APA YANG ALKITAB KATAKAN TENTANG PERCERAIAN?

Renungan Harian
Mari bagikan artikel ini

Perceraian datang ke dunia hanya karena dosa.  Itu tidak pernah dimaksudkan untuk menjadi bagian dari pengalaman manusia.  Allah bermaksud agar pria dan wanita dalam pernikahan menjadi begitu erat bersatu dalam tujuan, keberadaan dan kehidupan sehingga mereka secara harfiah adalah “satu daging”.  Dan dua kehidupan yang sangat terpadu, tidak dapat berpisah tanpa menyebabkan rasa sakit yang hebat dan luka emosional.

Sayangnya, wabah perceraian sekarang begitu umum di masyarakat kita sehingga diragukan ada jiwa di Amerika yang tidak terpengaruh olehnya dengan satu atau lain cara.  Mungkin Anda pernah mengalaminya sendiri… atau mungkin teman, orang tua, atau anak Anda.

Statistiknya cukup mengerikan: Antara 40 dan 50 persen dari semua pernikahan pertama berakhir dengan perceraian.  Artinya, hampir separuh orang yang menikah cepat atau lambat akan bercerai.  Yang lebih buruk adalah 67 persen dari pernikahan kedua akan berakhir dengan perceraian juga.  Bagaimana dengan pernikahan ketiga?  Apa lebih baik? Tidak sama sekali, karena sekitar 74 persen dari mereka juga bercerai.  Memang, sekitar 25 persen orang dewasa di Amerika sudah bercerai.

Sementara itu, lebih dari satu juta anak setiap tahun di Amerika mengalami putusnya hubungan orang tua mereka.  Satu juta!  Hanya Tuhan yang tahu sakit hati yang nyata, penderitaan, dan trauma yang dialami oleh mereka yang terkena dampak langsung perceraian.

Ketika orang Farisi datang kepada Yesus dengan sebuah pertanyaan tentang perceraian, Dia berbicara tentang bagaimana seorang pria dan istrinya menjadi satu daging dan bagaimana pria hendaknya tidak memisahkan apa yang telah dipersatukan Allah (lihat Matius 19: 4–6).  Dia lebih lanjut menjelaskan: “Barangsiapa menceraikan isterinya, kecuali karena zinah, lalu kawin dengan perempuan lain, ia berbuat zinah.” (ayat 9).

Nah, jika ini adalah satu-satunya pernyataan dalam Alkitab tentang pernikahan, tampaknya, menurut Yesus, hanya ada satu dasar alkitabiah untuk bercerai dan kemudian menikah lagi.  Tentu saja, Alkitab dan Yesus berbicara lebih banyak tentang pernikahan daripada hanya bagian ini (bersambung).

Tetapi Aku berkata kepadamu: Barangsiapa menceraikan isterinya, kecuali karena zinah, lalu kawin dengan perempuan lain, ia berbuat zinah.” Matius 19:9

-Doug Batchelor-


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.