ANUGERAH YANG LUAR BIASA #1

Belajar Alkitab
Mari bagikan artikel ini

Anugerah yang luar biasa. Mari kita belajar tentang anugerah yang menakjubkan tentang kasih Tuhan. Pada usia 14, seperti banyak remaja lainnya, saya terpesona oleh sepeda motor ayah saya dan segala sesuatu yang berhubungan dengannya. Saya memintanya setiap hari untuk mengajari saya cara mengendarainya. Ayah saya akhirnya setuju. Dia akan membawa saya ke padang rumput di luar kota dan menunjukkan cara mengendarainya, lalu menyuruh saya melakukannya. Dia selalu membuatku berjanji untuk tidak membawa sepeda sendirian.

Suatu hari, ketika ayah saya sedang bekerja, saya terus melihat sepeda motor di garasi. Kemudian saya membawanya ke luar untuk duduk di atasnya, dan kemudian saya membawanya ke gerbang. Mungkin saya akan mengendarainya hanya untuk satu blok, pikir saya. Tetapi ketika rasanya sangat enak untuk mengendarainya, saya memutuskan untuk bersenang-senang dan mengendarainya dengan sangat cepat. Tepat setelah tikungan, saya melaju sangat cepat sehingga saya tidak memiliki waktu untuk mengerem dan menabrak dinding beton. Saya merusak sepeda motor itu dan melukai diri saya sendiri.

Saya mendorong sepeda motor sepanjang jalan kembali ke rumah, dan kemudian saya menyembunyikannya di belakang garasi di bawah terpal. Seketika, saya memutuskan untuk melakukan semua jenis pekerjaan. Ketika Ayah pulang, Ibu berkata kepadanya, “Pavel adalah anak yang sangat baik hari ini; dia membantu saya tidak seperti sebelumnya.”

Ayah berbalik dan menatapku. “Apa yang telah kamu lakukan?” Dia bertanya. “Apakah kamu mengambil sepedanya?”

Aku diam. Ayah saya pergi ke garasi dan menemukan sepeda motor itu. Butuh beberapa detik baginya untuk menerima semuanya—lalu dia kembali. Aku tidak tahu apa yang diharapkan. Ayahku menatapku—datang—dan memelukku. Saya tidak bisa memercayainya. “Aku sangat senang kamu masih hidup!” katanya. “Apa yang kamu lakukan itu salah—namun aku memaafkanmu. Dan ayah juga memberi kamu hadiah—sepeda ini sekarang menjadi milikmu. Motor ini rusak sekarang, tetapi kamu bekerja bersama dengan ayah untuk mendapatkan biayanya. Ayah akan menghitung uang yang kamu hasilkan dan bersama-sama kita akan memperbaiki motornya.”

“Aku tidak pantas mendapatkannya,” kataku heran.

“Itu adalah anugerah, Nak,” jawabnya. “Ini semua karena anugerah.”

“Mengapa ayah menunjukkan kasih karunia?” Saya bertanya.

Kembali datang jawabannya. “Karena aku mengasihimu nak.”

KARUNIA TUHAN BAGI YANG TIDAK LAYAK MENDAPATNYA

Tuhan telah memberi kita banyak karunia yang tidak selayaknya diperoleh—talenta, karunia rohani, keselamatan, pengampunan, dan perubahan hidup—semua berkat berdasarkan kasih, rahmat, dan belas kasihan-Nya yang tak terbatas. Kita tidak dapat memperolehnya sendiri—kita tidak dapat membayarnya, kita juga tidak pantas mendapatkannya; semua didasarkan pada anugerah yang tak terbatas, menakjubkan, dan luar biasa. “Tetapi Allah yang kaya dengan rahmat, oleh karena kasih-Nya yang besar, yang dilimpahkan-Nya kepada kita, telah menghidupkan kita bersama-sama dengan Kristus (oleh kasih karunia kamu telah diselamatkan), sekalipun kita telah mati oleh kesalahan-kesalahan kita – oleh kasih karunia kamu diselamatkan – dan di dalam Kristus Yesus Ia telah membangkitkan kita juga dan memberikan tempat bersama-sama dengan Dia di sorga, supaya pada masa yang akan datang Ia menunjukkan kepada kita kekayaan kasih karunia-Nya yang melimpah-limpah sesuai dengan kebaikan-Nya terhadap kita dalam Kristus Yesus. Sebab karena kasih karunia kamu diselamatkan oleh iman; itu bukan hasil usahamu, tetapi pemberian Allah, itu bukan hasil pekerjaanmu: jangan ada orang yang memegahkan diri” (Ef. 2:4-9).

Namun, kita semua jauh dari seperti Tuhan, jadi bagaimana kita menunjukkan kasih karunia, terutama ketika seseorang tidak pantas mendapatkannya? Di mana kasih karunia dimulai? “Hanya di dalam hati di mana Yesus memerintah hal itu akan ditemukan. “Kita mengasihi, karena Allah lebih dulu mengasihi kita.” Dalam hati yang dibarui oleh anugerah Ilahi, kasih adalah prinsip perbuatan yang memerintah. Prinsip itu akan mengubah tabiat, memerintah dorongan hati, mengendalikan hawa nafsu, dan mengagungkan kasih sayang. Kasih ini, yang dipelihara di dalam jiwa, memaniskan kehidupan dan memberikan pengaruh yang menghaluskan bagi orang-orang di sekitarnya.”1

BAGAIMANA KASIH TERLIBAT?

Karakter  Tuhan yang tercantum dalam Efesus 2 adalah “kasih.” Tuhan adalah kasih. Dan karena Dia mengasihi kita, Dia menunjukkan kasih karunia kepada kita. Dan kita dipanggil untuk mengasihi Allah dan mengasihi sesama kita. Jika Anda seorang Kristen dan Anda berkata bahwa Anda mengasihi Tuhan tetapi tidak mengasihi sesama Anda, maka Anda berbohong dan kasih Tuhan tidak ada di dalam Anda (1 Yohanes 4:20). Anda mungkin seorang pendeta, Anda mungkin tahu banyak teologi, Anda bahkan mungkin berpikir Anda mencintai Tuhan, tetapi jika Anda tidak mencintai sesama Anda, Anda mungkin tidak benar-benar mengenal Tuhan. Anda tidak memiliki hubungan bersama Tuhan yang dapat mengubahkan diri Anda sehingga Anda tidak dapat berbagi kasih karunia kepada orang lain.

Semakin kita merasakan hadirat Tuhan, memahami kasih karunia-Nya, dan mengambil bagian dalam kasih-Nya, semakin kita diubahkan menurut gambar-Nya. Kasih karunia-Nya mememengaruhi. Jika tidak ada perubahan hidup, tidak ada kasih, dan tidak ada kasih karunia yang ditunjukkan kepada orang lain, maka Kekristenan bukanlah sebuah pengalaman, hanya sebuah teori. Sejauh Anda mencintai orang yang paling tidak Anda sukai dan menunjukkan kepada mereka anugerah yang Tuhan tunjukkan kepada Anda, pada tingkat yang sama, Anda mencintai Tuhan. Kekuatan nyata yang mengubah hidup Anda adalah kasih karunia Tuhan yang dimanifestasikan dalam banyak cara kepada Anda. Semakin Anda menerima dan menghargainya, semakin Anda akan membagikannya.

Sebagai pendeta, kita berdiri di podium minggu demi minggu, berbicara tentang kasih karunia yang dimanifestasikan dalam pengampunan, transformasi, dan keselamatan, dan mengangkat janji-janji Allah yang indah. Tujuan kami adalah untuk menyelamatkan jiwa-jiwa bagi Kristus, namun hanya kehadiran Tuhan di dalam kita, dengan kasih dan anugerah-Nya, yang dapat membawa perubahan sejati yang bersinar bagi umat kita.

Penyerahan di hadirat Tuhan harus menjadi keinginan dan fokus hidup kita, apa yang kita cari setiap hari dan haus terus-menerus. “Pekerja-pekerja Kristen yang berhasil dalam usaha mereka harus mengenal Kristus; dan supaya mengenal Dia, mereka harus mengenal kasih-Nya. Dalam surga kelayakan mereka sebagai pekerja-pekerja diukur dengan kesanggupan mereka untuk mengasihi sebagaimana Kristus mengasihi dan bekerja sebagaimana Ia bekerja.” 2 Anda tidak dapat memberikan apa yang tidak Anda miliki. Kehadiran Tuhan membuat kerajaan kasih karunia Tuhan menjadi nyata di dalam diri kita sekarang dan kerajaan kemuliaan-Nya menjadi nyata pada kedatangan-Nya yang kedua kali.


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.