KOTA HANTU MODERN

Renungan Harian
Mari bagikan artikel ini

Bagaimana jika kota AS yang ramai dengan lebih dari 14.000 orang berubah menjadi kota hantu yang sepi? Terletak di perbatasan negara bagian Kansas, Picher adalah kota paling timur laut Oklahoma. Surat kabar melaporkan pada tahun 1913 bahwa kota itu lahir dalam semalam setelah bijih timah dan seng ditemukan berlimpah. Nama kota Picher, diambil dari O. S. Picher, pemilik Picher Lead Company, kota ini tadinya memiliki populasi 9.726, yang pada tahun 1926 melonjak menjadi 14.252.

Antara 1917 dan 1947 Picher menghasilkan lebih dari $20 miliar dan merupakan salah satu ladang penambangan timah paling produktif di AS. Lebih dari 50 persen logam timah dan seng yang dikonsumsi dalam Perang Dunia I berasal dari tambang Picher. Selama tahun-tahun booming, lebih dari 14.000 orang bekerja di tambangnya, dan 4.000 lainnya bekerja di sekitar 1.500 bisnis terkait. Tetapi eksploitasi sumber daya tanah tanpa henti tidak dapat bertahan selamanya. Saat pertambangan berkurang, populasi juga berkurang.

Pada tahun 1960 hanya ada 2.500 orang yang tinggal di Picher. Penambangan timbal dan seng akhirnya berhenti pada tahun 1967, dan air berhenti dipompa dari tambang. Segera, 1.400 lubang tambang mulai terisi air, hingga mencemari sumur-sumur setempat. Tumpukan limbah tambang yang menjulang menutupi 25.000 hektar, dan lubang pembuangan tampak di mana-mana. Badan Perlindungan Lingkungan A.S. tiba dan memulai tugas monumental mencoba membersihkan 70 juta ton limbah tailing, dan 36 juta ton pasir pabrik dan lumpur.

Kemudian untuk melengkapi segalanya, pada 10 Mei 2008, tornado selebar satu mil dengan angin 175 mph menghancurkan apa yang tersisa dari Picher. Tornado merenggut nyawa delapan orang, melukai sedikitnya 150 orang, dan meratakan 114 rumah. Pada September 2009 Picher secara resmi ditutup sebagai kota. Hari ini Picher, Oklahoma, tampak seperti kota hantu surealis yang dilanda Armageddon. Yang tersisa dari kota yang dulunya ramai dengan ribuan jiwa ini hanyalah pegunungan putih tailing beracun, fondasi yang ditumbuhi rumput, lubang, dan beberapa bangunan yang tersisa.

Kedengarannya seperti kondisi dunia selama milenium. Yeremia menggambarkan bumi saat itu. “Aku melihat kepada bumi, ternyata campur baur dan kosong, dan melihat kepada langit, tidak ada terangnya. Aku melihat kepada gunung-gunung, ternyata goncang; dan seluruh bukitpun goyah. Aku melihat, ternyata tidak ada manusia, dan semua burung di udara sudah lari terbang. Aku melihat, ternyata tanah subur sudah menjadi padang gurun, dan segala kotanya sudah runtuh di hadapan TUHAN, di hadapan murka-Nya yang menyala-nyala!

Di mana Anda berencana untuk berada selama milenium?

Aku melihat, ternyata tanah subur sudah menjadi padang gurun, dan segala kotanya sudah runtuh di hadapan TUHAN, di hadapan murka-Nya yang menyala-nyala! Yeremia 4:26.

-Doug Batchelor-


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.