PERANGKAP BERBAHAYA  KOMPROMI

Belajar Alkitab
Mari bagikan artikel ini

Oleh Mark A. Finley

Kita berada di perjalanan menemukan tujuh jemaat  kitab Wahyu. Saat kita meneliti kondisi rohani setiap jemaat ini, kita akan menemukan prinsip-prinsip yang berlaku bagi kehidupan kita. Meskipun pekabaran kepada tujuh jemaat dalam rentang sejarah Kristen dari abad pertama hingga akhir zaman, pekabaran untuk setiap jemaat mengandung hal yang mengubah hidup, pelajaran untuk orang Kristen dalam setiap generasi. Pelajaran Alkitab bulan ini berfokus pada Jemaat Pergamus.

Kata “Pergamus” berarti “ditinggikan.” Pergamus adalah  Ibukota Provinsi Romawi untuk sementara waktu. Kuil untuk  dewa-dewa Romawi didirikan di sana. Kota ini ditandai dengan  kekayaan, cinta kepelesiran, rakyat canggih, dan pendidikan  elit. Kota ini memiliki perpustakaan terkenal kedua setelah  Alexandria, di Mesir. Terbukti sebuah gereja Kristen kecil di  Pergamus bergumul karena kompromi dengan orang fasik, terpengaruh peruhal materialistis.

Setelah kematian para murid dan penganiayaan terhadap  orang Kristen di abad-abad awal, Setan menggeser strateginya.  Pada abad keempat dan kelima negara Romawi dan Gereja Roma bersatu. Banyak pelajar Alkitab telah mengidentifikasi periode ini sebagai periode sejarah Jemaat Pergamus. Kompromi  membanjiri gereja Kristen. Mari kita menjelajahi beberapa  kompromi dan menemukan cara untuk berdiri bagi Yesus dan  kebenaran-Nya ketika kita menghadapi kompromi.

1. Apa yang ada di tangan makhluk itu yang memberi malaikat pekabaran-Nya kepada Jemaat Pergamus? Apa arti pedang bermata dua? Baca Wahyu 2:12 dan Ibrani 4:12. Dibentuk oleh budaya di sekitarnya dan tenggelam dalam kompromi, jemaat di Pergamus tentu memerlukan pengaruh mengoreksi dari Firman Allah. Seperti pedang bermata dua, Firman menembus hati kita. Hal ini masih berbicara kepada kita saat ini, memimpin kita dari kebodohan cara kita sendiri untuk  benteng kebenaran Ilahi.

2. Apakah Tuhan memiliki pengikut setia di Pergamus yang tidak menyangkal nama-Nya? BacaWahyu 2:13.Fakta bahwa ada orang di Pergamus yang “tidak menyangkal iman [Yesus]” mengungkapkan kebenaran ini lebih kuat: Melalui kuasa Kristus, Anda dan saya bisa setia di mana pun kita berada. Kesetiaan kepada Allah tidak didasarkan pada lingkungan kita, melainkan didasarkan pada kepercayaan kita kepada-Nya.

3. Perhatikan dua doktrin palsu yang disebutkan dalam Wahyu 2:14, 15.

Bileam adalah nabi palsu yang memimpin Israel menjadi sesat dengan bersatu dengan orang kafir Raja Balak, bertentangan dengan perintah Tuhan. Aliansi Bileam/Balak merupakan persatuan durhaka yang merugikan kerohanian umat Allah. Nikolaus jelas memperkenalkan gagasan palsu bahwa spiritualitas memungkinkan mereka untuk mengabaikan hukum Allah dan membuang yang disebut pembatasan ketaatan. Anugerah tidak menyebabkan ketidaktaatan, melainkan membimbing kita untuk keinginan yang lebih besar untuk taat kepada Allah.

4. Apa yang Rasul Yohanes ajarkan dalam Injilnya dan di tempat lain dalam kitab Wahyu tentang perlunya ketaatan? Baca Yoh. 14:15, Why. 14:12; 12:17; dll.

5. Setiap pekabaran kepada ketujuh jemaat membawa pengulangan yang sama. Apakah itu? Lihat bagian  pertama dari Wahyu 2:17. Setiap pekabaran kepada tujuh jemaat berisi janji untuk dapat  menaklukkan. Malaikat meyakinkan orang percaya bahwa dalam  situasi apa pun yang mereka dapat menemukan dirinya dalam  kemungkinan untuk mengatasi sesuatu.

6. Bacalah Wahyu 2:17. Daftarkan setiap janji yang malaikat berikan kepada mereka yang menang, dan merenungkan makna dari setiap janji. Manna yang tersembunyi mewakili Yesus, Roti Hidup. Dia  memenuhi kerinduan terdalam dari hati kita dan memelihara  kelaparan yang tersembunyi dalam hidup rohani kita. Batu  putih melambangkan pembebasan atau kebebasan dari perbudakan dan perbudakan dosa. Nama baru merupakan hubungan yang intim dengan Tuhan dan hanya diketahui orang percaya dan Kristus.

7. Ketika Anda telah mempelajari pekabaran kepada Jemaat Pergamus, pelajaran apakah yang berbicara kepada hati Anda? Kompromi dengan dosa sangat berbahaya. Jemaat Pergamus  memiliki beberapa orang percaya yang ditarik ke kompromi  merayap dan kehilangan jiwa mereka. Yang lainnya tetap setia  kepada Kristus dan mereka pemenang. Menggema selama berabad-abad adalah panggilan Tuhan bagi kita untuk setia dalam  menghadapi setiap situasi yang kita hadapi. Karunia Allah masih “cukup” bagi kita.


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.