan hadirat Tuhan.

Crotts membuat argumen yang sangat baik untuk menghormati hari Tuhan dengan cara mengesampingkan Sabat sebagai waktu untuk beribadah dan fokus pada Tuhan dan bukan pada diri sendiri. Ketika kita bermain sesuai aturan, kita akan menemukan lebih banyak kebebasan di hari Sabat dan itu akan benar-benar menjadi “kesenangan” (lihat Yesaya 58:13).


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.