MELEBIHI DONGENG

Berita AFI

beyond-the-fable-large-171233721

Warisan rohani Maewyn Succat ironis dan menginspirasi. Dilahirkan di sebuah keluarga Kristen setia sekitar tahun 385 Masehi di Skotlandia, sebagai seorang anak muda ia diculik, diselundupkan ke Irlandia, dan dijual sebagai seorang budak pada peternak lembu dan babi.

Di waktu penculikannya sekitar usia 15 tahun, Succat bukanlah seorang pengikut Yesus – ia dipenuhi dengan hawa nafsu, kebencian, dan kebohongan, dan ia tidak mempedulikan pengaruh kasih ayahnya, seorang pemimpin Kristen yang dihormati. Succat menyadari keegoisannya membinasakan dia, kemudian menuliskan mengenai penculikannya, “ini adalah karena pengkhianatan kita, karena kita berbalik dari Tuhan dan tidak memelihara perintah-Nya.”

Tapi enam tahun setelah penangkapannya yang kejam, mengenakan pakaian usang dan tempat berteduh kecil dari hujan yang menerpa dan malam-malam berat. Succat memberikan hidupnya pada Tuhan. Selama malam-malam yang panjang disertai kelaparan dan penderitaan, ia akan ingat suara lembut ibu dan ayahnya mendorong dia untuk mengikuti Yesus. Dan akhirnya ia menyadari ada lebih daripada hidup dibanding dirinya sendiri.

Menatap ke langit, Succat berdoa di malam pertobatannya, “aku akan pergi, dan menemui ayahku.” Segera dia kabur dari penawanannya dan pulang ke kampung halamannya, siap untuk mengikuti panggilan surga. Disegarkan oleh pengabdian barunya Succat menemukan dan bergabung dengan sebuah gereja yang suaranya di sejarah sebagian besar telah lenyap.

Bertentangan dengan inti pengajaran agama saat ini, gereja Celtic tidak hanya memelihara Sabat sebagai hari kudus, merekapun mengikuti hukum kesehatan Tuhan dan mempraktekkan baptisan selam. Mereka percaya hukum Tuhan sangat penting dan mereka memberikan pengabdian pada Kristus saja. Mereka percaya tidak ada perbedaan antara menuruti hukum Tuhan dan moralitas tertinggi; dengan setia menuruti Firman Tuhan adalah tanda utama sebuah kasih dan pengabdian Kristen.

Succat dengan cepat muncul dalam jajaran di gereja ini, berperang melawan serbuan kekafiran dari pulau Briton terpencil dan Eropa. Di usia akhir dua puluh tahunannya, ia mulai memimpikan pulau hijau yang dahulu ia sebut rumah. Dia bermimpi bagaimana orang-orang kafir menderita kemiskinan ekonomi dan spiritual – dan akhirnya ia percaya Tuhan memanggil dia untuk kembali ke Erin, yang dahulu pernah menawan dia, untuk membebaskannya dengan firman-Nya. Orang-orang yang bertobat yang setia mengikut tanpa menunda-nunda.

Succat kembali ke pulau Emerald

Pertobatan di pulau ini keduanya baik mengherankan dan ajaib. Succat memimpin sekelompok orang percaya yang sepikir ke pulau, mendirikan gereja yang akan memuliakan kerajaan Tuhan dengan mengekpresikan iman lewat penurutan. Ratu Margaret menulis tentang ini dan praktek “khusus” lainnya dari gereja Celtic yang berkembang mengeluhkan, “Mereka terbiasa… untuk mengabaikan kehormatan untuk [hari minggu].”

Meski para pemimpin besar agama mayoritas saat itu mengancam dan mengolok-olok kesetiaan pada pengajaran mereka. Gereja Succat terus menyingkirkan pencobaan ini. Karena kesetiaannya pada kehendak Tuhan dalam seluruh masalah iman, Succat dipercaya bertanggung jawab langsung pada pendirian lebih dari 350 gereja dan pertobatan 120.000 jiwa.

Beberapa abad setelahnya, warisan Succat sebagai seorang pemelihara Sabat setia akan diselimuti kebenaran setengah-setengah dan mistik dikarenakan peristiwa penggulingan gereja Celtic. Sungguhpun kemarahan seluruh Eropa akhirnya mengepung pulau terpencil kecil tersebut sampai ia menyerah dan mengadopsi norma yang secara budaya lebih diterima di bawah pemaksaan.

Succat masih dihormati dan dirayakan sebagaimana yang lain – dia masih tetap sebuah ikon budaya saat ini sebagaimana saat dia menaklukkan sebuah bangsa bagi Kristus. Sayangnya kebenaran mendalam dibalik pekerjaannya yang penuh kuasa diputar-balikkan, tetapi itu bukan artinya kebenaran tidak dapat nyatakan. Ini adalah sebuah pelajaran yang harus selalu kita ingat: Dipimpin oleh kesetiaan Succat, Irlandia sejahtera dalam kedamaian selama berabad-abad sebagaimana ia mengikuti panduan tangan Tuhan. Setelah ia menggabungkan ajaran dan praktek yang salah, ia jatuh pada keputus asaan dan diperhamba oleh penindasan dan kekejaman.

Kalau Anda masih belum dapat menebaknya, Succat lebih sering dikenal sebagai santo Patrick dari Irlandia.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *