MEMUTUSKAN SIKLUS KETAKUTAN YANG MENYIKSA

Featured Hidup Baru
Mari bagikan artikel ini

Dengan tangan gemetar, Nancy menyelipkan kunci ke dalam kunci kuningan dan membuka pintu ke rumah barunya. Gelap. Tidak ada furnitur di mana pun. Itu sama gersangnya dengan hatinya yang babak belur. Sendirian dan kelelahan, Nancy berlutut dengan erangan yang menyayat hati. Tuhan, aku berantakan.

Ketika Nancy masih kecil, tampaknya ketika berhubungan dengan Tuhan, semua yang dia pelajari di rumah, gereja, dan sekolah adalah tentang murka, amarah, dan kutukan kekal-Nya. Hati kecilnya bergetar ketika guru-gurunya di sekolah tampaknya mengkonfirmasi gambaran sengit ini, karena para biarawati sering kali kejam bahkan terhadap anak-anak terkecil. Bagi Nancy kecil, itu semua menjadi gambaran mengerikan tentang Tuhan yang tanpa henti marah.

“Itu sungguh mengerikan,” kata Nancy. Rasa bersalah dan ketakutan akan api neraka yang tampaknya tak terhindarkan bermain selama bertahun-tahun pemberontakan lama setelah dia meninggalkan Gereja Katolik. “Yang saya dengar hanyalah bahwa Anda tidak dapat melakukan ini atau itu atau Anda akan masuk neraka. Kesempurnaan seperti itu sepertinya tidak mungkin, jadi saya merasa seperti saya tidak berharga.” Dia memberontak melawan itu semua, dan kesalahpahaman tragis tentang nilainya di mata Tuhan akan menyiksanya selama bertahun-tahun yang akan datang saat dia berjuang untuk mengisi kekosongan spiritual yang tersisa di hatinya.

Perosotan Menurun

Sementara Nancy dibaptis, bersama suaminya, sebagai seorang Kristen yang dilahirkan kembali di usia dua puluhan, gambaran Tuhan yang mengganggu itu meninggalkan ruang besar keraguan. Gereja barunya mengisyaratkan rahmat Tuhan, tetapi tempat itu lebih merupakan pusat acara sosial daripada tempat untuk menemukan sistem kepercayaan yang mengubah hidup. Bagaimanapun, Nancy dan suaminya membawa anak-anak mereka ke gereja setiap hari Minggu. Mereka bahagia — sampai Setan masuk dan membawa gelombang kehancuran ke dalam pernikahan.

Dipenuhi rasa bersalah dan sakit hati atas kehancuran hubungannya, Nancy meluncur lebih jauh ke bawah, melewati lubang yang menghancurkan satu demi satu. Dia mulai minum-minum dan berpesta, keluar masuk hubungan. Dia bahkan kehilangan suami lain ketika berselingkuh dengan pria yang sudah menikah.

Siklus patah hati ini berlanjut dalam pencarian putus asa akan cinta dan penerimaan, tetapi hasilnya  sedikit. Lebih buruk lagi, dia bahkan didiagnosis menderita kanker. “Mengapa saya tidak kembali kepada Tuhan pada saat itu, saya benar-benar tidak tahu,” kata Nancy. Meskipun dia percaya Tuhan menyelamatkan hidupnya, dia masih melakukan satu upaya lagi untuk menemukan kebahagiaan abadi dengan caranya — dia menikah lagi. Tapi yang ini berakhir seperti yang lain.

Hidupnya berantakan, dan dia tahu itu. Bahkan ketika Nancy mendapatkan kunci rumah baru, tidak ada kegembiraan, yang ada hanyalah patah hati karena kesepian. Dia menyadari bahwa dia telah melihat ke setiap sudut kotor untuk menemukan jawaban atas jeritan jiwanya untuk cinta, tetapi hanya menunjukkan kegagalan dan kesakitan.

[perfectpullquote align=”left” bordertop=”false” cite=”” link=”” color=”” class=”” size=””]Aku berlutut dan bertanya kepada Tuhan, aku butuh bantuan — aku membutuhkan-Mu…[/perfectpullquote]

Pada saat-saat itu, dia tahu ke mana dia harus berpaling. Dia berdoa, “Tuhan, Engkau berjanji untuk mengangkat kami dari keputusasaan. Aku butuh Engkau. Aku membutuhkan-Mu untuk mulai membimbing hidupku. ” Nancy meminta Tuhan untuk menjadi suaminya — kapten dan pemimpinnya. Saat itulah hidupnya mulai benar-benar berubah.

Sebuah Langkah Maju

Nancy segera kembali ke gereja yang pernah dia hadiri hanya sekali-sekali. Di sana dia bertemu dengan Gary, seorang pria rohani yang mengundangnya untuk menghadiri pelajaran Alkitab dan kebaktian di berbagai gereja. Mereka menjadi teman dan akhirnya menjadi pasangan. Melalui Gary-lah Nancy bertemu dengan sekelompok pemelihara Sabat di klub berjalan. Mereka bergabung dengan kelompok itu, bertemu beberapa kali seminggu. Nancy terikat dengan kelompoknya. “Mereka adalah orang paling tulus yang pernah saya temui,” jelasnya.

Pendeta, Jeff, bergabung dengan kelompok itu hampir setiap hari, dan Nancy senang mendengar sudut pandangnya tentang Alkitab. Dia dan Gary senang belajar lebih banyak tentang Tuhan, jadi ketika Pendeta Jeff memberi tahu mereka tentang seminar nubuatan yang akan datang, mereka sangat bersemangat. “Saya tidak mempercayai sembarang orang untuk mengajarkan nubuatan,” kata Nancy, “tetapi saya merasa ini adalah tempat yang tepat untuk mencari jawaban.”

Mendambakan Firman

Penginjil Amazing Facts Darrin Bartell tidak mengecewakan. “Dia benar-benar dipimpin oleh Tuhan,” bagi Nancy. “Dan dia adalah guru yang luar biasa. Dia berbicara dengan cara yang bisa saya pahami dan hubungkan. “

Nancy menghadiri setiap pertemuan, menikmati banyak ajaran baru. “Sepertinya Darrin berbicara langsung dengan saya bahkan ketika kita berada dalam pengaturan kelompok,” katanya. “Amazing Facts benar-benar membuka Alkitab bagi saya. Untuk pertama kalinya dalam hidup saya, saya merasa nyaman belajar Alkitab. Saya menyerapnya seperti spons. “

Nancy sangat terkesan dengan semua bukti tulisan suci untuk semua yang diajarkan Darrin. “Saya akan selalu mendapatkan sesuatu yang baru, sesuatu yang belum pernah saya dengar sebelumnya,” kata Nancy. “Saya akhirnya tahu kenyataan tentang kasih Tuhan dan pengampunan-Nya. Dia ingin bersekutu dengan kita — itulah mengapa Dia menciptakan kita! Dan saya mengerti bahwa dengan taat pada Firman-Nya, itu membawa keharmonisan dalam hidup kita. Saya akhirnya terpenuhi. Saya tidak memiliki kekosongan itu. Tuhan memenuhinya!”

Apa yang dia pelajari tentang Tuhan dan Alkitab melalui Amazing Facts telah memenuhi hati Nancy dengan sukacita abadi. Dia tidak dapat mempercayai kasih Yesus yang luar biasa, dan nubuatan memberikan gambaran yang lebih jelas tentang karakter kasih Tuhan dan pertempuran-Nya untuk menyelamatkan dia dari dosa. “Saya selalu tahu tentang penghakiman,” kenangnya. “Tetapi belajar tentang kasih dan karakter-Nya membuat perbedaan besar dalam cara Anda memandang penilaian-Nya. Jika Anda memiliki hubungan dengan-Nya, Anda tidak akan dihakimi seperti itu. ”

Kehidupan yang Berubah — oleh Anda!

Darrin menghabiskan banyak waktu berbicara dengan Nancy dan menjawab pertanyaan-pertanyaan Alkitabnya. Ketika dia berbicara dengannya tentang komitmen kembali kepada Tuhan melalui baptisan, Nancy hampir berteriak, “Ya!”

Beberapa minggu kemudian, dia dibaptis oleh Pendeta Jeff pada hari Sabat. “Sangatlah berarti bahwa Darrin ada di sana,” kata Nancy. “Dia mengajari saya bahwa ini adalah kebenaran, dan inilah yang saya inginkan untuk hidup saya.”

Evangelist Darrin ada di sana untuk Nancy ketika dia membutuhkan seseorang, begitu pula Anda. Karena pemberian pengorbanan Anda, Amazing Facts dapat mengirimnya untuk menemui Nancy dengan kebenaran tentang hukum Tuhan dan karakter kasih-Nya. Dia akhirnya merasa damai mengetahui bahwa Tuhan memberikan segalanya untuk menyelamatkannya dan, melalui hubungan sehari-hari dengan-Nya, memberikan bimbingan untuk hidup dalam ketaatan.

Hadiah cinta Anda mengubah hidup. Dunia dipenuhi dengan orang-orang seperti Nancy yang tidak memahami kebenaran yang membebaskan dari hukum cinta Tuhan. Terima kasih sudah berbagi!

Hari ini, Nancy mengingat kembali kehidupannya yang penuh kekacauan, tidak percaya bahwa dia tidak kembali kepada Tuhan di tengah masa-masa sulit. Tetapi baginya, datang kepada Tuhan adalah tentang menemukan kasih sayang. “Dibutuhkan kebenaran tentang kasih-Nya, bukan peristiwa bencana, untuk membawa saya ke kawanan Tuhan,” katanya. “Ketika waktunya tepat, cinta umat Tuhan-lah yang membuka mata saya, dan kejujuran Firman yang membawa saya kembali kepada Tuhan. Dan saya tidak bisa lebih bahagia mengenai itu!”


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *