Api

API KEKAL DAN TAK TERPADAMKAN

Belajar Alkitab
Mari bagikan artikel ini

Api Kekal

Matius 25:41 berbicara tentang “api yang kekal” bagi orang jahat. Apakah api itu padam?

Ya. Menurut Alkitab, ya. Kita harus membiarkan Alkitab menjelaskannya sendiri. Sodom dan Gomora dihancurkan dengan api yang kekal atau abadi (Yudas 7), dan api tersebut mengubah kota-kota kuno ini “menjadi abu” sebagai peringatan bagi “mereka yang hidup fasik di masa-masa kemudian” (2 Petrus 2:6). Kota-kota ini tidak terbakar hari ini. Api padam setelah semuanya terbakar habis. Demikian juga, api yang kekal akan padam setelah mengubah orang fasik menjadi abu (Maleakhi 4:3). Efek dari api itu kekal, tetapi bukan pembakaran itu sendiri.

Bukankah Matius 25:46 mengatakan bahwa orang fasik akan menerima “hukuman yang kekal”? (KJV)

Perhatikan kata “hukuman” di sini, bukan “menghukum.” Menghukum akan terus-menerus, sedangkan menghukum adalah satu tindakan. Hukuman bagi orang fasik adalah kematian, dan kematian ini bersifat kekal.

Api yang tak terpadamkan

Mengapa Alkitab mengatakan bahwa orang fasik akan dimusnahkan dengan api yang tak terpadamkan?

Api yang tak terpadamkan adalah api yang tidak dapat dipadamkan, tetapi akan padam ketika api tersebut telah mengubah segala sesuatu menjadi abu. Yeremia 17:27 mengatakan bahwa Yerusalem akan dihancurkan dengan api yang tidak terpadamkan, dan dalam 2 Tawarikh 36:19-21, Alkitab mengatakan bahwa api ini membakar kota “Dengan demikian genaplah firman Tuhan yang diucapkan Yeremia” dan membuatnya menjadi reruntuhan. Namun kita tahu bahwa api ini telah padam karena Yerusalem tidak terbakar hari ini.

Memadamkan berarti untuk memadamkan atau dipadamkan. Tidak ada seorang pun yang dapat memadamkan api neraka; api neraka tidak dapat dipadamkan. Ini adalah api Tuhan yang asing. Tidak seorang pun dapat melarikan diri darinya dengan memadamkannya. Yesaya berkata tentang api itu, ” Sesungguhnya, mereka sebagai jerami yang dibakar api; mereka tidak dapat melepaskan nyawanya dari kuasa nyala api; api itu bukan bara api untuk memanaskan diri, bukan api untuk berdiang!” (Yesaya 47:14). Setelah menyelesaikan pekerjaannya untuk membinasakan, api itu akan padam. Tidak seorang pun dapat menyelamatkan diri dari nyala apinya dengan memadamkannya, tetapi pada akhirnya tidak ada bara api yang tersisa. Demikianlah yang tertulis dalam Kitab Suci.


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.