Memastikan Kehendak Tuhan

Memastikan Kehendak Tuhan

Bank Pustaka


DETERMINING OF GODOleh: Doug Batchelor
Memastikan Kehendak TUHAN

“Sebab Aku telah turun dari sorga bukan untuk melakukan kehendak-Ku, tetapi untuk melakukan kehendak Dia yang telah mengutus Aku. Dan Inilah kehendak Dia yang telah mengutus Aku, yaitu supaya dari semua yang telah diberikan-Nya kepada-Ku jangan ada yang hilang, tetapi supaya Kubangkitkan pada akhir zaman. Sebab inilah kehendak Bapa-Ku, yaitu supaya setiap orang, yang melihat Anak dan yang percaya kepada-Nya beroleh hidup yang kekal, dan supaya Aku membangkitkannya pada akhir zaman”- Yohanes 6:38-40.

Pada 1692, kota Port Royal, Jamaika, benar-benar meluncur ke laut ketika dilanda gempa besar. Banyak yang meramalkan bahwa kota yang bejat dan kejam oleh bajak laut ini suatu hari akan merasakan penderitaan oleh karena penghakiman Allah. Oleh karena itu, bencana tersebut tidak mengejutkan siapapun, setidaknya hanya segelintir  dari orang beragama yang turut tersapu kepada kehancuran mereka bersama dengan orang jahat. Salah satu orang tersebut adalah Lewis Galdy, yang lahir di Perancis tetapi meninggalkan negaranya untuk Dunia Baru guna mencari kebebasan beragama. Ketika ledakan keras akibat gempa pertama kali datang,  gempa itu membuat Galdy terkubur di bawah tanah. Hebatnya, ia tetap sadar dan mengerti apa yang telah terjadi. Dia menyerahkan dirinya kepada kehendak Allah. Tapi seperti Yunus dalam perut raksasa laut, beberapa saat kemudian, tanah bergetar untuk kedua kalinya dan meledak, melemparkan Galdy terbang tinggi di udara dan berputar diatas laut yang bergejolak. Dia mendarat tanpa cedera dalam air dan berenang sampai perahu menjemputnya. Galdy hidup selama 47 tahun setelah penyelamatannya yang ajaib. Dia meninggal pada tahun 1739 dan hari ini batu nisannya masih bercerita tentang pengalamannya yang luar biasa.

Tempat yang paling aman di dunia ini adalah berada di tengah-tengah kehendak Allah. Tidak masalah jika Anda dikelilingi oleh perang, angin topan, tornado, gunung berapi, atau gempa bumi; jika Anda berada di tengah-tengah kehendak Tuhan, Anda tidak perlu khawatir. Alkitab mengatakan, “Dunia ini sedang lenyap dengan keinginannya, tetapi orang yang melakukan kehendak Allah tetap hidup selama-lamanya “(1 Yohanes 2:17 NKJV). Jika Anda mengikuti kehendak Tuhan, Anda memiliki hidup yang kekal.

David Livingstone mengatakan, “Saya lebih suka berada di jantung benua Afrika oleh karena kehendak Allah dari pada berada di atas takhta Inggris namun diluar kehendak-Nya.” Jika berada di dalam kehendak Allah berarti bahwa Anda bekerja di suatu tempat yang jauh, kesepian , penuh dengan nyamuk, sebagai ladang misi, Anda masih berada di tempat terbaik yang Anda mungkin bisa berada.

Sebagai seorang pendeta, saya sering mendengar pertanyaan: “Bagaimana saya tahu bahwa saya melakukan apa yang Tuhan ingin saya lakukan? Bagaimana cara menentukan kehendak Allah bagi hidup saya? “Ini adalah pertanyaan yang sangat baik. Bahkan, ini pertanyaan yang paling penting Anda dapat tanyakan sebagai seorang Kristen. Mengapa? Karena Yesus mengajarkan kita untuk mengatakan “Jadilah kehendak-Mu.”

Tentu saja, kita semua harus mematuhi prinsip-prinsip umum mengenai kehendak Allah, yang bersifat universal. Ini adalah kehendak Allah bagi semua orang untuk menjadi kudus, penuh kasih, dan benar. Tetapi pada saat yang sama, Tuhan memiliki rencana individu untuk setiap orang yang beragam dan unik seperti butiran salju.
Buku singkat ini akan berfokus pada prinsip-prinsip Alkitab yang akan membantu Anda menemukan kehendak Allah bagi hidup Anda. Tidak adakah kesempatan? Sebelum masuk ke daftar cara-cara kita dapat menerapkan prinsip-prinsip alkitabiah untuk menentukan kehendak Allah, mari kita membicarakan terlebih dahulu beberapa metode meragukan yang orang sering gunakan.

Untuk memulainya, orang-orang Kristen harus menghindari beralih ke metode melempar koin. Saya tidak mengatakan Allah tidak dapat berbicara melalui koin, tapi melempar koin adalah sesuatu yang mereka lakukan di pertandingan sepak bola. Ini mungkin bekerja untuk pertandingan sepak bola, tapi jika saya membuat keputusan hidup, saya ingin mendapatkan petunjuk lebih dari sekedar kepala atau ekor.

Tentu saja, dalam Alkitab, beberapa masalah diputuskan dengan membuang undi. Biasanya, kelompok akan mengambil sebuah botol tanah liat dengan mulut botol yang sempit dan dimasukkan ke dalamnya sejumlah batu dari satu warna dan satu batu aneh dari warna yang berbeda. Mulut botol itu hanya cukup untuk mengguncang keluar satu batu pada satu waktu. Botol itu akan berkeliling dari satu orang ke orang yang lainnya, masing-masing mengocok botol tersebut dan menjatuhkan sebuah batu. Jika banyak batu  satu warna jatuh pada Anda, itu berarti bahwa Anda dipilih sebagai pemimpin. (Mereka juga membuang undi untuk pakaian Yesus dan Yunus dalam perjalanan “memancingnya”.)

Anda mungkin melempar koin ketika keluarga sedang mencoba untuk memutuskan apakah untuk memakan makanan Meksiko atau makanan Cina untuk makan malam. Namun, membuang undi ketika membuat keputusan besar untuk hidup Anda tidak dianjurkan. Tuhan ingin Anda menggunakan otak Anda. Dia bahkan mengatakan, “Marilah, kita berperkara bersama-sama.” Anda tidak boleh mengatakan, “Siapakah yang akan aku nikahi? Yah, aku akan membuang undi untuk itu.” Cara itu tidak akan membuat terkesan Calon Mertua anda. Sebaliknya, Anda ingin menggunakan sejumlah kriteria Alkitab, yang akan kita bahas sebentar kemudian.)

Ketika imam mengambil dua ekor kambing pada Hari Pendamaian, mereka memilih dua binatang sempurna. Satu akan dipilih sebagai kambing korban bagi Tuhan, dan satu akan sebagai kambing asazel. Mereka membuang undi untuk menentukan kambing asazel. Intinya adalah bahwa mereka memilih di antara dua kambing yang identik di alam. (Bisa jadi Allah tidak menginginkan manusia untuk bangga mereka memutuskan hasil akhir.) Dalam hal ini, undi baik-baik saja. Tapi ketika membuat keputusan besar, menjadi bijaksanalah untuk tidak menyerahkannya kepada sebuah “peluang”.

Dan kadang-kadang ketika seseorang melemparkan koin, dan tidak mendapatkan sisi yang mereka inginkan, maka mereka akan mengatakan, “Mari kita lakukan dua atau tiga kali.” Mereka hanya terus melempar koin sampai mereka mendapatkan hasil yang mereka inginkan. Saya juga tahu seseorang yang sedang berdoa untuk suatu keputusan yang besar, dan ia sudah atau tidak yakin apakah dia harus melempar koin untuk memilih diantara pilihan yang tersedia. Dia melemparkan koin, dan koin berguling ke dinding dan berdiri di ujungnya! Ini seperti Tuhan berkata, “Jangan lakukan itu! engkau memberikan Aku hanya dua pilihan. Aku mungkin memiliki seribu pilihan yang engkau belum tahu apa-apa tentangnya. “Jangan menyudutkan Tuhan dengan menggunakan jenis metode ini. Anda mencoba untuk membatasi bagaimana Tuhan akan menjawab Anda. Jadi gunakan otak Anda dan berdoa untuk hikmat ilahi sebagai gantinya.

Ditipu

Ketika Gideon mencoba untuk mendapatkan kepastian bahwa ia harus pergi ke medan perang melawan orang Amalek dan orang Midian, ia mengeluarkan bulu-kulit domba untuk alas tidur. Dia mengatakan, “Jika saya bangun di pagi hari dan ada embun di bulu tapi tidak di lapangan, maka itu yang akan menjadi tanda.” Dan hal itu yang terjadi. Kemudian ia berpikir, “Yah, mungkin itu adalah kejadian alam. Tuhan, mari kita coba ini sekali lagi. Besok membiarkan bulu yang kering dan embun di tanah. “Itulah bagaimana hal itu terjadi, dan akhirnya Gideon merasa yakin. Beberapa orang memiliki semua jenis “bulu Domba” yang berbeda yang mereka keluarkan untuk menguji Tuhan, dan terkadang merasa tidak bersalah mengatakan, “Baiklah, Tuhan. Aku akan mencari bukti jawabanMu. “Tapi kita bisa masuk ke dalam pola membuang bulu Domba hanya untuk menguji kehendak Allah, dan tidak pernah berminat untuk datang dengan jawaban dari bulu Domba pada malam sebelumnya. Tidak ada yang akan memberikan jaminan dalam Tuhan seperti daftar di bawah ini. Mungkin ada waktu untuk itu, tetapi hindarkan diri Anda ke dalam kebiasaan membuang bulu Domba.

Alkitab Roulette

Putri seorang penginjil terkenal pernah mengatakan kepada saya kisah ketika ibunya sedang berdoa tentang apakah mungkin atau tidak untuk menikahi seorang penginjil muda dan tampan. Dia berkata, “Tuhan, aku harus tahu ini adalah kehendak Mu.” Dia berdoa dengan rasa pilu, membutuhkan kepastian bahwa ini adalah orang yang tepat. Jadi dia mengambil Alkitabnya dan membukanya. Dia berdoa dengan mata tertutup di tempat tidurnya, dan ia meletakkan jarinya di atas sebuah ayat-saat ia membuka matanya, itu pada Kejadian 24:58, yang mengatakan, “Mereka disebut Ribka, dan berkata kepada dia, Apakah Engkau mau pergi dengan orang ini? Dan dia berkata, aku akan pergi. “Ketika Anda berdoa tentang dengan siapa anda harus menikah dan ketika Anda membalik Alkitab yang terbuka dan ini adalah tempat di mana jari anda menunjuk, ini adalah indikator yang cukup kuat. Anda mungkin pernah bertemu seseorang yang membuat keputusan dengan cepat membalik-balik Alkitab dan, di mana pun jari mereka menunjuk, katanya, “Itu pasti pesan Tuhan kepada saya.” Sekali lagi, sangat berhati-hati menggunakan Alkitab seperti papan Ouija. Saya tidak mengatakan bahwa Allah tidak mampu memimpin dengan cara ini; kadang-kadang Tuhan mengedipkan mata atas ketidakpedulian kita (Kis 17:30). Tapi saya tidak berpikir itu disarankan jika Anda tidak memiliki hubungan yang kuat dengan Allah. Anda mungkin membalik Alkitab Anda terbuka dan jari Anda menunjuk ke bawah di mana dikatakan Yesaya berjalan telanjang dan tanpa alas kaki tiga tahun (Yesaya 20: 3). Itu jelas bukanlah kehendakNya bagi hidup Anda, jadi berhati-hatilah.

Mimpi, Penglihatan, atau Halusinasi?

Bisakah Allah membimbing kita melalui mimpi? Allah bisa, namun sebagian besar mimpi Anda hanyalah omong kosong yang datang ketika otak Anda sedang mengatur kembali hal-hal yang kecil yang anda alami sepanjang hari, menendang segala macam hal yang aneh dalam pikiran Anda (Pengkhotbah 5: 3). Beberapa orang memiliki mimpi aneh, jadi mereka mengunjungi seorang psikoanalis yang membantu mereka mencoba untuk memahami jika ada makna tersembunyi di dalamnya. Tetapi terkadang itu hanya karena terlalu banyak makan pizza sebelum tidur. Jangan terlalu banyak menitik beratkan pembuatan keputusan hidup anda hanya berdasarkan mimpi anda yang aneh.

Dan akhirnya, mengenai penglihatan, Anda mungkin telah mendengar tentang petani yang sedang mencangkul di lapangan pada hari yang sangat panas. Dia adalah seorang petani muda, dan dia bertanya-tanya apakah ia harus menghabiskan hidupnya melakukan pekerjaan ini. Saat ia merenungkan, ia memandang ke langit dan melihat bahwa angin sedang menggerakan awan di sekitarnya. Tiba-tiba, ia jelas melihat huruf “P” dan “C” di langit. Dia pikir itu pesan dari Tuhan untuk “Memberitakan Kristus (Preach Christ),” sehingga ia melemparkan peralatan pertaniannya, membersihkannya, dan mengenakan jas kebesaran yang biasa dipakai di hari Minggu, dan mulai mendatangi masyarakat sekitar dan berkhotbah. Orang-orang tertegun dan bertanya, “Zeb, apa yang terjadi?” Dia berkata, “Allah menunjukkan dalam sebuah penglihatan kepada saya bahwa saya seharusnya menjadi seorang penginjil.” Jadi dia menghabiskan beberapa bulan untuk menginjil, tetapi mengalami hasil yang suram. Keluarganya mulai kelaparan, jadi sekitar delapan bulan kemudian, Zeb kembali ke ladang mencangkul jagung. Seseorang bertanya, “Zeb, ada apa? Saya pikir Tuhan memberi engkau penglihatan supaya engkau memberitakan Kristus (Preach Christ. “Dia menjawab,” Yah, aku sudah menyimpulkan ””PC”” benar-benar berarti Menanam Jagung(Plant Corn). “

Hati-hati tentang memungkinkan mimpi dan penglihatan menjadi kriteria utama. Jika Anda akan mendasarkan keputusan pada mimpi dan penglihatan, pastikan ada bukti penguat. Banyak dari metode-metode yang luar biasa ini yang digunakan orang untuk menentukan kehendak Allah adalah dikhususkan untuk pada waktu Ia berbicara kepada nabi-nabi pilihan. Namun jika Anda belum menjadi nabi, luangkan waktu sekarang untuk menemukan beberapa cara alkitabiah dan masuk akal untuk membedakan kehendak Pencipta kita.

Oke … Sekarang dari manakah kita akan memulainya?

Kita menghadapi begitu banyak keputusan besar dalam hidup kita. Ketika orang-orang muda keluar dari SMU, mereka perlu bertanya: “Kemanakah saya akan kuliah? Jurusan apa yang akan saya pelajari? Apakah saya bahkan bisa untuk berkuliah? “Kemudian mereka harus memutuskan tentang pekerjaan dan pasangan. “pekerjaan apa yang harus saya tekuni? Siapakah yang akan saya nikahi? Apakah saya mengatakan ya untuk orang pertama yang meminta saya untuk menikah? Haruskah saya menikah dengan siapa saja? “

Sebelum kita masuk untuk menentukan apa yang Allah ingin agar anda lakukan dalam keadaan tertentu, mari kita bersepakat dengan beberapa hal mendasar berikut ini. Pertama dan yang terpenting, itu adalah kehendak Allah bagi Anda untuk membuat anda diselamatkan. Tuhan “tidak menginginkan setiap orang harus binasa, melainkan supaya semua orang berbalik dan bertobat” (2 Petrus 3: 9). Apa yang Anda lakukan dalam hidup sebagai  sebuah panggilan harus mengambil bangku paling belakang jika Anda belum memiliki jaminan hubungan dengan Yesus Kristus.

Kedua, ketika beberapa bencana alam terjadi dan menghancurkan rumah-rumah, kita sering mendengar perusahaan asuransi menyebutnya sebagai “tindakan Allah.” Itu tidak selalu benar. Tidak semua yang terjadi adalah kehendak Allah. Seperti yang kita baca, Tuhan tidak menghendaki ada seorangpun yang binasa, namun beberapa orang akan binasa. Jelas, Anda dan saya juga melakukan beberapa hal dalam hidup kita yang berada di luar kehendak Allah.

Jadi, kita tidak bisa selalu mengatakan itu “tindakan Allah” ketika serangan topan dan ribuan mati. Ingat, itu adalah iblis yang membawa masalah dalam kisah Ayub. Saya pikir kita akan terkejut ketika kita sampai ke surga dan Allah menarik kembali tabir; kita akan menjadi saksi pertempuran kosmik antara yang baik dan yang jahat dan melihat bahwa Tuhan tidak selalu mendapatkan apa yang Dia inginkan.

Selain itu, mengapa Dia mengatakan agar kita berdoa Kehendak-Nya lah yang jadi, jika memang itu akan selalu dijadikan juga? Itu sebabnya kita harus mengejar kehendak Allah dalam hidup kita. Jika kehendak Allah selalu terjadi, kita tidak perlu melakukan apa-apa untuk mencari tahu. Tapi itu tidak selalu terjadi, sehingga kita harus melakukan yang terbaik untuk mencari tahu dan berada didalam- Kehendak Allah demi kerajaan-Nya.

Jadi, saya akan memberikan daftar singkat yang akan membantu Anda menentukan kehendak Tuhan dalam hidup Anda. Daftar ini berasal dari orang-orang yang saya paling hormati: Roh Kudus berbicara melalui Alkitab, Cendekiawan Alkitab dan komentator, dan teman-teman dan sesama pendeta. Saya percaya daftar ini baik didasarkan pada Firman Tuhan dan akal sehat sehari-hari.

Bersedialah dan Berserah

Ketika seseorang bertekad berada di Amerika Serikat, orang tersebut memiliki lebih dari 23.000 cara untuk mencari nafkah. Keberuntungan tersebut tidak berpihak kepada Anda dengan hanya menebak tentang apa yang seharusnya Anda lakukan sebagai karier. Sebaliknya, Anda ingin tuntunan ilahi dalam hidup Anda. Anda ingin Tuhan memberikan hikmat tentang cara membedakan rencana-Nya bagi Anda.

Langkah pertama adalah juga yang paling penting dan sering yang paling sulit: sepenuhnya berserah dan bersedia. Yohanes 7:17 mengatakan, “Jika ada yang menghendaki untuk melakukan kehendak-Nya, ia akan tahu tentang ajaran itu, apakah itu dari Tuhan atau apakah Aku berbicara atas kuasa-Ku sendiri” (NKJV). Allah akan membiarkan Anda tahu kehendak-Nya jika Anda benar-benar bersedia melakukannya setelah Anda memahami apa itu.

Mintalah Tuhan untuk memberikan hati yang penurut dan bersedia ketika mencoba untuk membedakan kehendak-Nya. Plus, menyerahkan diri kepada Yesus sebelum mengharapkan-Nya untuk memimpin anda berada di beberapa tempat untuk bekerja atas nama-Nya. Jika hati Anda ingin memberontak dan Anda tidak berserah, Kenapa Tuhan harus menunjukkan kehendak-Nya kepada anda? Semua yang Dia akan lakukan hanyalah akan menambah rasa bersalah Anda semakin parah.

” Orang yang rendah hati Ia tuntun kepada keadilan, dan rendah hati Ia mengajarkan jalan-Nya” (Mazmur 25: 9 NKJV). Saya pernah mendengar tentang seorang pria sederhana di Kongo yang berdoa, “Tuhan, jadilah sebagai jarumnya, dan aku akan sebagai benangnya . Engkaulah yang pergi pertama, dan aku akan mengikuti kemanapun Engkau memimpin. “Itu adalah jenis sikap rendah hati kita harus membedakan kehendak Allah. Anda mungkin tidak seperti apa yang Dia akan tunjukkan, tetapi bentuklah pikiran Anda bahwa dengan kasih karunia-Nya Anda akan melakukannya bahkan sebelum Anda tahu apa itu.

Dipandu oleh Firman-Nya

“Firman-Mu itu pelita bagi kakiku, dan terang bagi jalanku” (Mazmur 119: 105). Bila Anda sedang mencari kehendak Allah, Anda perlu membuka Alkitab bahkan lebih dari biasanya. Mintalah Tuhan untuk membantu Anda menemukan pedoman khusus untuk hidup Anda dalam firman-Nya.

Kadang-kadang, itu bahkan memungkinkan untuk mencari tahu apa yang Alkitab katakan pada pilihan yang tepat yang Anda sedang mempertimbangkan. Memang, Firman memiliki banyak hal-hal praktis untuk mengatakan tentang kehendak Allah. Sebagai permulaan, hukum Allah dapat membantu Anda melihat apakah Dia ingin Anda untuk melakukan satu hal atau yang lain. Itu bisa berarti pernyataan yang tegas ya atau tidak ditemukan tepat di dalam perintah-perintahNya.

Sebagai seorang pendeta, saya masih sedikit terkejut bahwa banyak orang Kristen menikah bertanya-tanya, “Haruskah saya meninggalkan pasangan saya dan pergi dengan orang lain?” Mereka bahkan mungkin berkata, “Itu terasa begitu benar. Kita bisa melihat berkat Tuhan. Kami punya begitu banyak kedamaian. Kami melihat ini sebagai kehendak Allah bagi kita. “Tapi ini bukan sesuatu yang Anda butuhkan untuk didoakan. Jawabannya ada di sana dalam Sepuluh Perintah Allah. Allah telah jelas menyatakan umat-Nya tidak pernah melakukan hal semacam ini.

Oke, Anda ingin sesuatu yang lebih menantang? Bagaimana jika seseorang mengatakan, “Dalam rangka untuk mendapatkan kesempatan karir yang luar biasa, saya hanya perlu bekerja selama dua hari Sabat selama satu bulan sampai saya mendapatkan jabatan itu”? Nah, Anda tidak benar-benar perlu berdoa tentang yang baik. Jika Tuhan mengatakan untuk tidak melakukan pekerjaan umum pada hari Sabat, Anda sudah memiliki kehendak-Nya dengan jelas menyatakan untuk hidup Anda tentang pekerjaan itu. Ini adalah slam dunk-. “Aku suka melakukan kehendak-Mu: … hukum-Mu ada dalam hatiku” (Mazmur 40: 8).

Pertimbangkan Nasihat Kristiani.

“Di mana tidak ada nasihat, orang-orang jatuh, tetapi dalam banyak penasihat ada keselamatan.” (Amsal 11:14). Ketika mencari kehendak Tuhan, carilah orang lain yang memiliki penilaian yang baik dan akan jujur dengan Anda.

Jenis Penasihat seperti apa? “Jangan tertipu: “pergaulan jahat merusak kebiasaan yang baik” (1 Korintus 15:33 NKJV). Dengan kata lain, jangan mendapatkan nasihat dari orang-orang yang hidupnya hancur; mereka mungkin tidak dalam posisi terbaik untuk memberikan nasihat. Kedai minum juga bukan tempat terbaik untuk mendapatkan nasihat tentang kehendak Allah yang baik.

Sebaliknya, temukan orang-orang yang mempraktekkan sendiri akan kehendak Allah. Apakah mereka memiliki kesaksian rohani yang berkesinambungan? Jika mereka diberkati seperti Yusuf di Mesir dan Anda dapat melihat tangan Tuhan ada atas mereka, mereka mungkin bisa menjadi pilihan yang baik sebagai seorang Penasihat. Ditambah lagi, pastikan untuk mendapatkan beberapa pendapat berbeda –karena ayat Alkitab mengatakan “Penasihat-penasihat.” Jika dokter mengatakan Anda memiliki penyakit yang mengancam jiwa dan Anda merasa baik-baik saja, Anda mungkin mempertimbangkan pendapat kedua. Mungkin Anda bahkan dapat mencoba mencari pendapat ketiga jika ini adalah sesuatu yang sangat penting.

Teman yang saleh dapat membantu Anda menginventaris dengan benar diri anda sendiri dan menemukan karunia dan bakat Anda. Mereka mungkin mengarahkan Anda ke arah yang Anda bahkan tidak pernah pertimbangkan. Ketika bertumbuh, tidak ada yang berpikir saya akan menjadi seorang pendeta. Ini bahkan tidak terpikirkan kepada saya ketika saya menjadi percaya. Tapi ketika saya mulai memberikan pelajaran Alkitab kepada teman, semakin banyak orang yang saya dihormati mengatakan, “Doug, pernahkah engkau berpikir membuat sebuah wadah pelayanan?” Mereka berkata, “Kamu harus berdoa tentang hal itu. Kami pikir Anda memiliki karunia dalam hal tersebut. “Jadi melalui kumpulan nasihat orang-orang saleh, saya pindah ke arah pelayanan sekarang ini. Tuhan akan melakukan hal yang sama untuk Anda melalui kuasa yang baik, jika Anda bertanya kepada-Nya.

Mengamati Penyertaan Tuhan

“Aku datang … untuk memberitakan Injil Kristus, dan pintu dibuka bagi saya oleh Tuhan” (2 Korintus 2:12). Allah akan sering menunjukkan apa yang Dia ingin Anda lakukan melalui peristiwa pemeliharaan yang terjadi di sekitar Anda. Jadi ketika mencari kehendak-Nya, tetaplah membuka mata Anda.

Seperti dalam kasus Rasul Paulus di atas, mencari pintu yang terbuka dan yang tertutup. Tuhan sering membimbing kita ke dalam kehendak-Nya dengan menutup pintu untuk beberapa peluang dan membuka pintu untuk orang lain.

Jika Allah menutup pintu, jangan mencoba untuk menendang itu turun hanya karena apa yang Anda inginkan. Beberapa dari kita tidak mau mengakui bahwa pintu dapat ditutup. Seperti Bileam, kita memukuli keledai kita agar mau pergi ke suatu tempat, dan kita tidak tahu bahwa malaikat di berdiri di jalan kita. Anda bahkan mungkin kehilangan pintu terbuka lebar penuh berkah itu hanya di ujung jalan itu. Anda tidak akan melihatnya karena Anda menggunakan “kacamata kuda” dengan keras kepala.

Bahkan, Allah sering akan memungkinkan Anda untuk melakukan sesuatu yang bukan kehendak-Nya karena Anda memaksa untuk hal itu. Ini seperti seorang pria kelebihan berat badan di kantor yang mengatakan, “Aku akan diet; Aku menyerah donat! “Tapi hari berikutnya, dia muncul dengan sekotak besar donat. Rekan kerja bertanya, “Tunggu! Kami pikir kamu bersumpah Tidak akan makan donat lagi! “Dia menjawab,” Yah, itu kehendak Allah bahwa saya mendapatkan donat ini. Anda lihat, sebelum saya berangkat kerja, aku pergi ke toko donat. Tempat itu selalu penuh sesak, dan sulit untuk menemukan tempat parkir. Jadi aku berkata, ””Tuhan, jika ada tempat parkir tepat di depan pintu, maka aku akan tahu itu adalah kehendakMu bagi aku untuk mendapatkan beberapa donat. “Dan kau tahu, aku hanya harus berkeliling blok 10 kali untuk mendapatkan tempat parkir. Aku tahu itu kehendak Tuhan! “

Hati-hati. Semuanya bisa salah ketika kita menendang melawan kehendak Allah untuk melakukan kehendak kita sendiri. Ingat, Bileam kehilangan nyawanya untuk kesalahan tragis ini. Pastikan Anda mengikuti kehendak Tuhan dengan hanya melalui pintu terbuka selaras dengan Firman-Nya. Dan Dia akan membuka pintu-bagi pelayanan, untuk kesempatan, untuk karir, untuk hubungan-Anda hanya perlu bertanya.

Berdoa (dan Berpuasa)

“Ini adalah keyakinan bahwa kita memiliki dalam Dia, bahwa, jika kita meminta sesuatu menurut kehendak-Nya, Ia akan mengabulkan doa kita: Dan jika kita tahu bahwa dia mendengar kita, apapun yang kita minta, kita tahu bahwa kita memiliki petisi yang kita inginkan dari Dia “(1 Yohanes 5:14, 15). Bila Anda ingin mengetahui kehendak Tuhan, Anda perlu berdoa agar Dia mau memandu Anda. Tapi Anda juga perlu untuk menyelaraskan permintaan Anda dengan kehendak-Nya.

Dalam Yohanes 15:15, Yesus berkata, “Aku tidak lagi menyebut kamu hamba, sebab hamba tidak tahu, apa yang tuannya lakukan; tetapi Aku menyebut kamu sahabat, karena segala sesuatu yang aku dengar dari Bapa-Ku aku telah menceritakannya kepadamu “(NKJV).

Jika Anda ingin mengetahui kehendak Allah, jadilah sahabat Allah. Bagaimana Anda menjadi sahabat-Nya? berbicaralah kepada-Nya-sepanjang waktu. Ketika para malaikat sedang dalam perjalanan mereka untuk menghancurkan Sodom, mereka mampir untuk mengunjungi Abraham. Allah bertanya, “Apakah aku harus bersembunyi dari Abraham apa yang aku lakukan?” (Kejadian 18:17). Sahabat berbicara tentang rencana mereka bersama-sama, sehingga menghabiskan waktu untuk berdoa dan berbicara kepada Tuhan. Allah mengungkapkan kehendak-Nya untuk para sahabat dan para hamba-Nya.

Selain doa, penegasan Anda akan kehendak Tuhan mungkin termasuk berpuasa, yang merupakan tingkat yang lebih dalam mencari kejelasan mengenai kehendak Allah. Dalam 2 Tawarikh 20, ketika Israel dikelilingi oleh musuh-musuhnya, Yosafat memerintahkan orang-orang untuk berpuasa dan berdoa. Dalam menanggapi ketaatan mereka, Tuhan memberi bimbingan dan pembebasan bagi bangsa itu.

Dan dalam Kisah Para Rasul 13, ketika murid-murid itu bertanya-tanya apakah tugas misionaris mereka berikutnya, Alkitab mengatakan, “Ketika mereka melayani Tuhan, dan berpuasa, Roh Kudus berkata, Pisahkan bagi Aku Barnabas dan Saulus untuk pekerjaan kemana aku memanggil mereka. Dan ketika mereka telah berpuasa dan berdoa, dan meletakkan tangan di atas mereka, mereka mengirim mereka pergi. “Aku yakin mereka menggunakan kriteria lain, tetapi perhatikan bahwa mereka tahu arah yang Tuhan inginkan mereka pergi karena mereka berpuasa dan mendengarkan.

Puasa sering membersihkan pikiran dan membantu kita memisahkan hawa nafsu dari prioritas spiritual. Jadikan lebih sederhana, maka “penerimaan sinyal radio” akan meningkat kemampuannya. Memiliki Iman, Tapi Jangan yang membabi buta.

“Percayalah kepada TUHAN dengan segenap hatimu; dan jangan bersandar kepada pengertianmu sendiri. Akuilah Dia di dalam segala lakumu, maka Ia akan meluruskan jalanmu “(Amsal 3: 5, 6). Dalam menentukan kehendak Allah, Anda perlu iman. Jika Anda ingin berdoa dan berpuasa untuk mengetahui kehendak-Nya, maka percayalah bahwa Dia akan menunjukkan kehendak-Nya. Alkitab mengatakan orang benar akan hidup oleh iman, sehingga percaya bahwa Tuhan memiliki rencana untuk Anda dan bahwa Dia akan menunjukkan kepada Anda pada waktu-Nya.

Salah satu sarjana Alkitab menulis, “Ketika Anda sudah berusaha untuk mengetahui kehendak-Nya, bagian Anda dalam bekerja dengan Tuhan adalah untuk percaya bahwa Anda akan dipimpin dan dibimbing dan diberkati didalam melakukan kehendak-Nya.” Pikirkan itu sejenak. Jika Anda bersedia untuk melakukan kehendak-Nya, maka Allah bertanggung jawab untuk mengungkapkan kehendak-Nya kepada Anda. Tetapi Anda harus percaya.

Namun sementara memiliki iman adalah penting, kita tidak harus membabi buta. Kadang-kadang kita perlu mengambil jalan yang aman. Ketika Anda merenungkan semua pilihan dalam hidup Anda, jika salah satu dari mereka berisiko ketika datang ke kehidupan Kristen, jangan menggoda iblis untuk dapat melihat seberapa dekat Anda bisa ke tepi dosa. Itulah adalah langkah terakhir yang Anda ingin buat. Sedapat mungkin jauhkanlah diri anda dari tepi yang seperti itu. Kadang-kadang ketika saya sedang mempersiapkan sebuah ilustrasi untuk khotbah, saya pikir, “Oh, ilustrasi ini sepertinya sedikit di tepi dosa, Tuhan. Haruskah saya bagikan? “Sebuah suara kecil berkata,” Doug, lakukan yang aman, jangan bagikan hal itu. Aku akan memberikan sesuatu yang lain untuk membuat hal ini jelas. “

Setia dan berhati-hati ketika mencari kehendak-Nya. Jangan mengambil risiko yang tidak perlu dengan jiwa Anda.

Memuliakan Tuhan dan Jangan Jadi Egois

“Jika engkau makan atau minum, atau jika engkau melakukan sesuatu, lakukanlah semuanya itu untuk kemuliaan Allah” (1 Korintus 10:31). Ketika Anda sedang/telah mencari kehendak Tuhan, pastikan bahwa opsi yang Anda pilih akan memuliakan Dia.

Jika salah satu dari pilihan Anda akan membahayakan kerajaan-Nya, maka itu adalah pilihan yang salah. Jangan lupa untuk “carilah dahulu kerajaan Allah, dan kebenaran-Nya; dan semua itu  akan ditambahkan kepadamu “(Matius 6:33).

Dalam setiap keputusan, tanyakan pada diri sendiri, “Tuhan, apakah ini akan menjangkau lebih banyak orang untuk Engkau? Apa yang akan mejadi pengaruh terbesar bagi kerajaan-Mu? Bagaimana saya akan menjadi iklan terbaik untuk kemuliaan-Mu? “Ini merupakan faktor penting dalam proses pengambilan keputusan Anda. Ini adalah bagian dari mengasihi Allah dengan segenap hati, pikiran, jiwa, dan kekuatan.

Dan banyak seperti mencoba untuk mempertimbangkan kemuliaan Allah dalam keputusan kita, kita perlu mengingat efek yang akan terjadi pada tetangga-apakah itu pasangan kita, orang tua, anak-anak, atau siapa pun. “Tak satu pun dari kita yang hidup untuk dirinya sendiri, dan tidak ada seorangpun yang mati untuk dirinya sendiri” (Roma 14: 7).

Saya selalu sedih ketika saya membantu orang yang mencoba untuk membuat keputusan tentang kehidupan mereka, dan semua mereka berpikir tentang, “Apakah ini akan berarti bagi aku? Berapa banyak yang akan aku dibayar? Apakah aku akan suka suasananya? “Sebaliknya, mereka harus memikirkan keluarga mereka dan bagaimana keputusan mereka akan mempengaruhi orang-orang di sekitar mereka.

Galatia 5:14 mengatakan, “Semua hukum Taurat tercakup dalam satu kata, bahkan dalam hal ini; Kasihilah sesamamu manusia seperti dirimu sendiri. “Kristen harus diatur oleh cinta-bukan hanya untuk Allah, tetapi untuk orang lain juga. Kadang-kadang saya kagum dengan iman yang sederhana dari orang-orang yang bekerja dengan saya dalam pelayanan. Mereka mendapatkan tawaran pekerjaan dengan gaji dan jam kerja yang lebih baik, tetapi mereka menyadari bahwa di mana mereka bisa menyentuh kehidupan banyak orang. Mereka menyadari bahwa kehendak Allah bagi mereka adalah untuk tinggal dalam pelayanan-Nya di mana mereka sudah berada. Orang Kristen dewasa tidak perlu tahu apa yang di dalamnya untuk dirinya sendiri. Ini adalah tanda pertobatan sejati ketika seseorang tidak selalu mengatakan, “Apa untungnya bagi saya?”

Dipandu oleh Roh Kudus

“Telinga-Mu akan mendengar sebuah kata di belakang engkau, mengatakan, inilah jalannya, berjalan di dalamnya, ketika kamu beralih ke arah kanan, dan ketika kamu berpaling ke kiri” (Yesaya 30:21). Dalam mencari kehendak Allah, Anda masih perlu mendengarkan, suara kecil itu.

Tentu saja, itu kadang-kadang hal yang sangat sulit untuk mendengar. Tapi itu salah satu yang sangat penting untuk mencari. Bagaimana lagi yang Abraham tahu kapan seharusnya dia untuk membawa anaknya ke altar? Tuhan akan berbicara kepada Anda, dan Dia akan mengirimkan Roh Kudus-Nya untuk membimbing Anda. Bertanyalah pada diri anda sendiri, “Bagaimanakah rasanya dipimpin oleh Roh Allah?”

Bertahun-tahun yang lalu, orang-orang Arab seringkali melintasi padang pasir yang luas. Sering, seseorang dari antara kafilah itu akan membawa burung merpati. Jika badai pasir datang melanda dan Kafilah mereka kehilangan arahnya, orang tersebut akan melepaskan burung merpatinya setelah badai berlalu. Oleh karena naluri pulang dari sang merpati, maka ia akan langsung mulai terbang pulang dan kafilah tersebut akan mengikuti. Roh Kudus kadang-kadang diumpamakan dengan burung merpati dalam Alkitab. Banyak sekali, Rasul Paulus mengatakan, “Roh mengatakan” pergi ke sini; di lain waktu mengatakan, “Jangan pergi” (Kisah Para Rasul 16: 7). Dia benar-benar berhubungan dengan Roh Allah. Dan Anda benar-benar dapat menguji apakah itu Roh Allah, karena Roh Kudus tidak akan pernah membawa Anda bertentangan dengan Firman Tuhan.

Anda ingin memiliki pengaruh Roh Kudus membimbing Anda. Alkitab mengatakan Roh Kudus akan menunjukkan kepada kita kemana kita harus pergi. Orang Kristen yang dewasa akan memiliki kedamaian yang pasti ketika Roh Allah memberitahu mereka apa yang harus mereka lakukan.

Jadilah Sabar dan Setia di manapun Anda berada

” Sesungguhnya kami menyebut mereka berbahagia, yaitu mereka yang telah bertekun; kamu telah mendengar tentang ketekunan Ayub dan kamu telah tahu apa yang pada akhirnya disediakan Tuhan baginya, karena Tuhan maha penyayang dan penuh belas kasihan “(Yakobus 5:11). Dalam memutuskan kehendak Allah, Anda harus berketetapan untuk bersabar.

Kadang-kadang kita menjadi gelisah dan ingin melakukan apa saja tapi tetap menebak-nebak apa yang harus kita lakukan. Kita ingin bertindak lebih cepat daripada harus menunggu nanti, tapi kadang-kadang Tuhan ingin agar Anda menunggu.

Anda mengatakan, “Tapi aku sudah menunggu begitu lama!” Bersukacitalah. Anda lebih baik menunggu kehendak Tuhan untuk memilih pekerjaan yang tepat, pasangan yang tepat, atau sekolah yang tepat dari tergesa-gesa pergi dari depan Tuhan dan memiliki pekerjaan yang salah, pasangan yang salah, atau sekolah yang salah. Anda akan menjadi sengsara jika Anda tidak sabar. ” Kalau kamu tetap bertahan, kamu akan memperoleh hidupmu ” (Lukas 21:19).

Musa ingin melepaskan bangsa Israel melalui caranya sendiri dan di waktu yang dia tentukan sediri. Ini semua menjadi bumerang didalam pembunuhan yang terjadi, dan ia menunggu 40 tahun sebelum ia mendapat kesempatan lain. Dia jera. Dalam Keluaran 14:13, katanya, “Janganlah Takut, berdirilah tetap.” Sering kali Umat Allah tidak tahu apa yang harus dilakukan atau ke mana harus pergi, tetapi Tuhan berkata kepada mereka hanya berdirilah tetap. ” Dalam peperangan ini tidak usah kamu bertempur tinggallah berdiri di tempatmu, dan lihatlah bagaimana TUHAN memberikan kemenangan kepadamu ” (2 Tawarikh 20:17).

Kadang-kadang, kehendak Allah bagi Anda begitu sederhana hanya harus bersabar. (Lihat Mazmur 90: 4). Penundaan yang kelihatan begitu nyata bisa berarti bahwa daripada Anda menganggapnya sebagai sebuah pilihan, lebih baik menganggap kehendak Tuhan akan datang kepada Anda dengan cara yang khusus. Anda hanya perlu untuk tinggal di mana Anda berada dan melihat apa yang terjadi. Tuhan bisa berkata, “Tetap di sana. Aku akan mengubah segalanya tanpa kamu harus melakukan apa-apa. “” Apa pun juga yang kamu perbuat, perbuatlah itu dengan segenap hatimu seperti untuk Tuhan, dan bukan untuk manusia “(Kolose 3:23). Tapi saat Anda sedang menunggu dengan sabar untuk arah baru, terus melakukan pekerjaan di tangan anda dengan segenap hatimu. Banyak yang gagal menanti kegenapan kehendak Allah hadir bagi hidup mereka karena mereka memiliki kerinduan untuk sesuatu yang berbeda.

Saya mendengar bahwa suatu waktu, raja Bavaria mulai bosan akan semua tanggung jawabnya di dalam kerajaan dan mulai mendambakan untuk hidup sebagai seorang biksu. Ia pergi ke sebuah biara dan mengatakan kepada kepala biksu, “Aku sudah memutuskan untuk bergabung dengan biara ini.” Biarawan itu menjawab, “Apakah Anda yakin?” Raja berkata, “Saya yakin.” Biarawan itu bertanya, “Apakah Anda bersedia untuk tunduk pada peraturan disiplin kehidupan di biara? Hal ini sangat keras. “Raja menjawab,” Aku bersedia. Aku mendambakan kedamaian itu. “Biarawan itu memperingatkan,” Anda benar-benar harus mematuhi. “Raja setuju. Biarawan itu kemudian berkata, “Peraturan pertama Anda adalah untuk kembali ke istana dan menjadi raja.” Sejak saat itu, raja tahu itu panggilannya adalah untuk menjadi raja.

Tentukan keinginan hati Anda

“Semoga Dia memberikan Anda sesuai dengan keinginan hati Anda, dan memenuhi semua tujuan Anda” (Mazmur 20: 4 NKJV). Ketika menjelajahi kehendak Allah bagi hidup Anda, jangan lupa untuk mempertimbangkan apa yang Anda inginkan. Jangan malu untuk memasukannya  dalam daftar kriteria anda.

Kadang-kadang Tuhan akan menempatkan keinginan-keinginan di hati Anda karena Dia ingin Anda untuk melakukan keinginan tersebut dan karena itu ada di dalam hati Anda, Anda ingin melakukannya juga.

Kebanyakan orang berasumsi bahwa mereka harus mengikuti rute tradisional dalam hidup, menikah dan mendapatkan pekerjaan. Mereka begitu yakin itu adalah hal yang tepat untuk dilakukan, mereka akan menikah dengan seseorang yang mereka tidak suka dan menjadi seorang dokter gigi meskipun gigi memberi mereka gelisah. Tapi itu adalah mitos untuk percaya bahwa Kehendak Allah secara otomatis berarti melakukan sesuatu yang kita tidak benar-benar ingin lakukan. Jika Anda benar-benar bertobat, Dia dapat dan sering akan menanamkan dalam hati Anda keinginan membara untuk melakukan hal yang sangat Dia ingin Anda lakukan. Secara alami Anda diubahkan, keinginan Anda akan mulai sejajar dengan keinginan Tuhan.

Seringkali, Anda akan berdoa tentang sesuatu yang Anda inginkan, dan jawaban Allah adalah, “Engkau tahu Aku mencintaimu. Aku ingin memberikan apa yang engkau inginkan “Tapi kunci ini ditemukan dalam Mazmur 37: 4, yang mengatakan,”. bergembiralah karena TUHAN; maka Ia akan memberikan kepadamu apa yang diinginkan hatimu “Jika kegembiraan Anda adalah Allah dan kehendak-Nya, Anda akan mendapati bahwa Dia memberikan apa yang diinginkan hati Anda. Itu akan menyenangkan ketika Anda berpikir tentang hal itu. Dia akan mengejutkan Anda!

Menghitung Bukti

” Baru dengan keterangan dua atau tiga orang saksi suatu perkara sah ” (2 Korintus 13: 1). Apakah Anda pernah menggunakan perangkat GPS di mobil Anda? Ketika Anda pertama kali mengaktifkannya, GPS tersebut tidak dapat segera memberitahu Anda lokasi atau kearah mana Anda harus pergi. Anda harus menunggu beberapa saat sampai perangkat mulai mendapatkan posisi satelit-satelit. Tapi Anda akan melihat bahwa itu akan sering mengatakan “menunggu beberapa satelit yang lain” atau “menunggu akurasi yang lebih baik” meskipun telah memberikan Anda arah untuk pergi. Pada saat mengambil dari satelit lain, itu akan memberi Anda arah yang lebih akurat karena kemampuannya untuk melakukan pelacakan posisi Anda.

Ini harus bekerja seperti itu ketika Anda mencoba untuk menemukan kehendak Allah. Kami telah melihat sejumlah kriteria dari Alkitab dan akal sehat bagaimana Anda dapat menentukan kehendak Allah dalam setiap aspek kehidupan Anda. Kadang-kadang Anda akan membutuhkan sejumlah kriteria yang saling tumpang tindih, untuk “triangulasi (pelacakan posisi),” sebelum Anda benar-benar bisa melihat kemana Tuhan sedang menunjukkan arah Anda. Anda perlu melakukan sedikit matematika, menambahkan beberapa hal, dan membuat keputusan Anda.

Buatlah daftar

Tanyakan pada diri sendiri, “Apa yang Firman Tuhan katakan.” Jika jawabannya tidak jelas seperti yang Anda pikir Anda butuhkan, bertanyalah, “Apa yang penasihat saya katakan?” Dan “Yang manakah dari salah satu pilihan saya yang benar-benar memuliakan Tuhan?” Teruslah menyesuaikan hasilnya sampai akhirnya Anda dapat berdiri teguh dan yakin dengan keputusan Anda tersebut.

Ketika saya pacaran dengan istri saya, kita masing-masing membuat daftar pro dan kontra tentang menikah. (Saya harap dia masih ingat semua pro.) Kami mampu untuk mengajukan semua pertanyaan yang sama ini, dan kita masing-masing akhirnya membuat keputusan berdasarkan bukti yang dominan. Mungkin Anda berpikir membuat daftar adalah sangat tidak  romantis untuk memilih pasangan? Memikirkan itu  akan melemparkan keluar gairah? Doa mengevaluasi kecocokan begitu banyak untuk memastikan bertahun-tahun yang penuh asmara bahagia.

Apakah Anda Sudah disana?

Anda mungkin bertanya-tanya, “Ini semua nasihat besar. Tapi aku seharusnya berada di tempat dimana saya seharusnya. Saya percaya saya sekarang berada di tengah-tengah kehendak Allah. “Itu memang tempat yang indah untuk berada, tetapi kemungkinannya hanya di beberapa titik didalam kehidupan Anda, Anda akan memerlukan penyesuaian saja. Pengeboran minyak di lepas pantai hanya terdiri dari platform yang berlabuh jauh ke dasar laut. Pengeboran dari tongkang mengambang ini tidak bekerja efisien karena garis bor dan pipa akan retak di bawah gerakan konstan dan ombak dari arus laut. Tapi sekarang mereka bisa mengebor dari kapal canggih yang membuat koreksi konstan untuk gerak. Mereka memiliki baling-baling yang dikendalikan komputer sepanjang jalan di sekitar mereka dan mereka tidak lagi berlabuh di satu tempat. Kapal-kapal benar-benar dapat mengubah posisi mereka terus-menerus melalui penyesuaian mikrodetik dari komputer, sehingga mereka dapat menjaga pengeboran pada pusat yang tepat.

Begitulah seharusnya dengan Kristen. Kita perlu secara konsisten mengukur bahwa kita berada di tengah-tengah kehendak Tuhan berdasarkan kriteria yang tercantum dalam buku ini. Setelah Anda berhenti menyesuaikan, itu sangat mudah bagi kita untuk mulai bergerak. (Tentu saja, Anda selalu ingin ditambatkan kepada Yesus Kristus, tetapi Anda selalu harus yakin bahwa Anda memang menginginkannya!) Anda mungkin berada di sekitar kanan kehendak Tuhan, tapi Anda masih mungkin tidak di tengah-tengah kehendak Allah. Tetaplah meninjau ulang daftar anda sampai Anda menemukan persis di mana Tuhan dapat menggunakan anda dengan yang paling efektif.

Kesimpulan

Roma 12:2 mengatakan, ” Janganlah kamu menjadi serupa dengan dunia ini, tetapi berubahlah oleh pembaharuan budimu “? -Mengapa – “Supaya kamu membuktikan [menguji] apa yang baik, dan dapat diterima, dan sempurna, sebagai Kehendak Allah. “Banyak orang Kristen yang setia jika menemukan diri mereka tidak melakukan kehendak Allah dengan sempurna. Mereka gelisah dan tidak bahagia. Terkadang mereka merasa bahwa mereka tidak menjadi saksi yang konsisten yang Tuhan tahu mereka bisa.

Masing-masing dari kita perlu untuk berjuang untuk yang baik dan dapat diterima, sesuai dengan kehendak Allah yang sempurna. Meskipun manusia terpisah dari Allah karena dosa, Ia telah memberi kita cara untuk menemukan kehendak-Nya dan Dia telah memberi kita kekuatan untuk melakukannya. Jadilah tanah liat yang lentur di tangan Tukang Tembikar dan tetaplah menyesuaikan diri. Anda tidak akan hanya memiliki sukacita di sorga; Anda akan memilikinya di sini di dunia.

Apakah hidup Anda tanpa tujuan? Apakah Anda berjuang untuk membuat keputusan yang tepat? Apakah Anda takut kemana Allah mungkin akan memimpin anda? Apakah akan menyebabkan Anda keluar dari zona nyaman Anda dan masuk ke negeri asing? Ingatlah selalu bahwa Tuhan tidak menginginkan yang terburuk bagi Anda; Dia ingin yang terbaik untuk Anda. Anda harus mempercayai-Nya bahwa pada akhirnya, Anda akan selalu lebih bahagia berada di tengah-tengah kehendak-Nya.

“Jadilah kehendak-Mu di bumi, seperti di sorga” (Matius 6:10). Akhirnya, semua orang di surga akan melakukan kehendak Allah yang sempurna. Jika kita ingin berada di sana, kita harus mulai berlatih sekarang!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *