APA ITU SABAT?

Belajar Alkitab
Mari bagikan artikel ini

Bayangkan satu hari untuk dihabiskan bersama keluarga dan teman-teman Anda, atau keluar di alam, atau melakukan sesuatu yang baik untuk orang lain. Terdengar seperti kemewahan? Ini bukan! Faktanya, Tuhan merancang hari libur mingguan dan membangunnya ke dalam sifat alami kita pada saat Penciptaan.

Hari ini disebut Sabat.

Tuhan Memulainya

“Ketika Allah pada hari ketujuh telah menyelesaikan pekerjaan yang dibuat-Nya itu, berhentilah Ia pada hari ketujuh dari segala pekerjaan yang telah dibuat-Nya itu. Lalu Allah memberkati hari ketujuh itu dan menguduskannya, karena pada hari itulah Ia berhenti dari segala pekerjaan penciptaan yang telah dibuat-Nya itu.” (Kejadian 2:2, 3).

Karena Tuhan beristirahat pada hari ketujuh, Dia menetapkannya sebagai hari suci untuk diingat sepanjang masa.

“Ingatlah dan kuduskanlah hari Sabat: 9enam hari lamanya engkau akan bekerja dan melakukan segala pekerjaanmu, tetapi hari ketujuh adalah hari Sabat Tuhan, Allahmu.” (Keluaran 20:8-10).

Apa Alasan untuk Memelihara hari Sabat?

Tuhan merancang hari Sabat karena dua alasan utama: untuk memperingati penciptaan dan sebagai tanda keselamatan kita.

“Sebab enam hari lamanya Tuhan menjadikan langit dan bumi, laut dan segala isinya, dan Ia berhenti pada hari ketujuh; itulah sebabnya Tuhan memberkati hari Sabat dan menguduskannya.” (Keluaran 20:11).

“Hari-hari Sabat-Ku juga Kuberikan kepada mereka menjadi peringatan di antara Aku dan mereka, supaya mereka mengetahui bahwa Akulah Tuhan, yang menguduskan mereka.” (Yehezkiel 20:12).


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.