PRESIDEN BIDEN, PAUS FRANSISKUS “DAPAT MEMBUAT KEAJAIBAN PERUBAHAN IKLIM”

Blog AFI Featured
Mari bagikan artikel ini

Oleh Mark A. Kellner

“Biden dan Paus Fransiskus Bisa Membuat Keajaiban Perubahan Iklim” membaca berita utama artikel 31 Januari yang dimuat di Foreign Policy, majalah terkenal dan situs web yang meliput diplomasi. Ini adalah analisis panjang tentang apa artinya kembali memiliki seorang pemimpin AS yang adalah seorang Katolik Roma dan seorang yang berhubungan dengan seorang paus yang memiliki pendapat di luar bidang kepastoran.

Sebagian besar menelusuri tindakan, publik dan pribadi, dari orang Katolik pertama yang melayani sebagai presiden Amerika Serikat, John F. Kennedy, dan hubungannya dengan Gereja Katolik Roma. Sementara melawan sentimen anti-Katolik di masanya, Kennedy, selama dua tahun pertama masa kepresidenannya, menjauhkan diri dari hubungan apa pun dengan gereja induknya. “Paus Yohanes XXIII-lah yang memulai upaya di balik layar untuk menghubungi Amerika Serikat dan kemudian Uni Soviet menarik kembali rudal nuklir; Kennedy mendukung upaya tersebut.”

Akhirnya, dorongan kepausan ini mengarah pada Perjanjian Larangan Uji Coba Nuklir Parsial antara kedua negara pada musim panas 1963. Kennedy dibunuh pada 22 November tahun itu, dan hampir 58 tahun sebelum seorang Katolik Roma lainnya dilantik sebagai presiden  Amerika Serikat.

Sebuah Peperangan Dibuat

Menurut artikel tersebut, “Presiden [Joe] Biden mulai menjabat dengan posisi yang unik untuk bekerja secara produktif dengan sekutu yang kuat di Vatikan mengenai masalah yang telah dia gambarkan selama seminggu dalam masa kepresidenannya kepada rakyat Amerika sebagai ‘ancaman eksistensial: ‘perubahan iklim.”

Digambarkan sebagai “masalah yang mengancam masa depan umat manusia,” perubahan iklim tampak seperti dilema yang menjamin mobilisasi kekuatan bersama: Sebuah bangsa tidak dapat melawannya sendiri, tetapi terikat bersama dalam kesatuan, dunia dapat mengalahkannya; masalah global membutuhkan solusi global.

Dan dalam banyak hal, tampaknya Vatikan siap untuk menghubungkan senjata dengan Amerika Serikat untuk melawan musuh yang ditargetkan ini. Dalam panggilan telepon pada 12 November, Paus Fransiskus dan Biden yang baru terpilih “berjanji untuk bekerja … bersama [pada] … aksi lingkungan.”

Biden kemudian menunjuk seorang Katolik yang setia, John Kerry, mantan menteri luar negeri di bawah Presiden Barack Obama, sebagai “utusan iklim khusus.” Kerry adalah salah satu pejabat yang awalnya bertanggung jawab atas keterlibatan negara dalam Perjanjian Iklim Paris, sebuah kesepakatan yang menyerukan pengurangan drastis emisi karbon dioksida oleh negara-negara Barat dan terutama proyek kegemaran bagi Francis. Kerry juga secara terbuka menyukai ensiklik Paus Laudato si ‘, yang sebagian besar dipandang sebagai surat cinta untuk lingkungan.

Demikian pula, Wakil Presiden Kamala Harris, setelah “[memperkenalkan] tim iklim pemerintahan Biden bulan lalu,… secara khusus mengutip ensiklik itu, mengutip kata-kata Paus: ‘Kemanusiaan masih memiliki kemampuan untuk bekerja sama dalam membangun rumah bersama kita.’”

Kembali pada tahun 2015, tahun Laudato si ‘ diterbitkan, Gina McCarthy, pilihan Biden baru-baru ini untuk penasihat iklim nasional, “membawa pesan lingkungan paus di jalan, berbicara di Universitas Georgetown dan Universitas Notre Dame, dua Universitas Katolik unggulan nasional.”

Dengan demikian, tidak mengherankan bahwa hanya dalam beberapa jam setelah pelantikannya, Biden membalikkan langkah-langkah yang diambil mantan Presiden Donald J. Trump untuk menarik Amerika Serikat dari Perjanjian Paris. Apa yang akan dicapai pemerintahan baru ini selanjutnya untuk perubahan iklim?

Persatuan Gereja dan Negara

Para pelajar nubuatan Alkitab, bagaimanapun, mungkin melihat sesuatu yang terlewatkan dalam artikel Foreign Policy ini: gema nubuatan dari seorang pemimpin AS dan kepala negara-kota Vatikan untuk membantu memberlakukan mandat global.

Dalam Wahyu, kitab terakhir Alkitab, kita membaca tentang persatuan gereja-negara pada masa krisis global. Ketika jutaan orang meneriakkan perdamaian dan keamanan, kedua kekuatan ini memberlakukan sistem ibadah yang bertentangan dengan perintah Alkitab dan menentang kebebasan hati nurani yang Tuhan berikan kepada setiap orang di sepanjang sejarah. Tidak mematuhi tatanan dunia baru ini, maka Anda akan dihukum.

Meskipun Alkitab tidak berbicara tentang krisis iklim sebagai peristiwa pencetus, jelas mungkin bahwa kesepakatan dekat tentang pemanasan global dapat memulai tren kerja sama yang mengarah ke upaya yang lebih ambisius antara negara adidaya satu-satunya di dunia dan negara terkecilnya.

Dalam Wahyu 13:11, 12, kita membaca kata-kata ini: “Dan aku melihat seekor binatang lain keluar dari dalam bumi dan bertanduk dua sama seperti anak domba dan ia berbicara seperti seekor naga. Dan seluruh kuasa binatang yang pertama itu dijalankannya di depan matanya. Ia menyebabkan seluruh bumi dan semua penghuninya menyembah binatang pertama, yang luka parahnya telah sembuh..” Binatang dalam nubuatan Alkitab adalah lambang suatu negara (Daniel 7:17).

Binatang kedua mengikuti binatang pertama. Binatang kedua ini “memberikan nyawa kepada patung binatang itu” (Wahyu 13:15). Sebuah “patung” berarti kemiripan, representasi, kesamaan — cermin. Binatang kedua ini menjadi tiruan dari binatang pertama. Apakah kita melihat firasat tentang itu sekarang ini?

Ini memang dugaan yang gelap. Tetapi meskipun konsekuensi jangka pendeknya tidak baik, setelah periode ini, Yesus akan kembali dan mendirikan sebuah kerajaan tanpa akhir, di mana semua yang ada di bumi akan menyembah Tuhan dalam roh dan kebenaran. Ini adalah janji yang tidak pernah gagal, yang tidak dapat dibatalkan, yang pasti, benar, dan abadi.

Ingin mempelajari lebih lanjut? Panduan Belajar gratis kami, “Amerika Serikat di dalam nubuatan Alkitab,” adalah tempat yang bagus untuk memulai.

Klik di sini: https://amazingfacts.id/amerika-serikat-dalam-nubuhttps://amazingfacts.id/amerika-serikat-dalam-nubuatan-alkitab/atan-alkitab/

Yang juga menolong adalah presentasi video oleh Pastor Doug Batchelor yang berjudul, “Seorang Wanita Mengendarai Binatang.” Dalam video informatif ini, Anda akan mempelajari apa yang dikatakan Alkitab di balik agenda yang tampaknya baik dari binatang pertama ini dan bagaimana menghindari untuk tidak terperangkap!


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *