ANGSA YANG SETIA

Renungan Harian
Mari bagikan artikel ini

Kita melihat mereka datang di musim gugur dan pergi di awal musim semi, terbang bersama dalam formasi “V”.  Migrasi angsa yang mengagumkan ini menawarkan sejumlah pelajaran yang menginspirasi tentang pengorbanan dan kerja tim.  Untuk satu hal, saat setiap burung mengepakkan sayapnya, itu akan menciptakan daya angkat bagi mereka semua. Dengan terbang formasi V, mereka menambah setidaknya 71 persen jarak terbang lebih banyak daripada jika setiap burung terbang sendiri-sendiri.  Ketika seekor angsa keluar dari formasi, tiba-tiba ia merasakan halangan dan hambatan untuk mencoba melakukannya sendirian… hingga dia dengan cepat masuk kembali untuk memanfaatkan kekuatan angkat burung yg berada di depan.

Meskipun beratnya antara 20-25 pon, angsa dapat terbang setinggi burung mana pun.  Seorang pendaki gunung Himalaya di ketinggian 16.000 kaki agak heran ketika sekawanan angsa terbang ke utara sekitar dua mil di atas kepalanya dan membunyikan klakson mereka saat mereka pergi.  Pada ketinggian 7.000 kaki seseorang mengalami kesulitan berbicara saat berlari, tetapi angsa-angsa itu mungkin terbang pada ketinggian 27.000 kaki, dan bahkan ‘bertelepon’ saat mereka melakukan perjalanan pada ketinggian yang luar biasa ini.  Angsa Kanada dapat mencapai kecepatan hingga 60 mph selama penerbangan mereka.  Mereka bisa terbang hingga 16 jam tanpa istirahat.

Angsa juga sangat setia.  Ketika seekor angsa sakit atau terluka oleh tembakan dan jatuh dari formasi, dua angsa lainnya mengikutinya untuk memberikan pertolongan dan perlindungan.  Mereka tinggal bersama angsa yang jatuh sampai ia bisa terbang atau sampai mati.  Angsa kawin seumur hidupnya, yang rata-rata sekitar 20 tahun, dan mereka akan tetap bersama selama semua musim.  Mereka juga orang tua yang luar biasa.  Mereka bahkan mengorbankan/menempatkan diri di antara ancaman yang dirasakan dan anak-anak mereka.  Angsa peliharaan juga bisa menjadi “anjing penjaga” yang baik, mendesis dan bersuara dengan keras saat orang asing datang.  Ada banyak kisah tentang bagaimana angsa keluarga menyerahkan nyawanya untuk menyelamatkan seorang anak dari ular berbisa atau anjing gila.

Dalam menjelaskan kuasa Injil untuk mengubah hidup kita, rasul Paulus berbicara tentang Kristus yang menyerahkan nyawa-Nya bagi kita.  “Namun aku hidup, tetapi bukan lagi aku sendiri yang hidup, melainkan Kristus yang hidup di dalam aku. Dan hidupku yang kuhidupi sekarang di dalam daging, adalah hidup oleh iman dalam Anak Allah yang telah mengasihi aku dan menyerahkan diri-Nya untuk aku” (Galatia 2:20).  Pelajarilah kehidupan dan kematian Kristus dan lihatlah ekspresi cinta Yesus untuk Anda, cinta yang lebih setia daripada angsa.

Tidak ada kasih yang lebih besar dari pada kasih seorang yang memberikan nyawanya untuk sahabat-sahabatnya. Yohanes 15:13

-Doug Batchelor-


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.