GUGATAN SUNDAY-HUNTING MENGUNGKAP TRADISI IBADAH KRISTEN

Belajar Alkitab
Mari bagikan artikel ini

Anda mungkin belum pernah mendengar tentang “Gerakan Kedaulatan Pangan”. Ini adalah koalisi di seluruh dunia tetapi berbasis longgar yang peduli dengan produksi dan konsumsi pangan. Istilah “kedaulatan pangan” pertama kali diciptakan oleh La Via Campesina International, “sebuah gerakan internasional yang otonom dan pluralis yang terdiri dari lebih dari 200 juta petani, petani skala kecil, masyarakat tak bertanah, buruh tani, Masyarakat Adat, dan produsen pangan lainnya di lebih dari 70 negara. negara di seluruh dunia.”

La Via Campesina juga “membela pertanian petani untuk kedaulatan pangan sebagai cara untuk mempromosikan keadilan dan martabat sosial dan sangat menentang pertanian yang didorong oleh perusahaan yang menghancurkan hubungan sosial dan alam. … Ini adalah gerakan yang otonom, pluralis, multikultural, politis dalam tuntutannya akan keadilan sosial sambil tetap independen dari partai politik, ekonomi, atau jenis afiliasi lainnya.”

Barang berat, pasti. Tapi apa hubungannya dengan berburu pada hari Minggu di Maine?

Amandemen “Hak Atas Pangan”

Tahun lalu, negara bagian Maine menyetujui amandemen konstitusinya. Yang pertama dari jenisnya di Amerika Serikat, Pasal I, Bagian 25, Hak atas Amandemen Pangan, menyatakan bahwa penduduk Maine memiliki “hak alami, bawaan, dan tidak dapat dicabut atas pangan, termasuk … hak untuk menanam, membesarkan, memanen, memproduksi, dan mengkonsumsi makanan yang mereka pilih sendiri.” Itu disahkan dengan suara 61 berbanding 39.

Pada prinsipnya, amandemen sekarang memungkinkan penduduk setempat untuk menanam makanan mereka sendiri dan memelihara ternak mereka sendiri pada saat tindakan buruk oleh segelintir perusahaan besar dapat mengancam pasokan makanan. (Apakah kita tidak pernah mendengar tentang kekurangan pangan yang akan datang?) Amandemen tersebut memungkinkan penduduk Maine untuk lebih mengontrol makanan mereka sendiri, daripada bergantung pada pertanian besar dan pengecer raksasa, yang sering kali memiliki sedikit hubungan dengan komunitas lokal.

Kedengarannya cukup masuk akal. Bahkan, itu sudah digembar-gemborkan sebagai sesuatu yang bisa menelurkan amandemen serupa di negara bagian lain.

Twist Berburu Minggu

Namun, setelah amandemen disahkan dan, sebagian, karena itu, masalah lain muncul: Seorang wanita Maine mengajukan gugatan terhadap negara dalam upaya untuk memaksa pemerintah mencabut larangan berburu pada hari Minggu. Gugatan itu berusaha untuk membatalkan larangan berburu hari Minggu di Maine, yang berlaku sejak 1800-an, karena “hak konstitusional yang tidak dapat dicabut untuk memanen makanan, menggantikan larangan agama lama pada perburuan hari Minggu.”

Dengan kata lain, karena berburu telah menjadi cara lama untuk mendapatkan makanan, tampaknya logis, masuk akal, dan sah bahwa Amandemen Hak Atas Pangan yang baru akan memungkinkan orang untuk berburu bahkan pada hari Minggu—terutama jika, seperti yang sering terjadi pada kasus, mereka makan apa yang mereka menembak.

Yang lain setuju. The Hunter Nation Foundation, yang pernyataan misinya berbunyi, “Menjadi suara bersatu pemburu Amerika, untuk melindungi olahraga kita, gaya hidup kita, dan warisan kita—sambil berdiri untuk prinsip-prinsip Tuhan, keluarga, negara, dan Konstitusi bangsa kita, ” telah memberikan sumbangan besar, “Sumbangan Lima Angka untuk Lawsuit Fighting Maine Sunday Hunting Ban.”

Maine dan Massachusetts adalah dua negara bagian yang melarang perburuan pada hari Minggu secara menyeluruh. Menurut Virginia Parker, yang mengajukan gugatan, suaminya bekerja lima hari seminggu, dan Sabtu saja memberi mereka cukup waktu untuk memanen daging buruan yang mereka gunakan untuk memberi makan keluarga mereka yang terdiri dari tujuh orang.

“Membuka perburuan hari Minggu akan memungkinkan keluarga kami untuk pergi berburu di akhir pekan bersama sebagai sebuah keluarga. Kami dapat mengajari anak-anak kami cara memanen hewan dengan benar dan aman,” kata Parker. “Dan kami akan memiliki lebih banyak kesempatan untuk memberi makan keluarga kami hadiah satwa liar yang organik, alami, dan diberikan Tuhan.

Itu argumennya.

Hukum Minggu-Tutup

Undang-undang yang melarang berburu pada hari Minggu di Maine sudah ada sejak tahun 1883. Setiap koloni di Amerika memiliki undang-undang penutupan hari Minggu yang ketat, yang tetap berlaku ketika Amerika Serikat didirikan. Dan sementara undang-undang itu telah dicabut, dilanggar, atau diabaikan, beberapa sisa dari undang-undang tersebut tetap ada—termasuk larangan berburu hari Minggu di Maine.

Tidak ada pertanyaan tentang dasar-dasar agama dari hukum hari Minggu, terutama di tahun-tahun awal, ketika orang dapat dihukum karena tidak menghadiri gereja pada hari Minggu. Namun, Mahkamah Agung AS pada 1960-an menguatkan validitasnya dalam dua kasus.

Dalam, misalnya, McGowan v. Maryland (1961), Pengadilan Tinggi memutuskan bahwa meskipun “hukum penutupan hari Minggu mulai memfasilitasi kehadiran di gereja di Amerika kolonial; namun, undang-undang Maryland saat ini didasarkan pada kepentingan negara sekuler daripada agama. Undang-undang tersebut bertujuan untuk meningkatkan ‘kesehatan, keselamatan, rekreasi, dan kesejahteraan umum’ warga negara. Tujuan undang-undang saat ini adalah untuk menyediakan hari istirahat yang seragam bagi semua orang. Fakta bahwa hari ini sangat penting bagi berbagai sekte Kristen tidak menghalangi Negara untuk mencapai tujuan sekulernya.”

Sedikit Ironi

Apakah seseorang setuju atau tidak dengan alasan Pengadilan, ada satu ironi yang menggigit dengan undang-undang penutupan hari Minggu. Betapapun hari Minggu telah menjadi hari istirahat tradisional bagi orang Kristen, itu saja—tradisi, yang tidak berdasarkan Kitab Suci.

Hari pertama kali ditetapkan pada Penciptaan: hari ketujuh (Jumat terbenam sampai Sabtu terbenam); hari ditegaskan kembali dalam Keluaran 16 dan lagi di Gunung Sinai (Keluaran 20): hari ketujuh; hari dimana Yesus sendiri memelihara dan membela (Matius 12:8, 12; Lukas 6:9): hari ketujuh; dan hari yang dijaga rasul Paulus (Kisah Para Rasul 17:2): hari ketujuh—itulah hari yang digambarkan dalam Alkitab untuk istirahat mingguan.

Bukan hari Minggu.

Apakah itu penting? Yah, itu penting jika itu penting bagi Tuhan. Memang, pemeliharaan Sabat hari ketujuh adalah salah satu dari Sepuluh Perintah, hukum Allah yang kudus—jadi itu pasti sangat berarti bagi-Nya. Untuk mempelajari lebih lanjut tentang hari Sabat dan mengapa itu penting, Anda dapat membaca “Merebut Hari: Menjaga Kekudusan Sabat.”

 Sudah cukup buruk untuk menegakkan oleh hukum sekuler suatu istirahat yang Tuhan minta agar kita jaga dengan bebas. Bagaimana dengan istirahat pada hari yang Alkitab tidak sebut Sabat?


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.