PAUS FRANSISKUS BERISIKO MATI UNTUK MENGUNJUNGI UMAT KRISTEN DI IRAK

Blog AFI
Mari bagikan artikel ini

Oleh Mark A. Kellner

Sebelum kunjungan kepausan yang belum pernah terjadi sebelumnya ke tidak hanya salah satu negara paling terkenal dalam sejarah baru-baru ini, tetapi juga salah satu situs paling penting secara Alkitabiah di dunia, berita utama berkobar dengan berita penting: Mengapa Paus Fransiskus pergi ke Irak? Ke mana di dalam negara ini dia akan pergi? Bagaimana dia bisa pergi sekarang, di tengah bahaya pemboman baru-baru ini dan pandemi COVID-19 yang sedang berlangsung?

Beberapa outlet bahkan mengikuti perjalanan empat hari Paus, dari 5 hingga 8 Maret, dengan pembaruan langsung. Dan tampaknya mereka punya alasan yang bagus. Kunjungan Paus Fransiskus adalah pertama kalinya seorang paus melakukan perjalanan ke negara yang dilanda perang itu.

The Wall Street Journal  memilih Francis, yang berusia 84 tahun hanya tiga bulan lalu, untuk waktu perjalanan tersebut: “Tekad paus untuk mengadakan perjalanan internasional yang terkenal dengan pandemi yang masih tinggi membuatnya hampir unik di antara para pemimpin dunia saat ini.”

Bahkan bom Baghdad pada bulan Januari tidak menghalangi dia, meskipun hal itu pasti membuat para penasihatnya di Vatikan gelisah. Selanjutnya, “ancaman keamanan yang menakutkan di negara yang masih dilanda kekerasan mendorong pasukan Irak untuk menjaga kunjungan kepausan dengan penuh semangat, termasuk penutupan akses masuk maupun keluar suatu daerah yang terdampak COVID-19 di Baghdad.”

Rencana Perjalanan dan Maksud Paus

Pada kenyataannya, hiruk-pikuk seputar rencana Paus Fransiskus bermuara pada satu pertanyaan: Mengapa, pada saat dalam sejarah bumi ketika para pemimpin dunia turun tangan, berurusan dengan kerusakan pandemi di negara mereka sendiri, apakah paus bersikeras untuk pergi ke Irak?

Pada hari Sabtu, hari penuh pertamanya di sana, “Paus melakukan perjalanan ke kota kuno Ur, yang secara tradisional dianggap sebagai tempat kelahiran Nabi Abraham, dihormati oleh orang Kristen, Yahudi dan Muslim. Itu adalah hari yang dimaksudkan untuk menyampaikan citra persatuan dan toleransi beragama, ” dilansir The New York Times.

Keesokan harinya, paus melakukan perjalanan ke Mosul, sebuah kota yang sekarang berada dalam reruntuhan, yang benar-benar terkubur oleh perselisihan religius. Namun, bagi Francis: “Identitas asli kota ini adalah hidup berdampingan yang harmonis antara orang-orang dari latar belakang dan budaya yang berbeda.”

Tetapi pertemuan Fransiskus dengan ulama terkemuka Irak, Ayatollah Ali al-Sistani, di Kota Najaf yang menarik perhatian besar. Paus, berkulit putih, dan pemimpin Muslim, berkulit hitam, membahas perlunya hubungan yang lebih baik antara umat Kristen dan Muslim, dengan Sistani mengatakan ia akan mendukung hak-hak sipil umat Kristiani di negara mayoritas Muslim.

Penampilan publik utama terakhir Francis adalah kebaktian yang diadakan di sebuah stadion. Menurut The New York Times, “Misa pada hari Minggu dipersembahkan di Stadion Franso Hariri di Erbil, ibu kota wilayah Kurdistan Irak. Sementara televisi Kurdi mengatakan bahwa sekitar 10.000 orang hadir, pejabat gereja sebelumnya mengatakan bahwa sekitar 5.000 tiket akan dibagikan.”

Apakah tujuan kunjungan ini? Dugaan Journal, “Paus Fransiskus menggunakan serangkaian acara … untuk mempromosikan agendanya dalam mendukung orang-orang Kristen yang terkepung di Timur Tengah dan menjangkau Muslim.” Dan Courthouse News Service, pusat berita nasional dengan fokus pada hukum, menganggap perjalanan itu berhasil “membangun jembatan baru dengan iman Muslim.”

Sebuah artikel online di ABC News, yang ditulis sehari sebelum keberangkatan Francis dari Roma, menyatakan, “Paus ingin menggunakan perjalanan ini … untuk menjangkau semua komunitas agama di Irak.” Artikel itu lebih jauh mengacu pada “pertemuan antar agama” yang dijadwalkan Paus di Ur, di mana “anggota dari semua segmen agama utama telah diundang.”

Sementara orang-orang dari satu agama, orang-orang Yahudi, dilarang berpartisipasi dalam upacara-upacara tersebut, artikel tersebut menjelaskan bahwa kesalahan bukan terletak pada paus tetapi semata-mata pada bangsa Timur Tengah itu sendiri. “Baghdad menyia-nyiakan kesempatan bersejarah untuk berdamai dengan orang Yahudi dengan mengundang mereka untuk hadir,” kata seorang pemimpin Yahudi kelahiran Irak, Edwin Shuker, kepada The Jerusalem Post. Ini menggembar-gemborkan pesan inklusi Francis, yang “diberikan dan berdiri berlawanan dengan sikap pemerintah Irak.”

Wanita Publik, Profil Tinggi?

Meskipun kunjungan tersebut (di mana paus, yang sebelumnya divaksinasi, sering muncul di depan umum tanpa masker) telah membuat beberapa pejabat kesehatan muak atas potensi bahaya, tampaknya semua publikasi ditinggalkan tanpa keraguan mengenai niatnya. Perjalanan ini memberi tahu dunia bahwa iman Katolik dapat hidup berdampingan dengan agama yang tampaknya menentangnya.

Tindakan baru-baru ini sangat mirip dengan tindakan tokoh tertentu dalam Alkitab. Dalam kitab Wahyu, digambarkan sebuah nubuat tentang seorang wanita, yang mengenakan kemewahan, “raja-raja di bumi telah berbuat cabul, dan penghuni-penghuni bumi telah mabuk oleh anggur percabulannya” Wahyu 17:2 .

Yang paling menarik adalah nama wanita itu: “Babilon Besar” (ayat 5). Julukan dalam kitab Wahyu adalah simbol yang diambil dari Babilonia literal yang ada di bumi. Kerajaan kuno Babilonia jatuh pada 539 SM. Itu adalah negara paling kuat di kawasan itu dan terletak di tempat yang dianggap Irak saat ini, hanya 50 mil, sebenarnya, dari Baghdad. Salah satu tujuan Francis, kota Ur, adalah bagian dari dinasti Babilonia.

Jika Anda ingin tahu lebih banyak tentang bangsa besar Babilonia dan wanita misterius yang menyandang gelarnya, saksikan khotbah Pendeta Doug Batchelor,  “When All the World Wonders.”

Kemudian, lihat dua bagiannya, “The Bride of Antichrist, Pt. 1”  dan “The Bride of Antichrist, Pt. 2.

Dan akhiri dengan pelajaran Alkitab online gratis kami,  “The ‘Other’ Woman.”

Siapa wanita ini? Apa agendanya? Dan mengapa tampaknya melibatkan semua bangsa di dunia? Dengan mengetahuinya mungkin akan mengubah hidup Anda selamanya.

Mark A. Kellner adalah staf penulis untuk Amazing Facts International. Dia adalah jurnalis veteran yang karyanya telah diterbitkan di Religion News Service, The Washington Times, dan banyak majalah komputer.


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *