LEBIH DARI 20.000 GEMPA BUMI TERJADI DI ISLANDIA

Blog AFI Featured Renungan Harian
Mari bagikan artikel ini

Oleh Kris W. Sky

Mulai 24 Februari tahun ini, sebuah wilayah di Islandia barat daya, bagian dari Semenanjung Reykjanes, telah mengalami tanda-tanda peringatan: “tercatat lebih dari 20.000 gempa bumi” hanya dalam rentang waktu 10 hari. Dan pada 5 Maret, CBS News reported melaporkan “lebih dari 3.100 gempa bumi di semenanjung itu dalam 48 jam terakhir saja.”

Islandia tidak asing dengan aktivitas seismik; faktanya, “itu mengangkangi dua lempeng tektonik Bumi, baik di Amerika Utara maupun Eurasia.” Meskipun rangkaian gempa ini sebagian besar kecil — sebagian besar bahkan tidak mencapai magnitudo 3,0—penelitian telah menunjukkan bahwa “getaran serupa telah diamati sebelum letusan gunung berapi di masa lalu.”

Memang, peningkatan aktivitas seismik menyebabkan letusan Eyjafjallajökull, salah satu dari 30 gunung berapi di pulau itu, pada bulan April 2010 selama rentang waktu tiga bulan. Letusan tersebut menjadi berita utama dari 14 hingga 20 April, letusan gunung berapi menciptakan awan abu, “[menyebabkan] salah satu gangguan lalu lintas udara paling signifikan dalam beberapa dekade.”

Jangan Khawatir Tentang Itu?

Lonjakan terbaru gempa yang tidak menyenangkan ini, bagaimanapun, belum pernah terjadi sebelumnya. “Saya pernah mengalami gempa bumi sebelumnya, tetapi tidak pernah sebanyak itu secara berturut-turut. … Itu membuat Anda merasa sangat kecil dan tidak berdaya melawan alam, ”The Hill mengutip ucapan seorang warga. “Tidak pernah seumur hidup saya mengalami begitu banyak gempa bumi,” ahli geofisika dan profesor emeritus dari Universitas Islandia Dr. Pall Einarsson mengatakan kepada The New York Times.

Meskipun demikian, meski ini mungkin yang pertama bagi mereka, para ilmuwan tidak terkejut. Mereka yang telah mempelajari gunung berapi di pulau itu memperhatikan bahwa aktivitasnya telah meningkat sejak akhir 2019.

Mereka berpendapat, gempa tidak menyebabkan kecemasan. “Jumlahnya banyak, dan itu membuat orang khawatir, tetapi tidak ada yang perlu dikhawatirkan, dunia tidak akan runtuh,” profesor vulkanologi Thorvaldur Thordarson meyakinkan, juga dari Universitas Islandia. Jika gunung benar-benar meledak, letusannya akan menjadi “aliran lambat.” Mengeluarkan lahar daripada meledakkannya.

Pemerintah Islandia sependapat: Seperti yang diungkapkan Perdana Menteri Katrín Jakobsdóttir dalam pernyataan resmi, selain warga negara yang “terbiasa menangani dengan tenang berbagai jenis peristiwa alam yang terkait dengan cuaca atau geologi,” mereka berada pada keadaan “‘sangat rendah ‘risiko’, karena sebagian besar penduduk berada di luar garis kebakaran. Jakobsdóttir juga menunjukkan keyakinannya pada “infrastruktur kritis” Islandia, tetap tidak terpengaruh hanya karena “negara ini ‘sangat siap.'”

Apakah Anda Siap?

Pada tahun 79 M, Gunung Vesuvius, sebuah gunung berapi di barat daya Italia, meledak, mengubur kota Pompeii dalam abu, puing-puing, dan gas beracun, dan menewaskan 2.000 warganya. Lebih dari seribu mayat ditemukan, di tengah-tengah pidato, di tengah-tengah aksi, langsung membeku oleh hujan abu itu sendiri.

Letusan itu tidak datang begitu saja. Pada 62 M, 16 tahun sebelumnya, gempa bumi yang cukup besar mengguncang kota, meninggalkan sebagian besar reruntuhan. Tetap saja, orang-orang baru mulai membangun kembali dan melanjutkan hidup mereka. Lebih banyak gempa terjadi, di belakang tanda-tanda peringatan yang jelas dari malapetaka yang akan datang. Tapi mereka semua tidak berhasil. ”Bangsa Romawi tahu bahwa Vesuvius adalah gunung berapi, tetapi mereka mengira itu punah,” kata sebuah artikel di  Current Archaeology, majalah arkeologi Inggris yang populer. Jika ada, lebih banyak orang menetap di kota yang modis.

Tentu saja, di dunia saat ini, ada banyak bidang ilmiah yang dikhususkan untuk mempelajari gunung berapi. Ahli vulkanologi dapat menggunakan penggunaan seismograf, termometer, satelit, untuk menyebutkan beberapa pengumpul data. Mereka selalu mengawasi, dan informasi yang mereka pelajari bertujuan untuk melindungi kehidupan manusia, melestarikannya, menyelamatkannya.

Ada Tuhan di surga yang mengungkapkan rahasia … dan Dia tahu segalanya.

Namun bahkan mereka tidak dapat memprediksi tanggal dan waktu pasti dari sebuah letusan — atau bahkan apakah akan terjadi letusan. Bayangkan jika ada seseorang yang tahu masa depan. Bayangkan jika ada seseorang yang benar-benar bisa Anda percayai. Ya, ada.

“Tetapi di sorga ada Allah yang menyingkapkan rahasia-rahasia” (Daniel 2:28), dan Dia “mengetahui segala sesuatu” (1 Yohanes 3:20). Melalui Alkitab, Tuhan telah memberi kita data untuk memelihara kehidupan kekal kita: “Sungguh, Tuhan Allah tidak berbuat sesuatu tanpa menyatakan keputusan-Nya kepada hamba-hamba-Nya, para nabi” (Amos 3: 7). Alkitab adalah metode Tuhan dalam mempersiapkan umat-Nya.

Melalui Alkitab Allah menubuatkan tanda-tanda zaman: Kristus menubuatkan semakin banyak “gempa bumi besar di berbagai tempat” (Lukas 21:11) tepat sebelum Dia datang kembali. Mungkin tidak ada letusan Islandia dalam waktu beberapa hari, tetapi gempa bumi Islandia adalah ramalan dari hari-hari terakhir, ketika goncangan yang tidak seperti yang lain akan berhasil memindahkan “setiap gunung dan pulau … keluar dari tempatnya” (Wahyu 6:14).

Dan pada akhirnya, api—bukan dari gunung berapi tetapi dari Tuhan di surga—akan menghantam bumi, menghancurkan semua kejahatan selamanya dan memurnikan planet ini lagi. Ini adalah anugerah Tuhan untuk umat-Nya, sebuah rumah di mana kebenaran, keadilan, dan kasih Tuhan yang besar bertahta.

Tidakkah Anda ingin bersiap menghadapi guncangan itu? Tidakkah Anda ingin siap menerima anugerah Tuhan berupa kehidupan kekal?

Apa yang terjadi adalah keandalan sumbernya. Semua informasi di dunia tidak akan berarti apa-apa jika ternyata salah. Maka, adalah hal yang baik bahwa “keseluruhan firman [Tuhan] adalah kebenaran” (Mazmur 119: 160). Anda bisa mempercayai Alkitab sepenuhnya. Ini adalah “infrastruktur kritis” terbaik Anda untuk apa yang akan datang.


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *