SURVEI: MENGHADIRI IBADAH, KESEHATAN MENTAL LEBIH BAIK

Pendalaman Alkitab
Mari bagikan artikel ini

Pergi ke gereja—apakah itu ketinggalan zaman, membosankan, hanya untuk yang lemah dan tidak berdaya? Itu tidaklah benar. Dalam laporan November 2020, firma jajak pendapat Gallup menemukan bahwa satu-satunya kelompok masyarakat yang kesehatan mentalnya membaik selama pandemi COVID-19 saat ini adalah mereka yang secara teratur menghadiri kebaktian.

Menurut situs web  The Christian Post, “Di antara orang Amerika yang menghadiri layanan keagamaan setiap minggu, 46% mengklasifikasikan kesehatan mental mereka sangat baik. Angka itu meningkat dari 42% yang melihat kesehatan mental mereka sangat baik pada tahun 2019. Mereka yang menghadiri kebaktian gereja setiap minggu juga merupakan kelompok orang Amerika dengan jumlah orang tertinggi yang menilai kesehatan mental mereka sangat baik pada tahun 2020.”

Angka itu mengalami peningkatan 4 persen selama tahun yang paling belum pernah terjadi sebelumnya di saat yang meletihkan seperti yang terjadi di abad ini. Pandemi telah menjungkirbalikkan kehidupan, menjungkirbalikkan bisnis, menghancurkan harapan. Banyak yang merasakan stres ekstrem akibat karantina, kurangnya pekerjaan dan pendapatan, serta kehilangan teman dan orang yang dikasihi.

Di antara faktor-faktor yang berkontribusi adalah isolasi yang disebabkan oleh pembatalan mandat pertemuan langsung, terutama ibadah dan sekolah. Kita tidak hanya berurusan dengan kematian oleh virus tetapi juga efek cascading dari virus. Sebagai contoh, peningkatan 16 persen dari tahun sebelumnya kematian akibat overdosis obat dalam apa yang disebut oleh publikasi medis online  The BMJ sebagai “pandemi bayangan.”

Gallup news release menyatakan: “Penilaian terbaru orang Amerika tentang kesehatan mental mereka lebih buruk daripada yang pernah terjadi dalam dua dekade terakhir. Tujuh puluh enam persen orang dewasa AS menilai kesehatan mental mereka secara positif, menunjukkan penurunan sembilan poin dari 2019.”

Jadi, meskipun kenaikan 4 persen ini kecil, ini signifikan dibandingkan dengan angka penurunan survei lainnya. Tingkat kesehatan mental Partai Republik turun 15 poin; dalam kategori mereka yang menghasilkan antara $ 40.000 dan $ 99.999 dan mereka yang menghasilkan $ 100.000 atau lebih dalam pendapatan rumah tangga, tarif turun 12 poin. Demografi lain tidak jauh di belakang: Baik dalam jenis kelamin, ras, status perkawinan, atau usia, peringkat kesehatan mental orang Amerika memburuk pada tahun 2020.

Manusia Beristirahat dengan Sebuah Rancangan

Ada apa dengan kebaktian gereja mingguan? Itu telah bertahan dari ujian tunggal yang tampaknya telah mengguncang setiap fondasi lainnya. Bahkan, lebih dari kemakmuran dan ketenangan tahun lalu, cahayanya bersinar lebih terang di tengah cobaan. Mengapa?

Mungkin menarik untuk dicatat bahwa pada awalnya, Tuhan menetapkan hari ibadah yang teratur. Menurut Kejadian 2:2, 3, “Ketika Allah pada hari ketujuh telah menyelesaikan pekerjaan yang dibuat-Nya itu, berhentilah Ia pada hari ketujuh dari segala pekerjaan yang telah dibuat-Nya itu. Lalu Allah memberkati hari ketujuh itu dan menguduskannya, karena pada hari itulah Ia berhenti dari segala pekerjaan penciptaan yang telah dibuat-Nya itu.”

Tetapi apa sebenarnya yang dimaksud dengan istirahat itu? Tuhan tidak pernah lelah; “Sesungguhnya tidak terlelap dan tidak tertidur Penjaga Israel.” (Mazmur 121:4). Dan leluhur  kita, Adam dan Hawa, yang diciptakan sehari sebelumnya, juga tidak lelah bekerja selama seminggu. Jadi, pada awalnya, istirahat Sabat bukanlah istirahat dari aktivitas fisik.

Itu adalah waktu pemulihan dari Tuhan, untuk datang bersama-sama dengan Dia; itu adalah waktu untuk mengingat siapa Tuhan dan apa yang telah Dia lakukan. “Ingatlah dan kuduskanlah hari Sabat:” (Keluaran 20:8), perintah keempat mengatakan; “Enam hari lamanya engkau akan bekerja dan melakukan segala pekerjaanmu, tetapi hari ketujuh adalah hari Sabat Tuhan, Allahmu; maka jangan melakukan sesuatu pekerjaan, engkau atau anakmu laki-laki, atau anakmu perempuan, atau hambamu laki-laki, atau hambamu perempuan, atau hewanmu atau orang asing yang di tempat kediamanmu” (ay. 9, 10). Ini bukan perintah sembarangan. Alasan kita tidak bekerja adalah untuk mengingat Tuhan sebagai Pencipta kita, “Sebab enam hari lamanya Tuhan menjadikan langit dan bumi, laut dan segala isinya, dan Ia berhenti pada hari ketujuh; itulah sebabnya Tuhan memberkati hari Sabat dan menguduskannya” (ay. 11).

Hari Sabat adalah waktu yang disediakan untuk berkumpul satu sama lain dalam penyembahan kepada Tuhan. “Enam hari lamanya boleh dilakukan pekerjaan, tetapi pada hari yang ketujuh haruslah ada sabat, hari perhentian penuh, yakni hari pertemuan kudus; janganlah kamu melakukan sesuatu pekerjaan; itulah sabat bagi Tuhan di segala tempat kediamanmu.” Imamat 23:3.

Bahkan setelah kejatuhan umat manusia, ketika kita mulai menjalani kehidupan yang sulit “dengan berpeluh engkau akan mencari makananmu” (Kejadian 3:19), istirahat Sabat tidak pernah hanya tentang pemulihan fisik. Itu adalah waktu yang memiliki efek menguntungkan pada setiap aspek kesehatan kita.

Dan hari Sabat masih memiliki tujuan yang sama sampai sekarang.

Ya, dari Penciptaan itu sendiri, hari ketujuh dalam seminggu, yang sekarang dikenal sebagai Sabat, adalah pemberian dari Tuhan untuk umat manusia. Seperti yang Yesus katakan, “Hari Sabat diadakan untuk manusia dan bukan manusia untuk hari Sabat” (Markus 2:27).

Panggilan untuk Istirahat

Kita dapat menyimpulkan dari ayat-ayat ini, antara lain, bahwa ada unsur-unsur dalam penyembahan Sabat yang melampaui ruang dan waktu dan pencobaan dan keadaan, yang menghasilkan hidup berkelimpahan yang sangat ingin diberikan Yesus kepada kita (Yohanes 10:10).

Yesus meminta Anda, “Marilah ke tempat yang sunyi … beristirahatlah seketika!” (Markus 6:31). Tidakkah Anda mengindahkan panggilan-Nya?


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.