Yesus

Mengenal YESUS

Featured Mengenal Yesus
Tuhan mencintaiku

Alkitab memberi tahu kita, “Allah adalah kasih!” (1 Yohanes 4: 8). Tuhan adalah Pencipta kita dan sangat peduli tentang kita. “Lihatlah, betapa besarnya kasih yang dikaruniakan Bapa kepada kita, sehingga kita disebut anak-anak Allah” (1 Yohanes 3:1).

Tuhan ingin Anda memiliki kehidupan yang bahagia. “Sebab Aku ini mengetahui rancangan-rancangan apa yang ada pada-Ku mengenai kamu, demikianlah firman TUHAN, yaitu rancangan damai sejahtera dan bukan rancangan kecelakaan, untuk memberikan kepadamu hari depan yang penuh harapan” (Yeremia 29:11).

Mungkin Anda memiliki saat-saat dalam hidup Anda ketika Anda bertanya-tanya, “Apakah ini sudah semua?” Mungkin Anda merasa ada sesuatu yang hilang dan merasakan kerinduan untuk memahami tujuan hidup — hidup Anda! Sebagian orang merasakan kekosongan di dalam hati mereka yang sepertinya tidak ada yang mengisi. Yang lain bertanya-tanya, “Dari mana saya berasal?” Atau “Mengapa ada begitu banyak kebencian dan kejahatan di dunia?”

Alkitab memberi tahu kita bahwa ada Tuhan yang pengasih dan penyayang yang menciptakan dunia ini supaya memiliki hubungan yang bermakna dan menyenangkan dengan kita. Planet kita pada mulanya diciptakan dengan sempurna. Tidak ada kematian atau rasa sakit; tidak ada air mata yang tertumpah karena hubungan yang rusak. Semuanya berfungsi secara harmonis.

Dosa-Ku Memisahkan Aku dari Tuhan

Dosa telah merusak hubungan kita dengan Tuhan. “Tetapi yang merupakan pemisah antara kamu dan Allahmu ialah segala kejahatanmu, dan yang membuat Dia menyembunyikan diri terhadap kamu, sehingga Ia tidak mendengar, ialah segala dosamu ”(Yesaya 59: 2). Setiap orang telah melanggar hukum kasih Allah yang sempurna. “…karena semua orang telah berbuat dosa dan telah kehilangan kemuliaan Allah” (Roma 3:23). Kecuali sesuatu terjadi, kita semua ditakdirkan mati. “Karena upah dosa adalah maut …” (Roma 6:23).

Seorang musuh bernama Setan datang ke dunia kita dan mencobai pasangan pertama, Adam dan Hawa, untuk mempercayai sebuah kebohongan. Musuh meyakinkan mereka untuk berpikir bahwa Tuhan tidak baik. Mereka memilih untuk berpaling dari Tuhan dan percaya Setan. Itu adalah kesalahan serius karena mereka memisahkan diri dari sumber terang dan kehidupan. Pilihan mereka menentukan planet kita dan semua orang berada di bawah penguasa baru, Setan, yang pada akhirnya akan menghancurkan semua orang. Kecuali seseorang menengahi.

Yesus Menghubungkan Saya Kembali kepada Tuhan

Karena kasih Allah yang besar untuk Anda, Yesus dengan rela mengambil upah dosa ke atas diri-Nya. Kristus mati agar orang dapat hidup kekal dan tidak harus mati. Kehidupan Yesus tanpa dosa menutupi kehidupan dosa saya sehingga saya dapat memiliki hidup yang kekal — keselamatan.

Kematian Kristus diterima oleh Allah sebagai pembayaran penuh untuk semua dosa masa lalu saya. “Dia yang tidak mengenal dosa telah dibuat-Nya menjadi dosa karena kita, supaya dalam Dia kita dibenarkan oleh Allah” (2Korintus 5:21).

Seseorang telah mengantarai kita. Meskipun orangtua pertama kita berpaling dari Tuhan dan percaya kebohongan, Tuhan menyediakan jalan keluar, rencana untuk menyelamatkan manusia dari kehancuran dan kematian kekal. Yesus Kristus, Anak Allah, memilih untuk mengambil hukuman dari Allah agar kita terlepas dari hukuman. Dosa adalah berbalik dari hukum kasih dan hidup Allah dan akibat dari dosa adalah kematian. Yesus, yang setara dengan Allah, rela menyerahkan nyawa-Nya, mati bagi dosa-dosa seluruh dunia. Dia menyediakan kehidupan dan pengorbanan-Nya yang sempurna untuk kehidupan kita yang penuh hancur dan penuh dosa.

Yesus menawarkan karunia keselamatan dengan bebas. Itu bukan sesuatu yang bisa kita beli tetapi hanya menerima. Kita pantas mati karena kita semua telah berdosa dan berbalik dari Tuhan. Yesus memberikan hidup yang kekal kepada kita. Orang tidak harus hidup tanpa makna yang berakhir dengan keputusasaan dan kematian. Allah ingin mengembalikan manusia ke dalam hubungan yang memberi hidup dan memberi orang-orang hati baru yang menginginkan Tuhan dan berbalik menuju jalan hidup.

Karunia keselamatan gratis ini dapat menjadi milik kita jika saja kita mau menerimanya.

Bagaimana Saya Menerima Yesus dalam Kehidupan Saya?

Ketika saya menerima kematian Kristus, sebagai hadiah, saya menjadi anak Allah. “Sebab upah dosa adalah maut, tetapi karunia Allah adalah hidup yang kekal dalam Kristus Yesus, Tuhan kita” (Roma 6:23).

Apa arti kematian Yesus di salib dalam hidup saya? “Tetapi semua orang yang menerima-Nya diberi-Nya kuasa supaya menjadi anak-anak Allah, yaitu mereka yag percaya dalam nama-Nya” (Yohanes 1: 12). Jika Anda ingin menerima Kristus dalam hidup Anda sekarang, ikutilah langkah-langkah sederhana ini:

  1. Kenali bahwa Anda seharusnya mati. “Upah dosa adalah maut …” (Roma 6:23).
  1. Sadarilah bahwa Anda tidak dapat menyelamatkan diri sendiri. “di luar Aku (Tuhan) kamu tidak dapat berbuat apa-apa” (Yohanes 15: 5).
  1. Bertobat dan mengaku kepada Tuhan bahwa Anda adalah orang berdosa. “Semua orang telah berbuat dosa…” (Roma 3:23).
  1. Percaya Yesus mati untuk dosa-dosa Anda. “Karena begitu besar kasih Allah akan dunia ini sehingga Ia mengaruniakan…” (Yohanes 3:16).
  1. Percayalah bahwa Yesus mengampuni Anda dari dosa. “Jika kita mengaku dosa kita maka Ia adalah setia dan adil, sehingga Ia akan mengampuni segala dosa kita dan menyucikan kita dari segala kejahatan” (1 Yohanes 1: 9).
  1. Percayalah bahwa Anda memiliki hidup yang kekal. “Sesungguhnya barangsiapa percaya, ia mempunyai hidup yang kekal” (Yohanes 6:47).

Sekarang hiduplah dalam iman setiap hari dengan cara hidup baru Anda. “Kamu telah menerima Kristus Yesus, Tuhan kita. Karena itu hendaklah hidupmu tetap di dalam Dia” (Kolose 2: 6).

Jika seseorang memberi Anda hadiah, itu bukan milik Anda sampai Anda menerimanya. Yesus menawarkan dihadapan Anda karunia keselamatan, tetapi bagaimana Anda mengambilnya? Alkitab memberi tahu kita bahwa pertama-tama kita harus merasakan kebutuhan kita akan Kristus. Ini datang ketika Roh Kudus berbicara kepada hati nurani kita dan kita menyadari dosa-dosa kita telah memisahkan kita dari Allah. Kemudian kita dituntun untuk bertobat dari dosa-dosa kita, yang berarti kita mengakui di dalam hati kita bahwa pilihan-pilihan salah kita telah dikenakan pada Kristus dan menghancurkan kehidupan-Nya di kayu salib.

Bertobat berarti sangat muak dengan cara hidup lama kita sehingga kita berpaling darinya dan mencari cara baru dalam Yesus. Kita mengaku dosa kita kepada Tuhan dalam doa dan mengatakan kepada Tuhan kita sangat menyesal. Ketika kita datang ke hadapan Allah, patah hati karena pilihan kita yang penuh dosa, dan mengakui keberdosaan kita, kita dapat mengklaim janji Tuhan untuk mengampuni kita dan membuat hati kita bersih. Kita dapat dipulihkan kembali ke dalam hubungan yang benar dengan Tuhan, persahabatan yang membawa kita hidup, cinta, dan sukacita.

Anda dapat mengetahui bahwa Anda telah menerima karunia keselamatan ini ketika Anda menerimanya dengan iman.

Kehidupan Baru di dalam Kristus

Ketika saya bergabung dengan keluarga Allah, bagaimana kasih Tuhan mengubah hidup saya? “Jadi siapa yang ada di dalam Kristus, Ia adalah ciptaan baru: yang lama sudah berlalu, sesungguhnya yang baru sudah datang” (2 Korintus 5:17). Ketika seseorang menerima Kristus, sifat dosa lama dihancurkan.

Yesus memberikan kehidupan rohani baru kepada orang Kristen baru. Kemudian orang Kristen membenci kehidupan lama yang penuh dosa. Orang Kristen baru mulai mengalami kebebasan dari kesalahan dan menyadari betapa hampa hidupnya tanpa Kristus. Dalam satu menit Tuhan membuktikan lebih banyak kebahagiaan daripada seumur hidup melayani Iblis. Mengapa saya menunggu begitu lama untuk menerima kasih Allah?

Setelah kita benar-benar mengakui dosa-dosa kita kepada Allah dan meminta Tuhan untuk mencuci hati kita bersih, kita harus memilih untuk percaya bahwa ini benar-benar telah terjadi. Kita harus memiliki iman dan berkata, “Tuhan berjanji untuk menghapus dosa saya. Saya percaya itu telah terjadi dan saya sekarang bersyukur kepada Yesus atas pekerjaan yang Dia lakukan di dalam hati saya.” Bahkan jika iman kita kepada Allah lemah atau kecil, Tuhan ingin kita melatih keyakinan kita akan karunia keselamatan. Seiring kita berjalan dalam keyakinan baru ini, itu akan tumbuh semakin kuat setiap hari.

Seperti halnya hubungan duniawi yang tetap kuat, kita harus mempertahankan hubungan kita dengan Tuhan. Ini terjadi dengan mempelajari Alkitab, cara utama yang Tuhan telah wahyukan kepada kita. Kita juga dapat berbicara dengan Tuhan dalam doa dan merenungkan cara Yesus memimpin dalam hidup kita. Bertemu dengan orang Kristen lain dan membagikan bagaimana Tuhan bekerja dalam kehidupan kita dengan orang lain juga akan menjaga kepercayaan kita kepada Tuhan yang kuat.

Jadi, jika Anda belum memberikan hati Anda kepada Tuhan dan merasa siap untuk mengambil langkah itu, Anda dapat berlutut di depan komputer Anda dan berdoa seperti ini dari hati Anda:

“Ya Tuhan, aku sadar bahwa Engkau mencintaiku dan ingin menjalin hubungan denganku. Tetapi aku telah belajar bahwa aku adalah orang berdosa dan pilihan dan tindakan jahatku menyebabkan kematian. Aku mengakui keberdosaanku kepada-Mu. Tolong datanglah ke dalam hatiku dan singkirkan semua dosa dan penuhilah aku dengan kasih-Mu. Karena Yesus Kristus menanggung semua dosaku ke atas diriNya dan menderita bagiku, aku menerima tawaran hidup kekalNya dengan penuh syukur. Terima kasih atas apa yang telah Engkau lakukan dan apa yang sekarang Engkau lakukan dalam hidupku! Aku menerima hadiah keselamatan-Mu! Aku berdoa dalam nama Yesus Kristus, Amin! ”

Sekarang, pergi dan beri tahu orang lain apa yang telah Anda lakukan!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *