APA YANG DIMAKSUDKAN ALKITAB KETIKA MENGATAKAN BAHWA AKAN ADA WAKTU KETIKA ORANG YANG MEMBUNUH UMAT KRISTEN BERPIKIR MEREKA MEMBANTU TUHAN?

Renungan Harian
Mari bagikan artikel ini

Pada masa gereja mula-mula, orang Yahudi menganiaya para rasul dan pengikut mereka. Mereka percaya para penginjil pertama ini adalah penghujat yang mencoba untuk menggulingkan agama yang telah Tuhan dirikan. Perhatikan, “Lalu mereka memajukan saksi-saksi palsu yang berkata: ‘Orang ini terus menerus menghina tempat kudus ini dan hukum Taurat, sebab kami telah mendengar dia mengatakan , bahwa Yesus, orang Nazaret itu akan merubuhkan tempat ini dan mengubah adat istiadat yang diwariskan oleh Musa kepada kita.’”(Kisah Para Rasul 6:13, 14). Di pasal berikutnya, kita belajar bahwa dia dibunuh karena berbicara (Kisah Para Rasul 7: 54–60).

Hal yang sama akan terjadi di zaman kita. Koalisi pemerintahan dan agama dunia akhir zaman pada akhirnya akan kehilangan semua simpati bagi umat Tuhan, yang menolak untuk bergabung dengan kebangunan rohani palsu di seluruh dunia. Mereka akan merasakan bahwa keajaiban menakjubkan yang menyertai kebangkitan mereka membuktikan validitasnya — mukjizat seperti orang sakit disembuhkan atau pembenci Tuhan yang terkenal kejam, bintang film yang tidak bermoral, bandar narkoba, dan penjahat terkenal yang bertobat.

Kemitraan gereja dan negara akan menegaskan bahwa tidak seorang pun diizinkan untuk menghancurkan kebangunan rohani di seluruh dunia ini, yang menarik semua agama. Setiap orang akan didesak untuk mengesampingkan perasaan pribadi dan “ajaran fanatik” (Sabat, misalnya) dan bergabung dengan seluruh dunia dalam kebangkitan tulusnya untuk perdamaian dan persaudaraan. Segala sesuatu selain kebangunan rohani akan dianggap tidak penting.

Mereka yang tidak setuju untuk bekerja sama akan dianggap tidak loyal, tidak patriotik, anarkis dan, akhirnya, fanatik berbahaya yang tidak boleh ditolerir. Pada hari itu, mereka yang membunuh umat Tuhan akan merasa mereka sedang melakukan suatu kebaikan bagi Tuhan. Sama seperti orang Yahudi pernah berpikir untuk membantu Tuhan dengan membunuh mereka yang menentang keyakinan agama mereka, maka di hari-hari terakhir, akan muncul perlawanan sengit terhadap orang-orang yang tetap setia kepada Tuhan dan Alkitab.

[perfectpullquote align=”full” bordertop=”false” cite=”” link=”” color=”” class=”” size=””]“Kamu akan dikucilkan, bahkan akan datang saatnya bahwa setiap orang yang membunuh kamu akan menyangka bahwa ia berbuat bakti bagi Allah.” Yohanes 16: 2[/perfectpullquote]


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *