APAKAH DOA MEMBUAT PERBEDAAN?

Mengenal Yesus
Mari bagikan artikel ini

Salah satu momen paling dramatis dalam 30 tahun terakhir adalah runtuhnya Tembok Berlin.

Di antara penyebab yang lebih umum dipahami dari peristiwa ini adalah pakta antara Ronald Reagan dan Paus Yohanes Paulus II untuk bergandengan tangan dalam upaya untuk menjatuhkan Komunisme di Eropa Timur. Faktor lain adalah penumpukan kekuatan militer Amerika yang dilakukan oleh Reagan. Namun, ada penyebab yang lebih signifikan yang kebanyakan orang tidak sadari.

Pada tahun 1982, Christian Führer, seorang pendeta muda Jerman di Leipzig, membuka pintu Gereja Nikolai-nya setiap Senin malam untuk berdoa dan berdiskusi tentang kebebasan. Sesi doa ini berkembang hingga suatu Senin malam di bulan Oktober 1989, ketika diperkirakan 8.000 orang memadati gereja, dan ribuan lainnya berdiri di luar.

Sebuah gerakan kebebasan nasional lahir di buaian doa. Puluhan ribu orang di desa-desa, kota-kota besar dan kecil di seluruh Jerman Timur bergabung dengan para pendoa syafaat Leipzig. Pada Senin malam di bulan Oktober itu, hampir 1 juta orang berdoa untuk kebebasan. Dua puluh tahun setelah runtuhnya Tembok Berlin, Pastor Christian Fuhrer mengomentari kebutuhan mutlak akan permohohonan  yang sungguh-sungguh kepada Tuhan. Fuhrer menyatakan, “Kami menyadari bahwa jika kami berhenti berdoa, tidak akan ada harapan untuk perubahan di Jerman.”

Seorang mantan pejabat pemerintah Komunis yang pernah bekerja dengan Stasi, polisi rahasia Jerman Timur, memberikan kesaksian yang luar biasa ini: “Kami siap untuk apa pun, kecuali lilin dan doa.” Tembok Berlin tidak dapat berdiri di depan suara doa yang sungguh-sungguh dari umat Tuhan yang bersatu dalam mencari Dia.

KEBANGKITAN WELSH

Salah satu kebangunan rohani terbesar dalam ceritanya adalah Kebangkitan Welsh tahun 1904. Evan Roberts yang berusia dua puluh enam tahun telah berdoa selama 13 tahun agar hidupnya dikendalikan oleh Roh Kudus. Dia memohon kepada Tuhan untuk hati yang benar-benar berkomitmen pada kerajaan Tuhan. Evan sering berdoa hingga larut malam, menjadi perantara bagi para remaja dan dewasa muda di gerejanya. Dia secara khusus berdoa secara teratur agar Tuhan menyentuh pikiran dan hati orang-orang Wales

Kebangkitan Welsh dimulai pada pertemuan pemuda di gereja Evan Roberts ketika dia membagikan pengalamannya dengan Tuhan. Ia mengajak setiap temannya untuk mencari kepenuhan Roh Tuhan dalam kehidupan mereka masing-masing. Roh Kudus menyentuh hati. Enam belas orang muda bertobat.

Percikan kebangunan rohani yang dimulai di gereja desa yang sederhana ini menyulut api kebangunan rohani di seluruh negeri. Diperkirakan dalam sembilan bulan, 100.000 orang bertobat di negara kecil Wales. Tingkat kejahatan turun. Pemabuk dan pelacur diubah oleh kasih karunia Tuhan. Pub melaporkan kerugian. David Lloyd George, pernah menjadi perdana menteri Inggris, menulis bahwa pada suatu Sabtu malam di puncak Kebangkitan Welsh, satu kedai hanya menjual minuman keras senilai sembilan sen. Banyak warung yang disulap menjadi tempat salat.

Pertemuan politik dan pertandingan sepak bola ditunda atau bahkan ditunda karena gereja-gereja dipadati orang-orang yang berdoa. Seringkali kebaktian doa ini berlangsung enam sampai delapan jam setiap kali. Penambang batu bara Welsh yang keras dan tidak berperasaan memadati layanan yang dipenuhi roh ini dan kembali ke tambang berganti orang.

Kata-kata kotor menghilang dari bibir mereka dan tidak pernah kembali. Dilaporkan bahwa kuda poni di tambang gagal memahami perintah para penambang yang dilahirkan kembali ini yang sekarang, tanpa mengutuk, sepertinya berbicara bahasa surga.

Kebangunan rohani melemah sekitar tahun 1906, tetapi dampaknya terhadap puluhan ribu nyawa terus berlanjut. Bertahun-tahun kemudian, ketika seorang wanita tua ditanya mengapa Kebangkitan Welsh tampaknya memudar, dia dengan cepat menjawab, “Itu masih membara di dalam hati saya, tidak pernah padam.” Itu telah membakar hati wanita saleh ini selama lebih dari 70 tahun.

Seluruh bangsa berubah karena Evan Roberts dan sekelompok teman mudanya menganggap serius teladan doa Yesus yang penuh gairah. Alfred Lord Tennyson tentu saja benar ketika dia berkata, “Lebih banyak hal yang dilakukan oleh doa daripada yang diimpikan dunia ini.”

BAGAIMANA DOA BEKERJA

Jadi apa yang terjadi ketika kita berdoa? Pertama, doa membuka hidup kita untuk kuasa pembersihan Tuhan. Selama berdoa, Roh Kudus me-rontgen jiwa kita. Kita melihat dosa dan cacat tersembunyi dalam karakter kita yang menghalangi kita menjadi saksi kuat yang Dia rindukan untuk kita. Doa menarik kita ke dalam hubungan yang intim dengan Yesus. Dalam doa kita membuka pikiran kita kepada tuntunan Roh Kudus. Kita mencari hikmat-Nya, bukan milik kita sendiri.

Doa juga memungkinkan Tuhan bekerja lebih kuat daripada jika kita tidak berdoa. Konflik antara kebaikan dan kejahatan adalah pertempuran antara kekuatan iblis dan kekuatan kebenaran. Perjuangan itu nyata. Ribuan demi ribuan malaikat baik dan jahat terlibat. Buku terakhir Alkitab, Wahyu, menggambarkan pertempuran seperti ini: “Michael dan malaikat-malaikatnya berperang melawan naga itu, dan naga dan malaikat-malaikatnya melawan” (Wahyu 12:7).

Sepertiga malaikat di surga memberontak melawan Allah (Wahyu 12:4). Kekuatan jahat membawa kekecewaan, penyakit, bencana dan kematian ke dunia kita. Kekuatan kebenaran membawa sukacita, kedamaian, kesehatan, dan kehidupan.

Saat kita berdoa, Tuhan mencurahkan Roh-Nya melalui kita. Doa memungkinkan Tuhan untuk membantu mereka yang membutuhkan. Dua ayat dalam 1 Yohanes menjelaskan mengapa doa begitu efektif. Sang rasul menyatakan, “Inilah keberanian percaya kita kepada-Nya” (1 Yohanes 5:14). Keyakinan kita bukanlah pada doa-doa kita. Keyakinan kita bukan pada iman kita. Keyakinan kita ada pada Tuhan. John melanjutkan, “Jikalau kita meminta sesuatu kepada-Nya menurut kehendak-Nya. Dan jikalau kita tahu, bahwa Ia mengabulkan apa saja yang kita minta, maka kita juga tahu, bahwa kita telah memperoleh segala sesuatu yang telah kita minta kepada-Nya.” (1 Yohanes 5:14,15).

YESUS, TELADAN KITA

Yesus adalah teladan kita dalam berdoa yang luar biasa. Dia secara teratur mundur ke tempat yang tenang untuk berdoa. Dia mencari Tuhan untuk kekuatan untuk menghadapi tantangan hari ini. Dia memohon kepada Bapa-Nya kekuatan untuk mengatasi godaan Setan. Injil Markus mencatat salah satu sesi doa pagi Yesus dengan kata-kata ini: “Pagi-pagi benar, waktu hari masih gelap, Ia bangun dan pergi ke luar. Ia pergi ke tempat yang sunyi dan berdoa di sana” (Markus 1:35). Jika Yesus, Anak Allah yang ilahi, memahami bahwa doa adalah suatu keharusan, apalagi kita membutuhkan doa dalam hidup kita sendiri? Yesus menyadari bahwa kekuatan rohani batiniah datang melalui doa. Injil Lukas mencatat kebiasaan berdoa Yesus: “Ia mengundurkan diri ke tempat-tempat yang sunyi dan berdoa” (Lukas 5:16).

Doa bukanlah sesuatu yang Yesus lakukan sesekali ketika ada kebutuhan atau masalah. Doa adalah bagian penting dari hidup-Nya. Itu adalah kunci untuk tetap terhubung dengan Bapa-Nya. Itu adalah inti dari spiritualitas yang hidup. Dia memperbarui hubungan-Nya dengan Bapa-Nya melalui doa setiap hari. Kehidupan doa Yesus memberi-Nya keberanian dan kekuatan untuk menghadapi pencobaan. Dia datang dari sesi doa ini dengan kesegaran spiritual dan komitmen yang mendalam untuk melakukan kehendak Tuhan.

Menggambarkan salah satu sesi doa ini, Lukas menambahkan, “Ketika Ia sedang berdoa, rupa wajah-Nya berubah dan pakaian-Nya menjadi putih berkilau-kilauan” (Lukas 9:29). Yesus memancarkan kekuatan yang datang dari saat-saat di hadirat Allah melalui doa.

MASALAH KAMI

A. Torrey menyesali kesibukan orang-orang Kristen dewasa ini, yang terkadang tampak tidak berdaya. Torrey berkata, “Kami terlalu sibuk untuk berdoa, jadi kami terlalu sibuk untuk memiliki kekuatan. Kami memiliki banyak kegiatan, tetapi kami mencapai sedikit; banyak layanan tetapi sedikit konversi; banyak mesin tetapi sedikit hasil.”

Yesus tidak pernah terlalu sibuk untuk berdoa. Jadwalnya tidak pernah terlalu padat untuk menghabiskan waktu berbicara dengan Bapa-Nya. Dia tidak pernah melakukan begitu banyak hal sehingga Dia bergegas masuk dan keluar dari hadirat Bapa-Nya. Yesus datang dari saat-saat intim ini dengan Tuhan yang dihidupkan kembali secara rohani. Dia dipenuhi dengan kuasa karena Dia meluangkan waktu untuk berdoa. Apakah Anda memiliki masalah dalam hidup Anda yang tampaknya tidak dapat diatasi? Apakah Anda mengenal seseorang yang putus asa? Apakah Anda memiliki teman atau keluarga yang tidak mengenal Tuhan?

Coba ubah jadwal Anda untuk memberikan lebih banyak waktu untuk berbicara dengan Tuhan tentang masalah ini. Tuhan sangat ingin mendengar dari Anda.


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.