MENGAPA TUHAN TIDAK MEMBINASAKAN IBLIS KETIKA DIA BERDOSA DAN, DENGAN DEMIKIAN, MENGAKHIRI MASALAH DOSA?

Renungan Harian
Mari bagikan artikel ini

Rata-rata waktu membaca adalah sekitar 5 setengah menit. Ketika dosa pertama kali masuk ke alam semesta, itu adalah sesuatu yang sama sekali baru, dan kemungkinan besar penghuninya tidak sepenuhnya memahaminya. Lucifer adalah pemimpin malaikat yang brilian dan sangat dihormati. Cara pendekatannya merupakan sesuatu yang menjadi perhatian besar bagi surga dan para malaikat.

Dia mungkin mengatakan sesuatu seperti ini: “Surga itu baik, namun akan lebih baik jika peran malaikat lebih banyak. Terlalu banyak otoritas yang tak tertandingi, seperti yang dimiliki oleh Bapa dan Anak, cenderung membutakan para pemimpin terhadap kehidupan nyata. Malaikat seharusnya tidak diminta untuk menerima perintah. Kita harus memberi perintah. Tuhan tahu saran saya benar, dan Dia merasa terancam. Orang lain akan mendengarkan jika kita bergerak bersama-sama. Kita tidak boleh lemah; kita harus bertindak.”

Argumen Lucifer meyakinkan banyak malaikat, dan sepertiga bergabung dengannya. Jika Tuhan menghancurkan Lucifer seketika itu juga, beberapa makhluk malaikat yang tidak sepenuhnya memahami karakter Tuhan mungkin mulai menyembah Tuhan karena rasa takut, berkata, “Lucifer mungkin saja benar. Berhati-hatilah. Jika Anda bertentangan dengan Tuhan, Dia mungkin membunuh Anda.” Jadi tidak ada yang bisa diselesaikan. Sebaliknya, masalahnya akan semakin parah.

Satu-satunya pelayanan yang diterima Tuhan adalah pelayanan sukarela yang didorong oleh kasih. Ketaatan untuk alasan lain apa pun berbahaya, sia-sia, dan ditakdirkan untuk gagal. Setan menyatakan bahwa dia memiliki rencana yang lebih baik untuk pemerintah alam semesta {dan Tuhan memperingatkan dia akan konsekuensi buruknya tetapi dia tidak peduli}. Tuhan memberinya waktu untuk menunjukkan prinsip-prinsipnya. Tuhan akan menghapus dosa hanya setelah setiap jiwa di alam semesta yakin sepenuhnya bahwa pemerintahan Setan tidak adil, penuh kebencian, kejam, berbohong, dan merusak.

Alkitab berkata, “Kita dijadikan tontonan bagi dunia, bagi malaikat- malaikat, dan bagi manusia .” (1 Korintus 4: 9). Seluruh alam semesta menyaksikan saat kita masing-masing berperan dalam kontroversi antara Kristus dan Setan. Saat kontroversi berakhir, setiap jiwa akan memahami sepenuhnya prinsip dari kedua kerajaan ini dan akan memilih untuk mengikuti Kristus atau Setan.

[perfectpullquote align=”full” bordertop=”false” cite=”” link=”” color=”” class=”” size=””]Berjalanlah TUHAN lewat dari depannya dan berseru: “TUHAN, TUHAN, Allah penyayang dan pengasih, panjang sabar, berlimpah kasih-Nya dan setia-Nya, yang meneguhkan kasih setia-Nya kepada beribu-ribu orang, yang mengampuni kesalahan, pelanggaran dan dosa; tetapi tidaklah sekali-kali membebaskan orang yang bersalah dari hukuman, yang membalaskan kesalahan bapa kepada anak-anaknya dan cucunya, kepada keturunan yang ketiga dan keempat.”
Keluaran 34:6-7[/perfectpullquote]


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *