Game

ILAH-ILAH MANUSIA: VIDEO GAME DI MANA ANDA MEMAINKAN YESUS KRISTUS

Blog AFI
Mari bagikan artikel ini

Tidak perlu menebak-nebak ide di balik “I Am Jesus Christ,” sebuah video game orang pertama yang diluncurkan tepat pada waktunya untuk Natal 2022.

Gamer dapat bermain sebagai Yesus Kristus dalam rekreasi kehidupan Juruselamat di bumi, hingga penyaliban dan kebangkitan-Nya. Diproduksi oleh perusahaan independen Polandia, SimulaM dan PlayWay, game ini dipromosikan sebagai “simulator Yesus pertama di dunia” di mana Anda bisa “menghidupkan kembali momen-momen terpenting dalam kehidupan Kristus.” Disebut-sebut oleh pengembangnya sebagai alat pendidikan yang efektif, game ini juga “telah disetujui oleh beberapa kelompok Kristen,” menurut situs web Game Rant.

Tetapi sebelum Anda menekan tombol “Beli Sekarang,” ada baiknya kita melihat apa yang sebenarnya diajarkan oleh game ini.

Bermain Game sebagai Tuhan

“Aku hendak naik ke langit, aku hendak mendirikan takhtaku mengatasi bintang-bintang Allah, … hendak menyamai Yang Mahatinggi!” (Yesaya 14:13, 14), kesombongan malaikat yang akan menjadi Setan.

Dia menanamkan virus yang sama ke dalam pikiran Hawa: ” Tetapi Allah mengetahui, bahwa pada waktu kamu memakannya matamu akan terbuka, dan kamu akan menjadi seperti Allah, tahu tentang yang baik dan yang jahat” (Kejadian 3:5), kata Iblis di Taman Eden, menggoda Hawa untuk memakan buah terlarang itu.

Tetapi apa salahnya ingin menjadi seperti Tuhan? Bukankah Yesus bahkan berkata, ” sebab Aku telah memberikan suatu teladan kepada kamu, supaya kamu juga berbuat sama seperti yang telah Kuperbuat kepadamu” (Yohanes 13:15)? Bukankah Kitab Suci mengatakan kepada kita, “Barangsiapa mengatakan, bahwa ia ada di dalam Dia, ia wajib hidup sama seperti Kristus telah hidup” (1 Yohanes 2:6)? Dan bukankah itu yang difasilitasi oleh video game dalam arti yang paling mencolok, untuk berjalan mengikuti jejak Kristus?

Ini bukanlah hal yang jauh saat ini. Video game semakin dieksplorasi sebagai alat pembelajaran di bidang medis, militer, dan bahkan di sekolah dasar. Video game simulasi sangat berpengaruh karena “pengalaman imersifnya.” Ini “murni dimaksudkan untuk menawarkan pengalaman dunia nyata kepada pemain,” “yang terbaik [menjadi] … dirancang untuk membuat pemain merasa seolah-olah mereka melakukan aktivitas di dunia nyata tanpa melakukannya.

Dan itulah yang dimaksud dengan “I Am Jesus Christ”—ini adalah video game simulasi. Tujuannya, menurut definisi, adalah untuk membuat pemain merasa seolah-olah dia adalah Tuhan dan mencoba membuat pengalaman ini senyata mungkin.

Ini adalah masalah, karena berusaha menjadi Tuhan adalah tindakan yang menyebabkan tidak hanya Setan tetapi juga Adam dan Hawa jatuh. Dosa adalah apa yang membawa begitu banyak penderitaan ke dalam dunia. Dan ” upah dosa ialah maut” (Roma 6:23).

Ini, menjadi Tuhan, bukanlah apa yang Yesus maksudkan ketika Dia menugaskan murid-murid-Nya untuk mengikuti Dia sebagai teladan. Perintah pertama dari Sepuluh Perintah Allah menyatakan, ” Jangan ada padamu allah lain di hadapan-Ku” (Keluaran 20:3). Anda tidak boleh memprioritaskan diri Anda sendiri sebagai ilah di atas satu-satunya Tuhan. Berjalan seperti Kristus berjalan berarti kita harus memiliki “pikiran-Nya” (Filipi 2:5) yaitu karakter-Nya. Kita harus meniru kerendahan hati-Nya (Matius 20:28), penyangkalan diri-Nya (2 Korintus 8:9), ketergantungan-Nya yang penuh kepada Allah Bapa (Yohanes 5:30). Kita harus mengasihi seperti Dia mengasihi (15:13).

Gamifikasi Tuhan

Tetapi mari kita kesampingkan, untuk saat ini, penistaan bermain peran sebagai Yesus dan memeriksa representasi Yesus yang sebenarnya dari game ini.

Menurut Matteo Lupetti, seorang video gamer yang menulis artikel tentang pengalaman langsungnya mendemokan game ini, “Saya, Yesus, harus berpuasa di padang gurun sambil dikelilingi oleh para malaikat yang melatih saya untuk bertarung. …. Dengan menekan sebuah tombol, saya bisa … mengumpulkan bola-bola energi yang dilemparkan ke arah saya oleh Setan dan memantulkannya kembali.” Dia membandingkan adegan itu dengan pertarungan anime Jepang “à la Dragon Ball.”

Dia juga menambahkan, “Sesekali, saya harus berhenti dan berdoa untuk mengisi ulang ‘Roh Kudus[,]’ saya yang terkuras oleh penggunaan kekuatan saya.” Dia “[menghancurkan] kristal jahat yang ditempatkan oleh Setan di beberapa kota Palestina,” “memecahkan banyak teka-teki dalam dimensi surgawi untuk membuka mukjizat baru,” “dan membuat [dirinya sendiri] lebih kecil untuk memasuki tubuh seorang anak kecil dan menghancurkan virus yang akan membunuhnya.” Artikel lain melaporkan bahwa “pemain dapat menggunakan telekinesis untuk meningkatkan keterampilan pertukangan mereka.”

Semua ini tidak ada dalam Alkitab.

Sebagai penutup, “permainan ini dirancang untuk dapat diputar ulang, dengan pilihan berbeda yang mengarah ke hasil yang berbeda.” Apakah itu berarti pemain, sebagai Yesus, bisa memilih untuk tidak mati di kayu salib untuk dosa-dosa dunia? Itu masih harus dilihat.

Mungkin yang paling mengganggu, Lupetti juga mewawancarai kepala SimulaM dan meyakinkan para pembacanya bahwa “permainan ini cukup serius dalam penggambarannya tentang kehidupan Yesus.” Dengan kata lain, simulator ini tidak dimaksudkan sebagai lelucon atau sindiran. Simulator ini dibuat dengan sungguh-sungguh, mungkin untuk mengajarkan orang-orang tentang Injil.

Sayangnya, apa yang disajikan oleh game ini adalah penggambaran yang tidak Alkitabiah tentang Pribadi kedua dari Ketuhanan, Yesus Kristus yang di-gamifikasi agar sesuai “dengan sistem objektif-tantangan-penghargaan yang membentuk gameplay tradisional.” Permainan ini mengajarkan bahwa Yesus hidup bukan karena kasih tanpa pamrih tetapi untuk melayani dan memberdayakan diri-Nya sendiri. Doa dikorupsi menjadi trik oportunistik untuk mempertahankan kekuatan supernatural; Kristus diwujudkan sebagai pahlawan super dan bukannya Anak Domba Allah yang “disembelih sejak dunia dijadikan” (Wahyu 13:8). Dan apa yang dipelajari oleh sang pemain kecuali bahwa ia diselamatkan bukan karena kasih karunia melalui iman, tetapi melalui perbuatan yang mementingkan diri sendiri? Anda menjadi penyelamat, bukan yang diselamatkan.

“Siapakah Yesus?” Anda tidak perlu membeli sebuah permainan untuk belajar tentang Juruselamat. Presentasi gratis kami memiliki jawaban yang Anda butuhkan langsung dari Firman Tuhan.


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.