LONCATAN IMAN

Hidup Baru
Mari bagikan artikel ini

Pengemudi truk jarak jauh akan memberi tahu Anda bahwa mereka telah melihat apa saja dan segala sesuatu di jalan. Sulit untuk mengejutkan seorang pengemudi truk, tapi itulah yang terjadi pada Diana pada tahun 2011. Dia sedang berdiri di jembatan empat jalur dekat Toledo, Ohio, membantu seorang pengendara mobil yang terdampar ketika dia melihat ke atas untuk melihat truk semi meluncur langsung ke arahnya. Diana punya beberapa detik untuk berespon. Dia bisa tetap di tempatnya dan tertabrak, atau dia bisa melompat dari jembatan setinggi 25 kaki dan berdoa agar dia tidak mendarat di lalu lintas di bawah.

Diana melakukan loncatan iman dan melompat. Dia merasa dirinya jatuh di udara dan sebagai jawaban atas doanya yang singkat, mendarat di median (jalur hijau). Ketika dia bangun, dia harus merangkak ke ponselnya untuk memanggil ambulans. Di rumah sakit, Diane diberi tahu bahwa dia mengalami patah tulang panggul, patah tulang rusuk, patah leher, paru-paru robek, dan pendarahan internal. Tapi Tuhan membawa kesembuhan yang ajaib untuk Diana.

Hidup tidak selalu mudah baginya, terutama saat dia mencari cinta di semua tempat yang salah. Diana pertama kali kabur dari rumah pada usia sebelas tahun. Ayahnya pemabuk, dan orang tuanya terus bertengkar. Dia mengendarai sepedanya sejauh lima mil ke kakek neneknya di mana dia menemukan kedamaian sedikit waktu saja di rumah mereka.

Di usia delapan belas tahun, Diana mencari kebahagiaan dengan bergabung dengan angkatan bersenjata. Namun, dia hanya menemukan alkohol dan hubungan yang buruk di sana. Beberapa tahun kemudian dia menikah dan meskipun dia berakhir dengan dua anak perempuan yang cantik, pernikahannya menjadi buruk. Sayangnya, Diana terus berusaha mengisi lubang di hatinya yang ditinggalkan oleh ayahnya dengan menjalani banyak pernikahan. Dia mencari cinta, tetapi dia akhirnya dilecehkan.

Lompatan Lain

Di kemudian hari, Diana bekerja sebagai petugas keamanan dan sering membaca Alkitab saat istirahat. Suatu hari, seorang rekan sekerja mampir dan bertanya apakah dia percaya kepada Kristus. Dia menjawab, “Saya orang berdosa, diselamatkan oleh kasih karunia. Saya masih harus banyak belajar.”

Rekan kerja Diana kemudian berkata, “Saya punya sesuatu untuk Anda baca.” Dia memberinya Panduan Studi Alkitab Amazing Facts. Dia telah berdoa memohon lebih banyak cahaya dan berbagi, “Semangat saya bersukacita, dan saya tahu bahwa ini adalah jawaban atas doa saya!”

Rasa haus Diana akan pengetahuan Alkitab tumbuh saat dia belajar dengan Amazing Facts. Ketika dia mengetahui tentang kebenaran Sabat, dia berkata, “Itu menyalakan api di dalam diriku yang tidak dapat dibendung. Saya menjadi bersemangat dan sangat lapar akan Firman dan untuk mengenal Yesus saya. ”

Segera dia mendengarkan program Amazing Facts di web. Akhirnya, dia mulai menghadiri gereja pemelihara Sabat di mana dia dibaptis. Sekarang Diana, yang pernah menjadi pejuang di angkatan bersenjata, sekarang menyebut dirinya sebagai prajurit bagi Yesus. “Saya berdoa agar Bapa saya mengubah saya menjadi pejuang bagi Kristus. Dengan bantuan Amazing Facts, saya yakin itu akan terjadi. ”

 “Langkah saya seperti memiliki pegas, saya tersenyum dengan percaya diri,” katanya. “Saya telah dibebaskan dari kecanduan hubungan saya. Doa dan Alkitab telah menjadi pedang saya, dan iman telah menjadi perisai saya. Ini adalah hari yang baru, dan saya diberkati. ”

[perfectpullquote align=”left” bordertop=”false” cite=”” link=”” color=”” class=”” size=””]Itu menyalakan api di dalam diri yang tidak bisa dibendung.[/perfectpullquote]

Hari ini, Diana kembali ke jalan, mengemudi dan bersaksi bagi Kristus. “Amazing Facts telah menjadi batu andalan saya dalam perjalanan ini karena saya dapat mendengarkan kebenaran penting saat melakukan perjalanan,” katanya. “Saya hanya pulang ke rumah sebulan sekali, jadi Anda berperan penting agar saya diberi makan oleh Firman.”

Dia mencari kesempatan setiap hari untuk membagikan imannya. Suatu hari, dia menawarkan tumpangan kepada seorang gadis berusia 21 tahun yang tinggal di jalan raya. Orang dewasa muda, bernama Tyler, sedang berjuang melawan depresi dan baru-baru ini kehilangan tiga orang temannya. Diana merasa bahwa dia perlu mendengar kesaksian Pendeta Doug. Jadi dia memutarnya untuknya saat mereka memulai pada perjalanan 550 mil. Dia akhirnya memutar video khotbah satu demi satu.

Ketika dia tiba di tujuannya, dia memberi Tyler sebuah Alkitab, biaya penginapan satu malam di sebuah motel, dan membelikannya tiket bus untuk pulang. “Saya percaya dalam hati bahwa dia pergi dengan mengenal Yesus sedikit lebih baik,” kenangnya. “Saya berterima kasih kepada Bapa saya atas kesempatan untuk menunjukkan kasih-Nya dan berdoa agar Tyler suatu hari nanti akan berkomitmen penuh kepada-Nya.”

Diana mengerti bagaimana rasanya menemukan jalan pulang. Ini merupakan perjalanan yang panjang melalui rasa sakit, tetapi dengan rahmat Tuhan dan melalui Amazing Facts dia telah membuat lompatan iman ke dalam pelukan Bapanya.


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *