MENDENGAR SUARA-NYA

Renungan Harian
Mari bagikan artikel ini

Letusan gunung berapi Gunung Krakatau tahun 1883 di Indonesia menciptakan ledakan paling keras dalam sejarah. Itu terdengar 3.000 mil jauhnya!

Pernahkah Anda mencoba menarik perhatian seseorang di tengah keramaian? Seringkali saat menunggu seseorang di terminal udara/airports, saya akan melihat penumpang yang lelah berjalan ke ruang tunggu. Tanda melambai tidak selalu menarik perhatian orang. Terkadang sekelompok orang akan berteriak dan bersorak ketika seseorang memasuki ruangan. Saya sesekali bersiul atau meneriakkan nama teman di atas hiruk-pikuknya suasana, agar didengar.

Salomo mempersonifikasikan kebijaksanaan dalam perikop Alkitab saat ini sebagai seorang wanita yang memanggil orang-orang sibuk yang bergegas melalui tempat-tempat umum. Dia meninggikan suaranya tidak hanya untuk didengar oleh mereka, tetapi juga untuk mengungkapkan pesan yang mendesak. Itu mengingatkan saya pada pesan Tuhan melalui nabi Yesaya: “Ketika Aku memanggil, kamu tidak menjawab; ketika Aku berbicara, kamu tidak mendengar, tetapi melakukan yang jahat di depan mata-Ku” (Yesaya 65:12).

Sama seperti orang Israel di zaman Yesaya yang menganggap semuanya baik-baik saja, demikian juga orang-orang di zaman Salomo yang tergesa-gesa menjalani hidup tanpa menyadari betapa mereka telah mencemooh hikmat Allah dan berpaling dari nasihat yang saleh. Mereka terlalu sibuk dengan pekerjaan mereka. “Saya tidak punya waktu untuk berhenti dan mendengarkan Anda; tolong menyingkir—aku sedang terburu-buru!”

Ketika umat Tuhan menolak untuk mendengar firman-Nya, orang Babilonia datang dan menghancurkan kota mereka. Banyak nyawa hilang karena mereka terlalu keras kepala untuk mendengarkan hikmat Tuhan yang berseru kepada mereka. Mereka membenci tangannya yang terulur. Malapetaka datang kepada orang-orang yang bersikeras bahwa semuanya baik-baik saja. Mungkinkah itu terjadi di zaman kita? Tuhan masih berusaha untuk mendapatkan perhatian kita. Tuhan telah memperingatkan kita melalui tanda-tanda di dunia alam dan politik bahwa peristiwa-peristiwa akhir zaman di bumi kita, sekarang sedang berlangsung. Kecuali kita belajar untuk berhenti setiap hari dan mendengarkan suara lembut Roh Kudus yang berbicara kepada kita melalui Kitab Suci dan membantu kita untuk membedakan konflik kosmik yang terjadi di sekitar kita, kita juga akan terburu-buru melewati kebijaksanaan dan mengabaikan suaranya.

Tuhan, semoga telingaku disetel untuk mendengar suara-Mu. Saya berdoa agar langkah saya tidak terburu-buru sehingga saya akan berlari melewati uluran tangan-Mu.

Hikmat berseru nyaring di jalan-jalan, di lapangan-lapangan ia memperdengarkan suaranya. Amsal 1:20.

-Doug Batchelor-


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.