PERANG REAL ESTATE DI TIMUR TENGAH

Blog AFI Featured
Mari bagikan artikel ini

Pasar real estate baru-baru ini menjadi perbincangan di kota. Namun, minggu terakhir ini di Timur Tengah berubah menjadi kekerasan.

Sheikh Jarrah adalah lingkungan yang terletak di Yerusalem Timur yang diduduki terutama oleh orang Palestina tetapi dianggap sebagai bagian dari Negara Israel. Pada abad ke-20, daerah itu berpindah tangan dua kali selama Perang Kemerdekaan pada tahun 1948 dan sekali lagi dalam Perang Enam Hari tahun 1967.

Tarik menarik ini mengakibatkan banyak orang Palestina tetap tinggal di Sheikh Jarrah dengan Status Penyewa Dilindungi, yang berarti bahwa “mereka akan dapat terus tinggal di properti selama mereka membayar sewa dan mempertahankan properti.”

Persetujuan antara penyewa Palestina dan pemilik Yahudi, sebuah organisasi non-pemerintah bernama Nahalat Shimon, sebagian besar menyelesaikan masalah ini selama hampir empat dekade — hingga Februari tahun ini.

Intifada Baru

Pada 10 Februari, Pengadilan Distrik Yerusalem memutuskan bahwa empat keluarga Palestina yang tinggal di Sheikh Jarrah akan digusur karena gagal membayar sewa ke Nahalat Shimon. Banding selanjutnya membawa kasus ini ke Mahkamah Agung Israel dan seharusnya telah diputuskan minggu lalu pada 10 Mei.

Tapi keputusan itu telah ditunda tanpa batas waktu.

Sebaliknya, dalam minggu-minggu menjelang putusan Mahkamah Agung, warga Palestina mulai memprotes keras hasil dari kasus tersebut. Tumpukan di atas generasi antagonisme yang belum terselesaikan antara dua kelompok etnis; satu tahun “tekanan ekonomi akibat krisis virus korona; perselisihan politik yang sedang berlangsung dan ketidakstabilan di Israel dan wilayah Palestina; dan retorika yang dibebankan oleh orang Yahudi dan Palestina “di persimpangan dua hari libur bersamaan, Hari Yerusalem untuk yang pertama dan Ramadhan untuk yang terakhir, dan  Anda benar-benar mendapatkan pemberontakan— atau menggunakan istilah Arab, intifada — di tangan Anda.

Di hari yang sama dengan sidang Mahkamah Agung, intifada itu dipicu ketika warga sipil Palestina mulai melakukan kerusuhan di Yerusalem. Polisi menanggapinya dengan “peluru berujung karet dan granat setrum” di dalam tempat yang dikenal sebagai situs tersuci ketiga Islam, Masjid Al-Aqsa.

Apa yang memicu agresi ini adalah lokasi masjid: Al-Aqsa dibangun di atas Bukit Bait Suci itu sendiri, tempat kuil terkenal Sulaiman pernah berdiri, kebanggaan dan kegembiraan bangsa Yahudi dan, lebih dari itu, tempat tinggal Tuhan di bumi. .

Konflik meningkat dalam beberapa hari.  The Christian Post adalah salah satu dari banyak media yang melaporkan bahwa Hamas, kelompok teroris Islam, dengan cepat “[memanfaatkan] ketegangan” untuk melancarkan serangan habis-habisan terhadap Israel. Minggu terakhir ini melihat Hamas menargetkan kota suci itu sendiri serta beberapa wilayah sipil, seperti Lod dan Ashkelon.

Sementara itu, kedua belah pihak meningkatkan kerusuhan sipil: “Massa Yahudi terlihat berkeliaran di jalan … mencari orang Arab untuk diserang”; “Seorang pria Yahudi… ditikam dan diserang oleh massa Arab… [dan] hampir dibakar [hidup-hidup]… di dalam mobilnya.”

Pada saat tulisan ini dibuat, pertarungan dipusatkan di markas Hamas di Jalur Gaza Palestina. Dilaporkan The Associated Press, “Serangan udara Israel… meratakan sejumlah gedung tertinggi di Kota Gaza [,]…. di antaranya… gedung yang menampung kantor Associated Press Gaza dan outlet media lainnya ”pada 15 Mei. Pengeboman berlanjut pada 16 Mei, menewaskan 42 orang dalam apa yang disebut artikel sebagai“ serangan tunggal paling mematikan ”.

Krisis tidak menunjukkan tanda-tanda akan berhenti, meskipun ada upaya gencatan senjata dari entitas eksternal, terutama Mesir.

Yerusalem Baru

Pada saat setiap bulan tampaknya mengungkap peristiwa “belum pernah terjadi sebelumnya,” konflik Israel-Arab saat ini tidak terkecuali. “Saya rasa ini berbeda dari apa pun yang pernah saya lihat,”  kata seorang warga .

“Saya belum pernah melihat tingkat kerusakan seperti ini selama 14 tahun saya bekerja,” kata seorang “pejabat penyelamat darurat” Gaza.

 Seorang mantan pejabat pemerintah Israel  menyimpulkan, “Ini adalah sesuatu yang baru, ini tak tertahankan, ini mengerikan.”

Orang-orang sudah muak. Banyak yang merasa bahwa mereka telah mencapai ujung tali mereka. Mereka perlu menangani masalah dengan tangan mereka sendiri. Mereka “mencari” pertarungan — bukan untuk perdamaian.

Pada “akhir zaman” (Matius 24: 3), Alkitab menubuatkan bahwa “bangsa akan bangkit melawan bangsa” (ayat 7), bahwa akan ada ” deru perang atau kabar-kabar tentang perang” (ayat 6), dan bahwa ” deru perang atau kabar-kabar tentang perang” (ayat 12). Itu mengajarkan bahwa di hari-hari terakhir, keadaan sebenarnya yang terjadi sekarang tidak hanya akan berlanjut, itu akan meningkat.

Ketika kita menyadari bahwa panggung dunia sedang dimainkan seperti yang Yesus katakan, itu menimbulkan pertanyaan: Apa lagi yang Yesus ketahui? Alkitab memiliki jawaban: ” Tetapi orang yang bertahan sampai pada kesudahannya akan selamat” (ayat 13), Yesus berjanji.

Tuhan akan menghapus setiap air mata, tidak akan ada lagi kematian, kesedihan, tangisan, atau rasa sakit.

Nah, ini perspektif yang berbeda. Satu ayat itu menarik kembali tirai kegelapan yang menutupi keadaan global. Ayat itu mengatakan bahwa ada harapan, ada cara lain, bahwa ada Oknum lain yang bisa kamu andalkan. Untuk mempelajari apa artinya, belajarlah bersama dengan video gratis kami “Matius 24 dan 25.”

Saat ini, kota Yerusalem di bumi adalah tempat lahirnya pertumpahan darah, kekacauan, dan kebencian. Tetapi Alkitab menyatakan bahwa suatu hari akan ada “Yerusalem yang baru, turun dari sorga, dari Allah” (Wahyu 21: 2). Suatu hari, “Tuhan menghapus segala air mata …; maut tidak akan ada lagi; tidak akan ada lagi perkabungan, atau ratap tangis, atau dukacita”(ayat 4). Pelajaran Alkitab gratis kami “A Colossal City in  Space” menjelaskan semua tentang masa depan yang indah ini.

Dan ketahuilah ini: Tuhan ingin Anda memiliki rumah di kota yang paling indah ini — bebas sewa.

 

Kris W. Sky adalah seorang penulis dan editor untuk Amazing Facts International serta publikasi online dan cetak lainnya.


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *