Abad

SEJARAH SABAT DARI WAKTU KE WAKTU ABAD KE-5

Belajar Alkitab
Mari bagikan artikel ini

Penduduk Konstantinopel, hampir di setiap tempat, berkumpul bersama-sama pada hari Sabat, sama seperti pada hari pertama dalam minggu itu, kebiasaan mana tidak terdapat di Roma atau pun di Alexandria.”—Socrates, “Ecclesiastical History,” Buku 7, bab. 19.

Sabat Di Dunia

“Karena walaupun  hampir semua gereja di seluruh dunia memelihara Sabat yang kudus setiap minggu, namun orang Kristen yang di Aleksandria maupun di Roma, dengan alasan beberapa tradisi kuno, berhenti melakukannya.” Catatan kaki yang menyertai kutipan di atas menjelaskan penggunaan kata “Sabat.” Dikatakan: “Yaitu, pada hari Sabtu. Perlu diperhatikan, bahwa hari Minggu tidak pernah disebut “Sabat” oleh para Bapa dan sejarawan kuno.” Socrates, “Ecclestical History,” Buku 5, bab 22, hal. 289.

Konstantinopel

“Penduduk Konstantinopel, hampir di setiap tempat, berkumpul bersama-sama pada hari Sabat, sama seperti pada hari pertama dalam minggu itu, kebiasaan mana tidak terdapat di Roma atau pun di Alexandria.”—Socrates, “Ecclesiastical History,” Buku 7, bab. 19.

Dunia – Agustinus, Uskup Hippo (Afrika Utara)

Agustinus menunjukkan di sini bahwa hari Sabat dipelihara pada zamannya “di sebagian besar dunia Kristen,” dan kesaksiannya dalam hal ini semakin berharga karena ia sendiri adalah seorang pemelihara hari Minggu yang sungguh-sungguh dan konsisten. Lihat “Nicene and Post-Nicene Fathers,” seri pertama, jilid 1, hlm. 353, 354.

Paus Innocent tahun 402 -417

Paus Sylvester (314-315) merupakan orang pertama yang memerintahkan gereja-gereja untuk berpuasa pada hari Sabtu, dan Paus Innocent (401-417) membuat hal itu satu peraturan di semua gereja yang mengikuti dia. (Hal ini dibuat agar hari Sabat tidak disukai.) “Innocentius menjadikan hari Sabtu atau hari Sabat untuk berpuasa.” Dr. Peter Heylyn, “History of the Sabbath,” Bagian 2, bab 2, hlm. 44).

Orang Kristen Abad Kelima

Sampai pada abad kelima ini pun pemeliharaan hari Sabat orang Yahudi tetap berlangsung di gereja orang Kristen. “Ancient Christianity Exemplified,” Lyman Coleman, bab 26, bagian 2, hlm. 527.

Pada zaman Jerome (420 M.) orang-orang Kristen yang paling tekun beragama melakukan pekerjaannya sehari-hari pada hari Minggu. “Treaties of the Sabbath Day,” oleh Dr. White, Lord Bishop of Ely, hlm. 219.

Perancis

“Itulah sebabnya, kecuali kebaktian malam dan musik malam hari, tidak terdapat kebaktian umum di malam hari di kalangan mereka pada hari itu kecuali pada hari Sabtu [hari Sabat] dan hari Minggu.” John Cassian, seorang biarawan orang Perancis, “Institutes,” Buku 3, bab 2.

Spanyol (400 M)

“Ambrose menguduskan hari ketujuh sebagai Hari Sabat (sebagaimana dikatakannya sendiri). Ambrose mempunyai pengaruh besar di spanyol, yang juga adalah pemelihara hari Sabtu sebagai hari Sabat.” “Truth Triumphant,” hlm. 68.

Sidonius (berbicara tentang Raja Theodoric dari bangsa Goth, tahun 454-526)

“Memang telah menjadi kebiasaan sejak semula di bagian timur untuk memelihara hari Sabat dengan cara yang sama seperti hari Tuhan dan mengadakan pertemuan kudus: sedangkan, orang-orang di bagian barat, yang mempertahankan hari Tuhan, telah melalaikan perayaan hari Sabat.” “Apollinaris Sidonii Epistole,” lib. 1, 2; Migne, 57.

Mesir

“Ada beberapa kota dan desa di Mesir di mana, bertentangan dengan kebiasaan di tempat yang lain, orang-orang berkumpul bersama pada hari Sabat petang, dan walaupun mereka sudah makan sebelumnya, akan mengambil bagian dalam perjamuan Tuhan.” Sozomen. “Ecclesiastical History,” Buku 7, bab 19.


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.