PENGGENAPAN NUBUATAN? HATI MENJADI DINGIN DI AMERIKA SERIKAT

Blog AFI
Mari bagikan artikel ini

By Richard Young

Keadaan agak tegang di Amerika Serikat.

Lebih dari dua tahun lockdowns COVID yang mengisolasi kita dari satu sama lain tentu saja tidak membantu, tetapi bahkan sebelum kebanyakan orang mendengar tentang Dr. Fauci atau kartu vaksin, ketegangan menjadi sangat buruk sehingga Atlantic Monthly, salah satu yang tertua dan tertua di negara ini. majalah paling dihormati, memiliki artikel sampul pada bulan Desember 2019 berjudul “Cara Menghentikan Perang Saudara.” Idenya adalah bahwa perang saudara sudah terjadi; yang bisa kami lakukan sekarang adalah mencoba menghentikannya agar tidak berkembang menjadi kekerasan massal.

Sebuah promosi untuk edisi Atlantik berbunyi: “’Kami tidak percaya bahwa kondisi di Amerika Serikat saat ini mirip dengan Amerika tahun 1850-an. Tetapi kami khawatir bahwa ikatan yang mengikat kami mulai merenggang dengan kecepatan yang mengkhawatirkan—kami menjadi saling menghina satu sama lain dengan cara yang mengerikan dan mungkin tidak dapat diubah lagi,” tulis pemimpin redaksi Jeffrey Goldberg dalam pengantar edisi Desember The Atlantic, ‘How untuk Menghentikan Perang Saudara.’”

Sekali lagi, ini adalah 2019—sebelum COVID, sebelum 6 Januari, sebelum inflasi yang meroket, sebelum perang di Ukraina, sebelum harga gas yang luar biasa. Kalau dulu tegang, sekarang gimana?

Jutaan Orang Amerika Siap Membunuh?

Pada 20 Juli 2022, The Guardian Inggris memuat artikel online berjudul, “Satu dari lima orang dewasa AS memaafkan kekerasan politik yang ‘dibenarkan’, temuan survei besar.” Paragraf pembuka menyatakan: “Satu dari lima orang dewasa di Amerika Serikat, setara dengan sekitar 50 juta orang, percaya bahwa kekerasan politik dibenarkan setidaknya dalam beberapa keadaan, sebuah survei besar baru telah ditemukan.”

Lima puluh juta?

Artikel tersebut dilaporkan pada jajak pendapat oleh University of California di Davis. Pertanyaan yang diajukan kepada sekitar 9.000 orang Amerika berurusan dengan seberapa bersedia orang menggunakan kekerasan untuk menghadapi gejolak politik di negara itu saat ini. Para peneliti “menemukan bahwa ketidakpercayaan dan keterasingan dari lembaga-lembaga demokrasi telah mencapai puncaknya sehingga minoritas substansial rakyat Amerika sekarang mendukung kekerasan sebagai sarana menuju tujuan politik. ‘Prospek kekerasan skala besar dalam waktu dekat sepenuhnya masuk akal,’ para ilmuwan memperingatkan.

Jika orang berbicara tentang perang saudara, maka akan ada kekerasan. Benar? Pertimbangkan bahwa perang saudara terakhir di Amerika menewaskan 620.000—dengan populasi hanya sepersepuluh dari yang ada sekarang.

Meskipun ekstremis kekerasan ada di kedua ujung spektrum budaya dan politik, sejauh ini, mereka biasanya minoritas kecil. Namun, satu dari lima bukanlah minoritas yang tidak signifikan. “Yang paling mengkhawatirkan,” studi tersebut menemukan, “7.1% mengatakan bahwa mereka akan bersedia membunuh seseorang untuk mencapai tujuan politik yang penting. Tim UC Davis menunjukkan bahwa, jika diekstrapolasi ke masyarakat AS pada umumnya, itu setara dengan 18 juta orang Amerika.”

Delapan belas juta orang Amerika siap membunuh demi politik?

Media Sosial Meningkatkan Kesenjangan

Hal yang menyedihkan adalah kebanyakan orang yang tinggal di Amerika saat ini tidak akan sulit mempercayai angka-angka ini. Ketegangan politik, budaya, dan sosial yang sedang berkembang sangat terasa. Kesenjangan antara masing-masing pihak tampaknya tidak dapat diatasi dan tumbuh dengan setiap krisis baru.

Dan meskipun perbedaan politik dan budaya bukanlah hal baru, munculnya media sosial—seringkali menjadi sumber komentar yang tidak seimbang dan tidak bijaksana dari para ekstremis tersebut—terus menggosok perbedaan seperti itu di wajah kita 24/7. Hampir tidak mungkin untuk menghindarinya. Alih-alih makan malam dengan tetangga dan membicarakan cuaca dan olahraga, suara paling keras di situs media sosial seperti Facebook dan Twitter mengajari kita mengapa kita tidak bisa mempercayai mereka.

Sementara banyak orang Amerika takut akan akhir dari bangsa kita, para pemimpin di masing-masing pihak saling menyalahkan atas kematian yang akan datang itu. Jika Demokrat melihat Partai Republik dan Partai Republik melihat Demokrat sebagai ancaman eksistensial yang sebenarnya, tidak mengherankan bahwa jumlah mereka yang terbuka terhadap kekerasan telah meningkat.

Pelanggaran Hukum Melimpah

Semua ini sangat tragis. Tapi itu seharusnya tidak mengejutkan.

Kita semua adalah makhluk yang jatuh yang telah dirusak oleh ribuan tahun dosa—kita semua: “Tetapi kita tahu, bahwa segala sesuatu yang tercantum dalam Kitab Taurat ditujukan kepada mereka yang hidup di bawah hukum Taurat, supaya tersumbat setiap mulut dan seluruh dunia jatuh ke bawah hukuman Allah” (Roma 3:19). Kita semua telah melanggar hukum Tuhan, Sepuluh Perintah, membuat kita semua berdosa.

Siapa yang akan menyangkal keberdosaan mereka sendiri?

Kita telah dipanggil untuk mengasihi sesama kita—bukan untuk menembak mereka.

Juga, saat kita mendekati akhir zaman, saat kita semakin dekat dengan Kedatangan Kedua, segalanya akan menjadi lebih buruk. Yesus berkata demikian. Berbicara tentang akhir zaman—peperangan, kabar-kabar tentang perang, bangsa melawan bangsa, gempa bumi, penyakit sampar (Matius 24:6, 7)—Dia memperingatkan, “Karena semakin banyak pelanggaran hukum, kasih banyak orang akan menjadi dingin” (Matius 24:12 ).

Yang harus dilakukan adalah melihat bangsa ini untuk melihat nubuatan ini terungkap: “Ketahuilah bahwa pada hari-hari terakhir akan datang masa yang sukar. Manusia akan mencintai dirinya sendiri dan menjadi hamba uang. Mereka akan membual dan menyombongkan diri, mereka akan menjadi pemfitnah, mereka akan berontak terhadap orang tua dan tidak tahu berterima kasih, tidak mempedulikan agama, tidak tahu mengasihi, tidak mau berdamai, suka menjelekkan orang, tidak dapat mengekang diri, garang, tidak suka yang baik, suka mengkhianat, tidak berpikir panjang, berlagak tahu, lebih menuruti hawa nafsu dari pada menuruti Allah. Secara lahiriah mereka menjalankan ibadah mereka, tetapi pada hakekatnya mereka memungkiri kekuatannya. Jauhilah mereka itu!” (2 Timotius 3:1-5).

Masa-masa yang berbahaya? Pembenci kebaikan? Keterlaluan? Tidak mencintai? Tonton Peristiwa Terakhir Nubuatan Alkitab untuk melihat apa yang terjadi selanjutnya.


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.