OBAT YANG DIENCERKAN

Renungan Harian
Mari bagikan artikel ini

Pada tahun 2005, pasien kanker Georgia Hayes memenangkan keputusan senilai 2,2 miliar dolar dalam gugatan terhadap mantan apotekernya, Robert R. Courtney. Kejahatannya: mengencerkan obat kemoterapi dengan air. Dia melakukan ini untuk meraup keuntungan dari menjual lebih banyak obat mahal kepada pasien lain, tetapi sementara itu korbannya kehilangan kesempatan terbaiknya untuk sembuh karena dia tidak dirawat dengan benar.  Apoteker tersebut mengaku mengencerkan obat selama lebih dari satu dekade, memengaruhi sebanyak 4.200 pasien!  Ayah lima anak berusia 48 tahun itu sekarang menjalani hukuman 30 tahun penjara!

Pemalsuan obat telah menjadi masalah yang meningkat di masyarakat kita.  Food and Drug Administration memeriksa rata-rata lima kasus setahun yang lalu di tahun 1990-an, tetapi sekarang ada lebih dari 20 penyelidikan dalam setahun.  Dengan teknologi yang lebih canggih, para pemalsu terkadang berhasil memasukkan obat palsu ke dalam sistem.

Misalnya, Procrit, yang melawan anemia dan kelelahan pada pasien kanker dan AIDS, dipalsukan pada tahun 2002. Air ledeng yang belum disterilkan digunakan untuk mengencerkan obat asli hingga hanya menjadi satu per dua puluh dari kekuatan aslinya.  Tidak hanya melemah, tetapi juga menimbulkan ancaman infeksi dari air yang tercemar.  Epogen, obat yang digunakan untuk mengobati anemia berat, juga baru-baru ini dipalsukan.  Dan masih ada lainnya.  Obat yang diencerkan ini tidak bisa seefektif dan tidak membantu pasien yang meminumnya.

Demikian juga, beberapa orang mengencerkan Air Kehidupan.  Dengan mengajarkan dan memberitakan Injil yang “lembut” atau “murah,” mereka merusak obat untuk jiwa orang.  Sama seperti pengobatan yang diencerkan, Injil yang diencerkan berbahaya bagi kesehatan rohani.  Salah satu bentuk Injil yang diencerkan mengatakan tidak apa-apa untuk terus berbuat dosa, karena Tuhan selalu mengampuni orang berdosa.  Paulus membahas argumen ini dengan mengatakan, “Jika demikian, apakah yang hendak kita katakan? Bolehkah kita bertekun dalam dosa, supaya semakin bertambah kasih karunia itu? Sekali-kali tidak! Bukankah kita telah mati bagi dosa, bagaimanakah kita masih dapat hidup di dalamnya?” (Roma 6:1, 2).  Dan Yesus berkata, “Jikalau kamu mengasihi Aku, kamu akan menuruti segala perintah-Ku” (Yohanes 14:15).

Injil Yesus Kristus yang sejati dan murni adalah panggilan kepada kepatuhan dan pemuridan.

Sebab aku mempunyai keyakinan yang kokoh dalam Injil, karena Injil adalah kekuatan Allah yang menyelamatkan setiap orang yang percaya, pertama-tama orang Yahudi, tetapi juga orang Yunani. Roma 1:16  

-Doug Batchelor-


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.