APAKAH ALKOHOL BENAR-BENAR BAIK UNTUK ANDA?

Blog AFI
Mari bagikan artikel ini

Belum lama ini, para peneliti ilmiah membuat berita besar yang menyebabkan banyak orang mengangkat gelas dan berkata, “Saya akan minum untuk itu!” Menurut mereka, segelas anggur atau minuman beralkohol lainnya pada malam hari sebenarnya baik untuk Anda—untuk jantung dan sistem kardiovaskular Anda. Dalam budaya Barat, di mana penyakit jantung dan stroke adalah penyebab utama kematian, bukankah akan menjadi berita bagus jika konsumsi alkohol membantu mencegahnya?

Kedengarannya terlalu bagus untuk menjadi kenyataan. Dan, memang, jika ada sesuatu yang terdengar terlalu bagus untuk menjadi kenyataan, maka, seperti kata pepatah, mungkin tidak. Sayangnya, mereka yang merayakan studi ini dengan minuman lain, terlalu cepat bersulang.

Jaga Arteri Itu Bersih

Cerita tentang manfaat minuman keras telah membanjiri media kita. “Minum dalam jumlah sedang membantu menjaga arteri tetap bersih: belajar” menjadi judul utama di Daily Mail. Kalimat pembuka: “Konsumsi alkohol dalam jumlah sedang dapat menghentikan, dan bahkan mungkin mengurangi, penumpukan lemak di arteri yang merupakan penyebab utama penyakit jantung, menurut sebuah studi baru.”

“Bagaimana Minum Alkohol Dapat Menyumbat Arteri Anda,” kata judul di Esquire, dengan subjudul: “Tenggelamkan penderitaan kolesterol Anda dalam minuman keras.” Kalimat pembuka: “Kita semua tahu bahwa hamburger, burrito, dan semua bahan makanan super lezat lainnya menyumbat arteri Anda. Kita tidak tahu bahwa alkohol—setidaknya alkohol dalam bentuk tertentu—dapat membantu menghilangkan sumbatannya.”

Dalam beberapa kasus, bahkan minuman keras disebut-sebut baik untuk jantung. Semakin berat minumnya, menurut laporan, semakin baik untuk jantung. Judul seperti ini, “Peminum berat cenderung tidak terkena serangan jantung, kata penelitian,”—diikuti dengan baris seperti ini, “Pria yang minum secara teratur, bahkan dalam jumlah kecil, lebih dari 30% lebih kecil kemungkinannya untuk menderita penyakit jantung, itu ditemukan. Tetapi mereka yang minum paling banyak mengurangi risiko mereka”—pasti membantu penjualan di toko minuman keras lokal dan membuat bartender lebih sibuk dari sebelumnya.

Ilmu Baru

Anda mempertanyakannya karena sejarah sains dipenuhi dengan contoh-contoh temuan ilmiah yang pernah dianggap “terbukti” yang kemudian terbukti salah. Mungkin contoh yang paling terkenal adalah teori gravitasi Newton, yang telah menjadi crème de la crème penemuan ilmiah sampai Albert Einstein membatalkannya pada abad kedua puluh.

Dan apa yang Einstein lakukan pada Newton, studi baru tentang konsumsi alkohol melakukan temuan lama. Artinya, studi baru menunjukkan bahwa klaim bahwa alkohol baik untuk Anda, memang salah.

Mengapa peminum tidak boleh bersukacita? Lagi pula, mereka memiliki sains untuk mendukung mereka, dan ketika sains mendukung sesuatu, mengapa mempertanyakannya?

“Tak terhitung banyaknya orang yang percaya bahwa segelas anggur setiap malam memberikan keajaiban bagi jantung dan sistem kardiovaskular. Penelitian baru dari Rumah Sakit Umum Massachusetts, MIT, dan Harvard, bagaimanapun, menyerukan tutup waktu untuk teori yang menyatakan penggunaan alkohol moderat baik untuk jantung. Para ilmuwan menjelaskan hubungan ilmiah yang diamati sebelumnya antara bir atau segelas anggur sesekali dan kesehatan kardiovaskular yang kuat kemungkinan dihasilkan dari faktor gaya hidup lain yang biasanya terlihat di antara peminum ringan hingga sedang.

Dengan kata lain, apa yang sebelumnya dikaitkan dengan penurunan tingkat penyakit jantung, yaitu minum alkohol, sebenarnya bukan penyebabnya. Sebaliknya, apa yang menurunkan tingkat penyakit jantung adalah faktor gaya hidup lain yang tidak terkait dengan minuman keras. Memang, penelitian baru menyimpulkan kebalikan dari apa yang dikatakan penelitian lama: “Proyek penelitian terbaru dan cukup besar ini akhirnya menyimpulkan minum alkohol dalam jumlah berapa pun terkait dengan peningkatan risiko penyakit jantung.”

Gaya hidup

Bagaimana sains bisa begitu salah?

Penelitian ilmiah bisa jadi rumit, dan segala macam faktor menentukan kesimpulan yang dijajakan di media—terkadang ukuran sampelnya tidak memadai, penalaran yang buruk, bias, atau bahkan kebohongan untuk mencapai temuan tertentu. Seringkali, penelitiannya terlalu dangkal. Dalam hal ini, untuk beberapa alasan, ternyata peminum moderat cenderung menjalani gaya hidup sehat di bidang lain, yang meliputi olahraga teratur, makan lebih banyak sayuran, dan kurang merokok. Faktor-faktor ini, yang diketahui penting untuk kesehatan yang baik secara keseluruhan, adalah apa yang sebenarnya membuat perbedaan mengenai penyakit jantung dan kardiovaskular.

Selain itu, penelitian yang dipublikasikan di jaringan Journal of American Medical Association, mengatakan bahwa “konsumsi alkohol di semua tingkatan dikaitkan dengan peningkatan risiko penyakit kardiovaskular.” Dengan kata lain, alkohol dalam jumlah berapa pun—ringan, sedang, berat—memiliki konsekuensi negatif.

Intinya: Menjaga kesehatan Anda—seperti dengan pola makan yang baik, olahraga, dan tidak menenggak sedikit minuman setiap hari—menurunkan risiko penyakit jantung Anda. “Ketika penulis penelitian memasukkan faktor gaya hidup seperti itu ke dalam perhitungan mereka, manfaat kardiovaskular apa pun yang terkait secara khusus dengan konsumsi alkohol moderat pada dasarnya menghilang.”

Cara terbaik untuk menjaga kesehatan Anda adalah makan dengan benar, tidak merokok, dan, ya, tidak minum alkohol. Untuk mempelajari lebih lanjut tentang cara merawat tubuh yang diberikan Tuhan dengan sebaik-baiknya dan tentang prinsip-prinsip di balik kesehatan yang baik, cobalah Panduan Studi gratis ini!

Jika Anda ingin bersulang untuk apa yang Anda pelajari, bagus—pastikan itu minuman non-alkohol!


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.