SEJARAH PEMELIHARAAN SABAT YAHUDI

Belajar Alkitab
Mari bagikan artikel ini

Sejarah Pemeliharaan Sabat Yahudi. Bahkan sebelum dalam bentuk tertulis dari hukum Tuhan diberikan kepada Musa di Gunung Sinai, melanggar perintah keempat telah menjadi masalah di kalangan orang Ibrani.

Perintah Sabat menyatakan: “Ingatlah dan kuduskanlah hari Sabat: enam hari lamanya engkau akan bekerja dan melakukan segala pekerjaanmu, tetapi hari ketujuh adalah hari Sabat TUHAN, Allahmu; maka jangan melakukan sesuatu pekerjaan, engkau atau anakmu laki-laki, atau anakmu perempuan, atau hambamu laki-laki, atau hambamu perempuan, atau hewanmu atau orang asing yang di tempat kediamanmu. Sebab enam hari lamanya TUHAN menjadikan langit dan bumi, laut dan segala isinya, dan Ia berhenti pada hari ketujuh; itulah sebabnya TUHAN memberkati hari Sabat dan menguduskannya.” (Keluaran 20:8-11).

Dalam memberikan petunjuk tentang manna, makanan yang disediakan Tuhan selama bangsa Israel tinggal di padang gurun, Tuhan berkata, “‘Enam hari lamanya kamu memungutnya, tetapi pada hari yang ketujuh ada sabat; maka roti itu tidak ada pada hari itu.” (16:26, 27). Tetapi ketika pada hari ketujuh ada dari bangsa itu yang keluar memungutnya, tidaklah mereka mendapatnya.” (16:26, 27). Sebagai tanggapan, Tuhan bertanya, “Berapa lama lagi kamu menolak mengikuti segala perintah-Ku dan hukum-Ku?” (ay. 28).

Setelah orang-orang Yahudi menetap lama di Tanah Perjanjian, pelanggaran mereka terus berlanjut. Kembali ke negeri mereka setelah pembuangan di Babel, umat Tuhan terlihat sedang membuat anggur, mmemuat perbekalan di atas keledai, dan menjual barang-barang pada hari Sabat. “Kejahatan apa yang kamu lakukan ini dengan melanggar kekudusan hari Sabat?” (Nehemia 13:17) Nehemia pemimpin mereka memberikan teguran. “Bukankah nenek moyangmu telah berbuat demikian, sehingga Allah kita mendatangkan seluruh malapetaka ini atas kita dan atas kota ini? Apakah kamu bermaksud memperbesar murka yang menimpa Israel dengan melanggar kekudusan hari Sabat?” (ay. 18).

Selama berabad-abad berlalu, para pemimpin Yahudi menciptakan sejumlah aturan buatan manusia untuk menjaga kekudusan Sabat. Dalam beberapa kejadian, peraturan ini mendekati keadaan yang bukan-bukan, seperti larangan membawa sapu tangan pada hari Sabat kecuali salah satu ujung kain dijahit ke pakaian orang tersebut. Tragisnya, “perintah-perintah manusia” ini (Matius 15:9) mengakibatkan hari kudus Tuhan diselimuti oleh kabut yang bertahan hingga hari ini.

Tablet di atas Tablet

Majalah Yahudi online yang berpengaruh, Tablet, mengakhiri tahun 2021 dengan sebuah artikel yang mengupas potret pemeliharaan Sabat Yahudi di Amerika. “Misalnya pada tahun 1880, hanya sekitar 1.500 orang Yahudi New York dari populasi 75.000 orang yang ‘menjalankannya sebagaimana mestinya,’ demikian tulis Jewish Messenger dengan sedih,” artikel itu menceritakan tentang Sabat hari ketujuh.

Untuk memerangi pengabaian yang merajalela ini, para pemimpin Yahudi selama bertahun-tahun membentuk berbagai organisasi “anti-penodaan,” seperti Asosiasi Sabat, Asosiasi Pemerhati Sabat, dan Aliansi Sabat Yahudi, semuanya dengan tujuan dasar yang sama: untuk membuat orang Yahudi memelihara Sabat.

Di antara upaya mereka adalah dorongan untuk “[institute] lima hari kerja seminggu”; promosi manfaat hari itu, seperti “hidangan khusus” dan “kebersihan rumah yang lebih dari biasanya”; dan yang paling kurang ajar, seruan untuk “[shift] Shabbos [Sabbath] dari Sabtu sampai Minggu.” Mereka yang mengikuti garis pemikiran ini beralasan, “Tuhan mungkin tidak peduli jika hari istirahat yang diamanatkan jatuh pada hari Sabtu atau Minggu[;] marginalitas orang Yahudi dan menempatkan mereka dengan lebih nyaman di dalam lapangan sipil.”

Tetapi selain “masa yang singkat di awal tahun 1950-an,” ketika buku Rabbi Abraham Joshua Heschel yang populer, The Sabbath, diterbitkan, gagasan-gagasan ini tidak banyak berhasil di kalangan komunitas Yahudi.

Hari untuk Manusia bersama Tuhan

Apa yang jelas tidak ada dalam perjalanan sejarah ini adalah Dia yang seharusnya menjadi fokus utama: yaitu Tuhan,yang menjadikan Sabat sejak awal. Tampaknya satu konsep yang tidak dicoba oleh kelompok-kelompok Sabbatarian ini adalah konsep yang sebenarnya dianjurkan dalam Alkitab: “Apabila engkau tidak menginjak-injak hukum Sabat dan tidak melakukan urusanmu pada hari kudus-Ku; apabila engkau menyebutkan hari Sabat ”hari kenikmatan,” dan hari kudus Tuhan ”hari yang mulia”; apabila engkau menghormatinya dengan tidak menjalankan segala acaramu dan dengan tidak mengurus urusanmu atau berkata omong kosong, maka engkau akan bersenang-senang karena Tuhan, dan Aku akan membuat engkau melintasi puncak bukit-bukit di bumi dengan kendaraan kemenangan; Aku akan memberi makan engkau dari milik pusaka Yakub, bapa leluhurmu, sebab mulut Tuhanlah yang mengatakannya.” (Yesaya 58:13, 14).

Apa artinya “bersenang-senang karena TUHAN”? Alkitab menjelaskannya seperti ini: “Bergembiralah karena Tuhan; maka Ia akan memberikan kepadamu apa yang diinginkan hatimu. Serahkanlah hidupmu kepada Tuhan dan percayalah kepada-Nya, dan Ia akan bertindak.” (Mazmur 37:4, 5). Memelihara hari Sabat adalah ekspresi lahiriah dari komitmen Anda kepada Sang Pencipta Yang Mahakuasa.

Sabat bukanlah tentang hal-hal yang Anda lakukan atau tidak lakukan. Ini bukan sesuatu yang perlu dibuat agar sesuai dengan kecenderungan saat itu. Ini bukan sekadar cara lain untuk mengatakan “akhir pekan.” Sabat adalah tentang siapa yang Anda sembah.

Mungkin alasan mengapa pemeliharaan pada hari Sabat telah gagal adalah karena banyak orang tidak mengerti tujuan memelihara hari Sabat. Mereka menjadikan Sabat tentang manusia, bukan tentang hubungan manusia dengan Tuhan. Ya, “Hari Sabat diadakan untuk manusia dan bukan manusia untuk hari Sabat, ” (Markus 2:27, penekanan ditambahkan). Meskipun artikel Tablet ditulis dari sudut pandang orang Yahudi, pada kenyataannya, perintah Sabat, bahkan seluruh Sepuluh Perintah Tuhan berlaku untuk seluruh umat manusia.

Apakah Anda tertarik untuk mempelajari lebih lanjut mengenai hari yang paling istimewa ini? Kemudian, simaklah lima bagian serial The Seventh Day, yang dibawakan oleh mendiang Hal Holbrook. Cari tahu mengapa Anda secara pribadi membutuhkan hari Sabat dalam hidup Anda!


Artikel ini dikontribusikan oleh Clifford Goldstein


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.