HUKUMAN SABAT?

Pendalaman Alkitab
Mari bagikan artikel ini

Ann Michelle Van Tassell adalah seorang ibu yang menyadari bahwa dia memiliki masalah dengan hari Sabat dan anak-anaknya. Dia menjelaskan, “Beberapa waktu lalu, saya sedang mempertimbangkan berbakti pada hari sabat keluarga kami, dan saya melihat suatu kebetulan yang mengganggu. Di rumah kami, ketika seorang anak mendapat masalah, dia tidak boleh bergaul dengan teman-temannya, bermain ponsel, menonton TV, bermain video game, atau melakukan apa pun kecuali duduk-duduk dan menderita bersama keluarganya.”

Dia memikirkan tentang aturan mereka untuk hari Sabat (mereka memelihara hari Minggu) dan menyimpulkan bahwa “memelihara hari Sabat dan mendapatkan hukuman hampir tidak dapat dibedakan.” Satu-satunya perbedaan adalah bahwa untuk Sabat, anak-anak harus berpakaian dan duduk dengan tenang di gereja untuk “tiga jam nyanyian dan khotbah.” Ann tahu ada yang perlu diubah.

Meskipun dia memberikan beberapa saran tentang bagaimana membuat hari Sabat menyenangkan, dia mengakhiri artikelnya dengan mengatakan, “Saya pernah mendengar orang Yahudi berbicara tentang ‘merayakan’ hari Sabat—mungkin itu model yang harus saya perhatikan. Itu pasti terdengar lebih baik.” Sebenarnya, orang-orang Yahudi tidak memiliki sudut pandang untuk membuat hari Sabat menjadi istimewa! Tuhan bermaksud agar seluruh umat manusia menikmati hari istirahat ini pada hari ketujuh (baca Kejadian 2:1–3). Apa yang dapat dilakukan orang tua untuk membuat hari ini berbeda dari berada di penjara?

Pertama, meskipun hukum Allah melarang kegiatan sekuler, Alkitab mengundang kita untuk memperhatikan kebutuhan orang lain dan meringankan penderitaan. Sabat bukan hanya tentang apa yang “tidak bisa” kita lakukan, tetapi apa yang “bisa” kita lakukan. Ini mendorong kita untuk melihat melampaui diri kita sendiri terhadap orang lain. (lihat Keluaran 23:12; Matius 12:10–13; dan Markus 2:27).

Perjamuan siang hari Sabat, bagi banyak keluarga, dapat dijadikan poin penting dalam seminggu. Ini adalah kesempatan bagi semua orang untuk berkumpul di sekitar meja makan di rumah dan menghabiskan waktu bersama. Sabat sore dapat digunakan untuk menikmati alam, melakukan kunjungan ke tempat yang tertutup atau orang sakit, menghadiri pertemuan khusus, menikmati musik rohani, menyusun teka-teki alam, atau memainkan permainan Sabat yang sesuai yang mengajarkan pelajaran Alkitab.

Jika Anda adalah orang tua, belajarlah untuk menemukan cara menjadikan Sabat sebagai waktu untuk merawat orang lain, untuk menikmati alam, untuk menyembah Tuhan dalam nyanyian dan dalam pelajaran Alkitab. Jangan membuat begitu banyak aturan sehingga, seperti orang Farisi di zaman Yesus, hari Sabat menjadi beban. Luangkan waktu untuk merencanakan Sabat menjadi sukacita bagi anak-anak Anda.


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.