SUPERKOLONI

Renungan Harian
Mari bagikan artikel ini

Semut Argentina pertama kali diperkenalkan ke Italia sekitar 90 tahun yang lalu.  Diyakini mereka menumpang di kapal barang yang membawa buah atau tanaman Amerika Selatan.  Setelah mendarat, mereka dengan cepat menjadi mapan di habitat yang ideal.  Dengan makanan berlimpah dan sedikit musuh alami, mereka menyebar seperti wabah.

Sebuah tim peneliti menangkap sekitar 5.000 semut dari 33 sarang terpisah di Italia, Prancis, Spanyol, dan Portugal dan mengangkut serangga tersebut kembali ke laboratorium.  Setelah berada di lab, para ilmuwan mengatur perkelahian semut — mengadu semut satu sama lain dari 33 sarang.  Semut Argentina biasanya bersahabat dan bekerja sama dengan semut dari koloninya sendiri, tetapi bertarung sengit dengan semut jenis lain atau anggota koloni lain.  Selama kurun waktu satu tahun, para ilmuwan mengatur lebih dari 1.000 perkelahian semut.  Apa yang mereka temukan adalah bahwa semut dari 30 sarang terkait erat dan menolak untuk bertarung satu sama lain!  Bahkan semut dari ujung superkoloni yang berlawanan mampu mengenali satu sama lain dan bekerja sama.

Hebatnya, koloni besar telah berkembang di California, Jepang, dan belahan dunia lain yang terkait dengan superkoloni di Eropa.  Ketika para ilmuwan menempatkan semut dari koloni besar di Amerika Utara dan Asia dengan semut Eropa, semut tersebut bertindak seolah-olah mereka adalah teman lama;  mereka kooperatif dan tidak agresif.  Ada jutaan sarang yang menyusun koloni semut besar di Eropa, dan diperkirakan mengandung semut setidaknya sepuluh kali lebih banyak dari jumlah bintang di Bima Sakti.

Tahukah Anda bahwa di dalam Alkitab, Tuhan berjanji bahwa umat-Nya akan bertumbuh melebihi jumlah bintang?  Janji itu dibuat untuk Abraham, dan Tuhan masih dalam proses memenuhi janji itu.  Firman-Nya berkata, “Dan jikalau kamu adalah milik Kristus, maka kamu juga adalah keturunan Abraham dan berhak menerima janji Allah. (Galatia 3:29).  Dengan menerima Yesus, Anda menjadi bagian dari superkoloni agung-Nya!

Lalu Tuhan membawa Abram ke luar serta berfirman: ”Coba lihat ke langit, hitunglah bintang-bintang, jika engkau dapat menghitungnya.” Maka firman-Nya kepadanya: ”Demikianlah banyaknya nanti keturunanmu. Kejadian 15:5

-Doug Batchelor-


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.