PENYEMAIAN AWAN

Renungan Harian
Mari bagikan artikel ini

Penyemaian awan atau hujan buatan adalah metode eksperimental yang digunakan untuk menyebabkan turunnya hujan; iodida perak atau es kering ditembakkan ke awan dalam upaya untuk mengubah sifat-sifatnya untuk menciptakan hujan.

Jika Anda seorang petani yang mengalami kekeringan, Anda akan mencoba apa saja untuk mendapatkan hujan. Upaya untuk mengubah cuaca dan meningkatkan curah hujan telah menyebabkan beberapa ilmuwan, ahli meteorologi, dan bahkan perusahaan komersial, mengembangkan cara untuk membuat air jatuh dari langit. Ide awalnya adalah untuk “menyemai” awan dengan partikel kecil yang muatan listriknya dapat menyatukan embun air pada awan. Ketika cukup banyak embun air berkumpul, beratnya akan menyebabkan hujan turun.

Sebagian besar peralatan komersial tidak dapat mengatasi kekeringan tetapi hanya meningkatkan kondisi di atmosfer dan menciptakan  keadaan yang lebih mungkin untuk turun hujan. Saat badai petir mendekat, pembuat hujan ini mengirim pesawat untuk menyemai bagian “arus masuk” awan yang menarik uap air, berharap partikel tersebut bertabrakan dengan uap air hingga mengembun menjadi tetesan hujan. Penelitian terbaru menunjukkan bahwa pesawat yang hanya melewati awan tampaknya menciptakan lebih banyak hujan dan salju saat terjadi lubang di awan, menciptakan efek pendinginan super pada molekul air.

Meski banyak pihak yang skeptis dengan proses turunnya hujan, keinginan turunnya air dari langit sudah ada sejak ribuan tahun lalu. Cuaca kering yang paling terkenal dalam Alkitab terjadi pada masa Raja Ahab. Ketika Elia menghadapi raja yang jahat itu, dia berkata, “Demi Tuhan yang hidup, Allah Israel, yang kulayani, sesungguhnya tidak akan ada embun atau hujan pada tahun-tahun ini, kecuali kalau kukatakan.” (1 Raja-raja 17:1). Tidak peduli berapa banyak tarian hujan dan mantra yang dilakukan oleh para nabi Baal, hujan tidak turun.

Tapi ada yang berubah. Ketika Elia mengadakan pertikaian dengan nabi-nabi palsu ini (yang dewa-dewanya diduga mengendalikan cuaca) di atas Gunung Karmel, Tuhan menyingkapkan kekosongan agama mereka. Setelah mereka dihancurkan, Elia berjanji kepada Ahab bahwa hujan akan turun lagi. Kemudian dia berdoa meminta hujan. Tujuh kali dia meminta pelayannya untuk melihat ke arah laut sampai awan hujan muncul. Hujan akhirnya membasahi bumi.

Seperti nabi-nabi palsu Ahab, orang-orang yang menyombongkan diri dan menjanjikan kedermawanan tetapi tidak menepati adalah seperti awan yang melewati tanah yang dilanda kekeringan namun tidak pernah turun hujan. Mereka hanya membawa harapan yang pupus dan layu. Sebagai pengikut Tuhan, marilah kita selalu menepati janji kita untuk memberi.

Bacaan tambahan: Amsal 25:1–14.

Awan dan angin tanpa hujan, demikianlah orang yang menyombongkan diri dengan hadiah yang tidak pernah diberikannya. Amsal 25:14.

-Doug Batchelor-


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.