VATIKAN BERBICARA TENTANG PERNIKAHAN SESAMA JENIS

Blog AFI Featured
Mari bagikan artikel ini

Oleh Mark A. Kellner

Hak sipil untuk pasangan sesama jenis? Iya. Berkat gereja bagi pasangan itu? Tidak.

Itu adalah versi ringkas dari pernyataan tanggal 15 Maret dari departemen ideologi tertinggi Gereja Katolik Roma, the Congregation for the Doctrine of the Faith, yang dikeluarkan sebagai tanggapan atas pertanyaan apakah “Gereja [Katolik] [memiliki] kekuatan untuk memberikan berkat untuk persatuan orang-orang yang berjenis kelamin sama.”

Kardinal Luis F. Ladaria, yang mengepalai kantor doktrinal, menulis, “Tidak diperbolehkan untuk memberikan berkat pada hubungan, atau kemitraan yang melibatkan aktivitas seksual di luar pernikahan (yaitu, di luar persatuan yang tak terpisahkan dari seorang pria dan seorang wanita terbuka dengan sendirinya untuk transmisi kehidupan), seperti kasus persatuan antara orang-orang dari jenis kelamin yang sama.”

Menurut Religion News Service, klarifikasi tersebut muncul saat “beberapa umat Katolik [termasuk uskup] telah membahas tentang memberkati pasangan seperti itu sebagai alternatif” dari sakramen pernikahan.

Kebingungan semacam itu kemungkinan besar muncul dari pernyataan yang dibuat oleh Paus Francis pada Oktober 2020, yang tampaknya mengungkapkan dukungannya untuk serikat sipil untuk pasangan sesama jenis. Berbicara dalam sebuah film dokumenter berjudul Francesco, Paus berkata, “Yang harus kita miliki adalah undang-undang serikat sipil — dengan cara itu undang-undang tersebut dilindungi undang-undang. Saya mendukung itu.”

Seperti yang diharapkan, rilis pernyataan gereja terbaru telah menjadi berita utama global. Misalnya, CNN melaporkan, “Keputusan itu merupakan kemunduran bagi umat Katolik yang berharap lembaga itu akan memodernisasi pendekatannya terhadap homoseksualitas. Belasan negara… telah melegalkan pernikahan sesama jenis, dan keengganan Gereja untuk merangkul orang-orang LGBTQ telah lama berpotensi untuk mengasingkannya dari pengikut yang lebih muda.”

Pertempuran di Balik Layar

Menurut laporan Kantor berita yang diposting oleh ABC News, salah satu pembangkang paling vokal terhadap pengumuman Vatikan adalah seorang ulama top di Antwerp, Belgia: “Uskup Johan Bonny menulis gagasannya pada hari Rabu bahwa dia merasa ‘malu untuk Gereja saya’ dan ‘ketidakpercayaan intelektual dan moral’ setelah Paus Francis menyetujui tanggapan ‘negatif’.”

Jika hanya uskup yang satu ini, mungkin dengan mudah dianggap sebagai hal yang aneh dalam pemikiran Katolik.

Namun,  Reuters juga melaporkan bahwa sekelompok pastor Katolik Austria berencana untuk secara terbuka menentang keputusan Vatikan: “Kami anggota Parish Priests Initiative sangat terkejut dengan keputusan baru Romawi yang melarang pemberkatan pasangan sesama jenis. Ini adalah pengulangan saat-saat yang kami harapkan dapat diatasi dengan Paus Fransiskus. … Kami akan — dalam solidaritas dengan begitu banyak — tidak menolak pasangan yang penuh kasih di masa depan yang meminta untuk merayakan berkat Tuhan, yang mereka alami setiap hari, juga dalam kebaktian.”

Tetapi juga catatan khusus, terutama bagi pelajar nubuatan Alkitab akhir zaman, menurut laporan Religion News Service, sebagian besar umat Katolik di Amerika Serikat sama-sama tidak tertarik untuk menyelaraskan diri dengan pernyataan Vatikan baru-baru ini tentang sesama jenis. Pernikahan: “Kebanyakan umat Katolik Amerika, seperti kebanyakan orang Amerika, mendukung legalisasi pernikahan gay.” Memang, pada 2018, hampir 73 persen umat Katolik Amerika yang disurvei mendukung pernikahan sesama jenis, sebuah pandangan yang membedakan mereka dari mayoritas umat Katolik di luar negara itu.

Juga, di masa lalu, perlu dicatat bahwa sebagian besar umat Katolik yang setia biasanya mematuhi pernyataan Agustinus dari Hippo, yang mengatakan bahwa ketika Roma berbicara, “masalahnya sudah selesai.” Itulah mengapa dikatakan bahwa komentator Layanan Berita Religius lainnya, Profesor Mark Silk dari Trinity College, yang ketika membandingkan dan membedakan pandangan Francis tentang homoseksualitas dan pernikahan dengan pendirian gereja, berkata, “Roma berbicara, dan kadang-kadang, setelah beberapa saat. , itu berubah pikiran. “

Binatang dari Laut

Apa arti konflik dan perpecahan dalam komunitas Katolik ini bagi orang Kristen Protestan, terutama mereka yang ajaran tradisionalnya menyatakan bahwa kepausan memang subjek nubuatan Alkitab?

Penting untuk diingat bahwa Alkitab teguh dalam prediksinya bahwa agama global yang bersatu akan muncul pada akhir zaman — yang dipimpin oleh sosok “binatang” yang “muncul dari laut,” yang akan bersatu dengan politik kekuatan untuk memaksakan keyakinannya pada dunia yang mati-matian mencari kepastian selama masa krisis. Banyak sarjana Alkitab, dari Martin Luther hingga pendiri banyak denominasi Protestan, telah mengidentifikasi binatang dari laut ini sebagai Gereja Katolik Roma, yang memiliki 1,2 miliar penganut di seluruh dunia.

Sementara pemimpin gereja adalah Paus Fransiskus, yang tampaknya bertekad untuk mempromosikan perubahan global di banyak bidang, mulai dari perubahan iklim hingga kapitalisme hingga hubungan keluarga, menghadapi perlawanan dari para pemimpin Katolik tingkat tinggi, pada akhirnya, kita dapat yakin bahwa gereja suatu hari akan berbicara dengan satu suara, dan bahwa “binatang dari bumi” akan berfungsi sebagai lengan penegakannya.

Mark A. Kellner adalah staf penulis untuk Amazing Facts International. Dia adalah jurnalis veteran yang karyanya telah diterbitkan di Religion News Service, The Washington Times, dan banyak majalah komputer.


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *