100 FAKTA MENAKJUBKAN TENTANG HARI SABAT DAN MINGGU

Featured Pendalaman Alkitab
Mari bagikan artikel ini

MENGAPA memelihara hari Sabat? Apa tujuan hari Sabat? Siapa yang membuatnya? Kapan dibuat, dan untuk siapa? Hari apa Sabat yang benar? Banyak yang memelihara hari pertama dalam seminggu, atau hari Minggu. Apa otoritas Alkitab yang mereka miliki untuk ini? Beberapa memelihara hari ketujuh, atau Sabtu. Kitab Suci apa yang mereka miliki untuk itu? Berikut fakta-fakta tentang kedua hari tersebut, seperti yang dinyatakan secara gamblang dalam Firman Tuhan:

  1. Setelah bekerja enam hari pertama dalam seminggu dalam menciptakan bumi ini, Tuhan yang agung beristirahat pada hari ketujuh. (Kejadian 2:1-3.)
  2. Itu menandai bahwa hari itu sebagai hari istirahat Tuhan, atau hari Sabat, karena hari Sabat berarti hari istirahat. Sebagai ilustrasi: Ketika seseorang lahir pada hari tertentu, maka hari itu menjadi hari ulang tahunnya. Jadi ketika Tuhan beristirahat pada hari ketujuh, hari itu menjadi hari perhentian-Nya, atau Sabat.
  3. Oleh karena itu hari ketujuh harus selalu menjadi hari Sabat Tuhan. Bisakah Anda mengubah ulang tahun Anda dari hari di mana Anda dilahirkan ke hari di mana Anda tidak dilahirkan? Tidak. Anda juga tidak dapat mengubah hari istirahat Tuhan menjadi hari di mana Dia tidak beristirahat. Oleh karena itu hari ketujuh masih hari Sabat Tuhan.
  4. Sang Pencipta memberkati hari ketujuh. (Kejadian 2:3.)
  5. Dia menguduskan hari ketujuh. (Keluaran 20:11.)
  6. Dia menjadikannya hari Sabat di Taman Eden. (Kejadian 2:1-3.)
  7. Itu dibuat sebelum musim gugur; maka itu bukan tipe; untuk tipe tidak diperkenalkan sampai setelah musim gugur.
  8. Yesus berkata itu dibuat untuk manusia (Markus 2:27), yaitu, untuk ras, karena kata manusia di sini tidak terbatas; karenanya, untuk orang bukan Yahudi dan juga orang Yahudi.
  9. Ini adalah peringatan penciptaan. (Keluaran 20:11; 31:17.) Setiap kali kita beristirahat pada hari ketujuh, seperti yang dilakukan Allah saat penciptaan, kita memperingati peristiwa besar itu.
  10. Itu diberikan kepada Adam, kepala ras manusia. (Markus 2:27; Kejadian 2:1-3.)
  11. Oleh karena itu melalui Dia, sebagai wakil kita, kepada semua bangsa. (Kisah 17:26.)
  12. Ini bukan institusi Yahudi, karena dibuat 2.300 tahun sebelum ada seorang Yahudi.
  13. Alkitab tidak pernah menyebutnya Sabat Yahudi, tetapi selalu “Sabat Tuhan, Allahmu.” Seseorang harus berhati-hati bagaimana mereka menstigmatisasi hari istirahat suci Tuhan.
  14. Referensi yang jelas dibuat untuk hari Sabat dan tujuh hari dalam seminggu, sepanjang zaman bapa bangsa. (Kejadian 2:1-3; 8:10,12; 29:27, 28. dst.)
  15. Itu adalah bagian dari hukum Tuhan sebelum Sinai. (Keluaran 16:4, 27-29.)
  16. Kemudian Tuhan menempatkannya di jantung hukum moral-Nya. (Keluaran 20:1-17.) Mengapa Dia menempatkannya di sana jika tidak seperti sembilan aturan lainnya, yang semuanya diakui tidak dapat diubah?
  17. Sabat hari ketujuh diperintahkan oleh suara Tuhan yang hidup. (Ulangan 4:12,13.)
  18. Kemudian Dia menulis perintah itu dengan jari-Nya sendiri. (Keluaran 31:18.)
  19. Dia mengukirnya di batu abadi, menunjukkan sifatnya yang tidak dapat binasa. (Ulangan 5:22.)
  20. Itu disimpan secara suci di dalam sebuah tabut di tempat mahakudus. (Ulangan 10:1-5.)
  21. Tuhan melarang bekerja pada hari Sabat, bahkan di saat-saat yang paling terburu-buru. (Keluaran 34:21.)
  22. Tuhan membinasakan bangsa Israel di padang gurun karena mereka menodai hari Sabat. (Yehezkiel 20:12, 13.)
  23. Itu adalah tanda dari Tuhan yang benar, yang dengannya kita harus mengenal Dia dari allah-allah palsu. (Yehezkiel 20:20.)
  24. Tuhan berjanji bahwa Yerusalem akan berdiri selamanya jika orang Yahudi memelihara hari Sabat (Yeremia 17:24, 25.)
  25. Dia mengirim mereka ke pembuangan Babel untuk menghancurkannya. (Nehemia 13:18.)
  26. Dia menghancurkan Yerusalem karena pelanggarannya. (Yeremia 17:27.)
  27. Tuhan telah menyatakan berkat khusus atas semua orang bukan Yahudi yang akan memeliharanya. (Yesaya 56:6, 7.)
  28. Ini ada dalam nubuatan, yang mengacu sepenuhnya pada dispensasi Kristen. (Lihat Yesaya 56.)
  29. Tuhan telah berjanji untuk memberkati semua orang yang memelihara hari Sabat. (Yesaya 56:2.)
  30. Tuhan menuntut kita untuk menyebutnya “hari yang mulia.” (Yesaya 58:13.) Berhati-hatilah, kamu yang senang menyebutnya. “Sabat Yahudi kuno,” “kuk perbudakan,” dll.
  31. Setelah Sabat yang kudus telah diinjak-injak “bertahun-tahun,” itu akan dipulihkan pada hari-hari terakhir. (Yesaya 58:12,13.)
  32. Semua nabi suci memelihara hari ketujuh.
  33. Ketika Anak Allah datang, Dia memelihara hari ketujuh seumur hidup-Nya. (Lukas 4:16; Yohanes 15:10.) Jadi, Ia mengikuti teladan Bapa-Nya dalam penciptaan. Tidakkah kita akan aman dalam mengikuti teladan Bapa dan Putra?
  34. Hari ketujuh adalah Hari Tuhan. (Lihat Wahyu 1:10; Markus 2:28; Yesaya 58:13; Keluaran 20:10.)
  35. Yesus adalah Tuhan atas hari Sabat (Markus 2:28), yaitu mencintai dan melindunginya, sebagaimana suami adalah tuan atas istri, mencintai dan menyayanginya (1 Petrus 3:6.)
  36. Dia membenarkan hari Sabat sebagai institusi penuh belas kasihan yang dirancang untuk kebaikan manusia. (Markus 2:23-28.)
  37. Alih-alih menghapuskan hari Sabat, Dia dengan hati-hati mengajarkan bagaimana hari Sabat harus dipatuhi. (Matius 12:1-13.)
  38. Dia mengajar murid-murid-Nya bahwa mereka tidak boleh melakukan apa pun pada hari Sabat kecuali “berbuat baik” (Matius 12:12).
  39. Dia menginstruksikan para rasul-Nya bahwa hari Sabat harus dirayakan dengan penuh doa empat puluh tahun setelah kebangkitan-Nya. (Matius 24:20.)
  40. Para wanita saleh yang telah bersama Yesus dengan hati-hati memelihara hari ketujuh setelah kematian-Nya. (Lukas 23:56.)
  41. Tiga puluh tahun setelah kebangkitan Kristus, Roh Kudus secara tegas menyebutnya “hari Sabat,” (Kisah Para Rasul 13:14.)
  42. Paulus, rasul bagi orang-orang bukan Yahudi, menyebutnya “hari Sabat” pada tahun 45 M. (Kisah Para Rasul 13:27.) Tidakkah Paulus mengetahuinya? Atau haruskah kita mempercayai guru-guru modern, yang menegaskan bahwa hari Sabat berhenti pada kebangkitan Kristus?
  43. Lukas, sejarawan Kristen yang terilhami, yang menulis hingga tahun 62 M, menyebutnya sebagai “hari Sabat.” (Kisah 13:44.)
  44. Para petobat non-Yahudi menyebutnya hari Sabat. (Kisah 13:42.)
  45. Dalam konsili besar Kristen, 49 M, di hadapan para rasul dan ribuan murid, Yakobus menyebutnya “hari sabat.” (Kisah 15:21)
  46. Merupakan kebiasaan untuk mengadakan pertemuan doa pada hari itu. (Kisah 16:13.)
  47. Paulus membaca Kitab Suci dalam pertemuan-pertemuan umum pada hari itu. (Kisah 17:2, 3.)
  48. Sudah menjadi kebiasaannya untuk berkhotbah pada hari itu. (Kisah 17:2,3.)
  49. Kitab Kisah Para Rasul sendiri memberikan catatan tentang penyelenggaraan delapan puluh empat pertemuan pada hari itu. (Lihat Kisah Para Rasul 13:14, 44; 16:13; 17:2; 18:4. 11.)
  50. Tidak pernah ada perselisihan antara orang Kristen dan orang Yahudi tentang hari Sabat. Ini adalah bukti bahwa orang-orang Kristen masih merayakan hari yang sama dengan yang dilakukan orang-orang Yahudi.
  51. Dalam semua tuduhan mereka terhadap Paulus, mereka tidak pernah menuduhnya mengabaikan hari Sabat. Mengapa mereka tidak, jika dia tidak menyimpannya?
  52. Tetapi Paulus sendiri dengan tegas menyatakan bahwa ia telah memelihara hukum itu. “Baik melawan hukum orang Yahudi, baik terhadap bait suci, maupun terhadap Kaisar, aku sama sekali tidak menyinggung apa pun.” Kisah Para Rasul 25:8. Bagaimana ini bisa benar jika dia tidak memelihara hari Sabat?
  53. Hari Sabat disebutkan dalam Perjanjian Baru lima puluh sembilan kali, dan selalu dengan hormat, menyandang gelar yang sama dengan yang ada dalam Perjanjian Lama, “hari Sabat.”
  54. Tidak ada sepatah kata pun yang dikatakan di mana pun dalam Perjanjian Baru tentang hari Sabat yang dihapuskan, dihilangkan, diubah, atau hal semacam itu.
  55. Tuhan tidak pernah memberikan izin kepada siapa pun untuk mengerjakannya. Pembaca, dengan otoritas apa yang Anda gunakan – hari ketujuh untuk pekerjaan biasa?
  56. Tidak ada orang Kristen Perjanjian Baru, baik sebelum atau sesudah kebangkitan, yang pernah melakukan pekerjaan biasa pada hari ketujuh. Temukan satu kasus semacam itu, dan kami akan menghasilkan pertanyaan. Mengapa orang Kristen modern harus melakukan hal yang berbeda dari orang Kristen Alkitab?
  57. Tidak ada catatan bahwa Tuhan pernah menghapus berkat atau pengudusan-Nya dari hari ketujuh.
  58. Sebagaimana hari Sabat dipelihara di Eden sebelum kejatuhan, demikian pula hari itu akan dirayakan secara kekal di bumi baru setelah pemulihan. (Yesaya 66:22, 23.)
  59. Sabat hari ketujuh adalah bagian penting dari hukum Allah, karena itu berasal dari mulut-Nya sendiri, dan ditulis oleh jari-Nya sendiri di atas batu di Sinai. (Lihat Keluaran 20.) Ketika Yesus memulai pekerjaan-Nya, Dia dengan tegas menyatakan bahwa Dia tidak datang untuk menghancurkan hukum. “Jangan berpikir bahwa saya datang untuk menghancurkan hukum, atau para nabi.” Matius 5:17
  60. Yesus mengutuk keras orang Farisi sebagai orang munafik karena berpura-pura mencintai Tuhan, sementara pada saat yang sama mereka membatalkan salah satu dari Sepuluh Perintah menurut tradisi mereka. Memelihara hari Minggu hanyalah tradisi pria.

40 Fakta Alkitab Mengenai Hari Pertama: Hari Minggu

  1. Hal pertama yang dicatat dalam Alkitab adalah pekerjaan yang dilakukan pada hari Minggu, hari pertama dalam seminggu. (Kejadian l: l-5.) Sang Pencipta sendiri yang melakukan ini. Jika Tuhan menciptakan bumi pada hari Minggu, apakah jahat jika kita bekerja pada hari Minggu?
  2. Tuhan memerintahkan manusia untuk bekerja pada hari pertama dalam seminggu. (Keluaran 20.8-11.) Apakah salah untuk menaati Allah?
  3. Tak satu pun dari para bapa yang pernah memelihara hari Minggu.
  4. Tak satu pun dari para nabi suci pernah memelihara hari Minggu.
  5. Dengan perintah Tuhan yang tegas, umat-Nya yang kudus menggunakan hari pertama dalam seminggu sebagai hari kerja umum selama setidaknya 4.000 tahun.
  6. Tuhan sendiri menyebutnya sebagai hari “bekerja.” (Yehezkiel 46:1.)
  7. Tuhan tidak beristirahat di atasnya.
  8. Tuhan tidak pernah memberkatinya.
  9. Kristus tidak bersandar padanya.
  10. Yesus adalah seorang tukang kayu (Markus 6:3), dan bekerja pada pekerjaan-Nya sampai Dia berumur tiga puluh tahun. Dia memelihara hari Sabat dan bekerja enam hari dalam seminggu, seperti yang diakui semua orang. Oleh karena itu Dia melakukan banyak pekerjaan berat pada hari Minggu.
  11. Para rasul mengerjakannya pada waktu yang sama.

12.Para rasul tidak pernah bersandar padanya.

  1. Kristus tidak pernah memberkatinya.
  2. Itu tidak pernah diberkati oleh otoritas ilahi mana pun.
  3. Itu tidak pernah disucikan.

16.Tidak ada hukum yang pernah diberikan untuk menegakkan pemeliharaannya, maka tidak ada pelanggaran untuk mengerjakannya. “Di mana tidak ada hukum, tidak ada pelanggaran.” Roma 4:15 (Lihat juga 1 Yohanes 3:4).

  1. Perjanjian Baru tidak melarang pekerjaan yang harus dilakukan di atasnya.
  2. Tidak ada sanksi yang diberikan untuk pelanggarannya.
  3. Tidak ada berkat yang dijanjikan untuk pemeliharaannya.
  4. Tidak ada peraturan yang diberikan tentang bagaimana hal itu harus dipatuhi. Apakah ini akan terjadi jika Tuhan ingin kita memeliharanya?
  5. Itu tidak pernah disebut Sabat Kristen.
  6. Itu tidak pernah disebut hari Sabat sama sekali.
  7. Itu tidak pernah disebut hari Tuhan.

24.Itu tidak pernah disebut bahkan hari istirahat.

  1. Tidak ada gelar suci apa pun yang diterapkan padanya. Lalu mengapa kita harus menyebutnya suci?
  2. Itu hanya disebut “hari pertama dalam seminggu.”
  3. Yesus tidak pernah menyebutkannya dengan cara apapun, tidak pernah menyebut namanya di bibir-Nya, sejauh catatan menunjukkan.
  4. Kata Minggu sama sekali tidak pernah muncul dalam Alkitab.
  5. Baik Tuhan, Kristus, maupun manusia yang diilhami tidak pernah mengucapkan satu kata pun yang mendukung hari Minggu sebagai hari suci.
  6. Hari pertama dalam seminggu hanya disebutkan delapan kali di seluruh Perjanjian Baru. (Matius 28:1; Markus 16:2,9; Lukas 24:1; Yohanes 20:1, 19; Kisah Para Rasul 20:7; 1 Korintus 16:2).
  7. Enam dari ayat-ayat Alkitab itu merujuk pada hari pertama yang sama dalam minggu itu.
  8. Paulus mengarahkan orang-orang kudus untuk memeriksa urusan sekuler mereka pada hari itu. (1Korintus 16:2.)
  9. Dalam seluruh Perjanjian Baru kita memiliki catatan hanya satu pertemuan keagamaan yang diadakan pada hari itu, dan bahkan ini adalah pertemuan malam. (Kisah 20:5-12.)
  10. Tidak ada isyarat bahwa mereka pernah mengadakan pertemuan sebelum atau sesudah itu.
  11. Bukan kebiasaan mereka untuk bertemu pada hari itu.
  12. Tidak ada persyaratan untuk memecahkan roti pada hari itu.
  13. Kami memiliki akun hanya satu contoh di mana hal itu dilakukan. (Kisah 20:7.)
  14. Itu dilakukan di malam hari setelah tengah malam. (Ayat 7-11.) Yesus merayakannya pada Kamis malam (Lukas 22), dan para murid kadang-kadang melakukannya setiap hari (Kisah Para Rasul 2:42-46.)
  15. Alkitab tidak pernah mengatakan bahwa hari pertama dalam seminggu memperingati kebangkitan Kristus. Ini adalah tradisi manusia, yang bertentangan dengan hukum Tuhan. (Matius 15:1-9.) Baptisan memperingati penguburan dan kebangkitan Yesus. (Roma 6:3-5.)
  16. Akhirnya, Perjanjian Baru benar-benar diam sehubungan dengan perubahan apa pun pada hari Sabat atau kesucian apa pun untuk hari pertama.

Berikut adalah seratus fakta Alkitab yang jelas tentang pertanyaan ini, yang menunjukkan secara meyakinkan bahwa hari ketujuh adalah hari Sabat Tuhan dalam Perjanjian Lama dan Baru.*

*Dicetak ulang dari traktat yang diterbitkan oleh Review and Herald Publishing Association sekitar tahun 1885.


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *