MUMI YANG MENYUSUT

Renungan Harian
Mari bagikan artikel ini

John D. Rockefeller Sr. bertubuh kuat dan kekar saat kecil. Dia dibesarkan sebagai seorang Kristen yang taat tetapi sejak awal bertekad untuk mendapatkan uang dan mendorong dirinya sendiri hingga batas maksimum. Pada usia 33 tahun, dia mendapatkan uang jutaan dolar untuk pertama kalinya. Pada usia 43 tahun ia mengendalikan Standard Oil, perusahaan terbesar di dunia. Pada usia 53 tahun dia adalah orang terkaya di dunia dan satu-satunya miliarder dunia.

 Kemudian dia mengidap penyakit yang disebut “alopecia,” di mana rambut kepalanya rontok, dan bulu mata serta alisnya menghilang. Dia menjadi sangat tertekan atas penampilannya, diperparah oleh stres yang terus-menerus sehingga tampak seperti mumi yang menyusut. Penghasilan mingguannya satu juta dolar, tetapi dia hanya makan susu dan biskuit. Dia sangat dibenci di Pennsylvania sehingga dia harus memiliki pengawal siang dan malam. Dia tidak bisa tidur;  dia berhenti tersenyum dan tidak menikmati apa pun dalam hidup.

 Para dokter memperkirakan dia tidak akan hidup lebih dari setahun. Mengantisipasi kematiannya, surat kabar telah menulis obituari sebelum kematiannya. Malam-malam tanpa tidur itu membuatnya berpikir. Seorang teman Kristen memberi tahu dia jika dia tidak mulai membagikan kekayaannya yang terus meningkat, itu akan menghancurkannya seperti longsoran salju. Dia kemudian menyadari  bahwa dia “tidak dapat membawa satu sen pun ke dunia yang baru.” Uang bukanlah segalanya.

 Keesokan paginya dia menjadi pria yang baru. Dia mulai membantu gereja dengan kekayaannya;  yang miskin dan yang membutuhkan, tidak diabaikan. Dia mendirikan Rockefeller Foundation, yang mendanai penelitian medis yang mengarah pada penemuan penisilin dan obat ajaib lainnya.  John D. mulai tidur nyenyak, makan, dan menikmati hidup. Para dokter meramalkan dia tidak akan hidup lebih dari 54 tahun. Namun dia meninggal pada usia 98 tahun.

 Tuhan memahami kekuatan pemikiran kita. Saat kita fokus pada diri kita sendiri, kita akan menjadi orang yang paling menyedihkan dari semua orang. Tetapi ketika kita hidup untuk memberi, kesehatan akan datang ke dalam hidup kita. “Hati yang gembira itu baik, seperti obat, tetapi semangat yang patah mengeringkan tulang” (Amsal 17:22). Salomo, yang pernah menjadi orang terkaya di dunia, menulis ayat Alkitab ini.  John D. Rockefeller menemukan kebenarannya.

Apa gunanya seorang memperoleh seluruh dunia, tetapi ia kehilangan nyawanya. Sebab barangsiapa malu karena Aku dan karena perkataan-Ku di tengah-tengah angkatan yang tidak setia dan berdosa ini, Anak Manusiapun akan malu karena orang itu apabila Ia datang kelak dalam kemuliaan Bapa-Nya, diiringi malaikat-malaikat kudus.

Markus 8:36, 38

-Doug Batchelor-


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.