ASUMSI YANG SALAH

Belajar Alkitab
Mari bagikan artikel ini

Di Fr. Artikel Charles Erlandson, “Apa gunanya Sabat?” ia menyerukan kepada orang-orang Kristen yang lemah untuk memeriksa kembali hari Sabat. Dia dengan tepat menyatakan, “Saya ingin memulai dengan dua asumsi dasar, dan kemudian bekerja dari sana. Asumsi pertama saya adalah bahwa Tuhan telah menguduskan waktu dan menetapkan waktu khusus atau suci. Dialah yang menciptakan dalam enam hari dan beristirahat pada hari ketujuh, prinsip yang di atasnya Dia menetapkan hari Sabat dalam Hukum Musa dan prinsip yang tidak pernah Dia cabut.”

Tetapi anehnya, dia kemudian meniadakan poin yang dia buat dengan menggunakan kata “walaupun.” Catatan: “Tuhan telah menguduskan hari Sabat, meskipun bagi orang Kristen hari Sabat bukan lagi hari ke-7 tetapi sekarang hari ke-8 atau hari penciptaan baru, Hari Tuhan” (penekanan ditambahkan). Kecuali, Alkitab tidak pernah berbicara tentang hari kedelapan yang ditetapkan untuk ibadah, juga tidak mendefinisikan Sabat sebagai bagian dari Hukum Musa.

Erlandson kemudian menjelaskan, “Ini karena hari Minggu, Hari Tuhan, adalah Hari Kebangkitan. Orang-orang Kristen pertama beribadah bersama sebagai Gereja pada hari Minggu karena alasan ini, sesuatu yang telah mereka lakukan selama 2000 tahun.” Meskipun hari Minggu memang hari kebangkitan Kristus, hari Minggu tidak pernah dipisahkan sebagai pengganti hari Sabat dalam Kitab Suci. Orang Kristen tidak diperintahkan dalam Alkitab untuk menghormati kebangkitan melalui pergantian hari-hari ibadah. Kebangkitan dirayakan melalui upacara pembaptisan (lihat Roma 6:3–5).

Kedua, Alkitab berulang kali menunjukkan bahwa orang Kristen pertama beribadah pada hari ketujuh (lihat Kisah Para Rasul 16:13; 17:2; dan 18:4). Yesus bukan saja pemelihara Sabat yang setia (lihat Lukas 4:16), tetapi Paulus memelihara hari ketujuh. Rasul terkenal ini bertemu untuk menyembah Allah pada hari Sabat dengan seluruh kota yang mencakup orang Yahudi dan bukan Yahudi (lihat Kisah Para Rasul 13:42–44). Lebih jauh lagi, Alkitab mengajarkan bahwa kita akan memelihara hari Sabat di langit baru dan bumi baru (lihat Yesaya 66:22, 23).

Berbicara dari dalam Fr. Denominasi Elandson sendiri, Kardinal Gibbons pernah menulis: “Anda dapat membaca Alkitab dari Kejadian hingga Wahyu dan Anda tidak akan menemukan satu baris pun yang mengizinkan pengudusan hari Minggu. Kitab Suci memberlakukan pemeliharaan agama pada hari Sabtu, hari yang tidak pernah kami sucikan” (Faith of Our Fathers, hlm. 111, 112).

Di Boston, sebuah konferensi ekumenis akan diadakan untuk membahas bagaimana “menegakkan perintah dasar untuk menguduskan hari Sabat.” Sayangnya, kesalahan yang sama sedang diabadikan pada hari mana adalah Hari Tuhan. “Bagi orang Kristen,” sebuah artikel online menyatakan, “Hari Tuhan adalah hari khusus yang didedikasikan untuk pelayanan dan penyembahan kepada Tuhan. Ini adalah festival Kristen yang unik. … Pada hari Minggu Gereja berkumpul. … Ini adalah hari pertama yang abadi dari ciptaan baru.”

Ya, inilah saatnya untuk pemeriksaan ulang Sabat Alkitab! Mari kita kesampingkan tradisi gereja dan pernyataan gerejawi dan berdiri di atas Firman Tuhan—satu-satunya dasar yang pasti untuk memahami Sabat yang benar.


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.