Bersaksi tentang Yesus

BERSAKSI TENTANG YESUS TANPA RASA TAKUT

Rumah Tangga
Mari bagikan artikel ini

Oleh Shenalyn Page

Pernahkah Anda mencoba berbicara tentang iman Anda dan merasa gagal total setelahnya? Mungkin teman-teman menertawakan Anda ketika Anda mengatakan kepada mereka bahwa Anda mengikuti Yesus. Atau mungkin Anda ditolak oleh seseorang ketika Anda mencoba memberi mereka bahan bacaan Alkitabiah.

Jangan menyerah! Anda dapat belajar untuk berbicara tentang Yesus tanpa rasa takut. Berikut adalah lima rahasia untuk membagikan iman Anda …

RAHASIA #1: MELUANGKAN WAKTU UNTUK BELAJAR ALKITAB DAN BERDOA.

Rahasia terpenting untuk membagikan kepada orang lain adalah menyediakan waktu bersama-Nya setiap hari. Inilah alasannya: Pertama, persahabatan Anda dengan Yesus akan bertumbuh saat Anda mempelajari Alkitab dan melihat Dia bekerja dalam hidup Anda melalui doa-doa yang dijawab. Jauh lebih mudah untuk berbicara tentang seseorang yang Anda kenal dan cintai.

Kedua, Tuhan dapat bekerja dalam kehidupan teman-teman Anda ketika Anda berdoa untuk mereka; Ia akan mengirimkan Roh Kudus-Nya terlebih dahulu untuk mempersiapkan hati mereka.

Ketiga, pelajaran Alkitab akan membantu Anda memahami pikiran dan cara-cara Tuhan, yang akan mempersiapkan Anda untuk “siap sedialah pada segala waktu untuk memberi pertanggungan jawab kepada tiap-tiap orang yang meminta pertanggungan jawab dari kamu tentang pengharapan yang ada padamu” (1 Petrus 3:15).

RAHASIA #2: ANDA TIDAK PERLU TAHU SEGALANYA, BELAJAR DARI YESUS.

Tahukah Anda bahwa Yesus sering mengutus orang untuk berbicara tentang Dia bahkan ketika mereka hanya tahu sedikit tentang Dia? Wanita di sumur itu hanya bercakap-cakap selama sepuluh menit dengan Yesus sebelum dia mulai bersaksi (Yohanes 4). Yesus mengutus orang yang kerasukan setan segera setelah menyembuhkannya. ” Pulanglah ke rumahmu, kepada orang-orang sekampungmu, dan beritahukanlah kepada mereka segala sesuatu yang telah diperbuat oleh Tuhan atasmu dan bagaimana Ia telah mengasihani engkau!” (Markus 5:19). Jadi, meskipun baik untuk memiliki pengetahuan tentang iman Anda, Anda tidak perlu mengetahui semua detail untuk membagikan kebenaran Alkitab secara efektif. Hanya dengan membagikan apa yang telah Yesus lakukan untuk Anda sering kali merupakan cara terbaik untuk membuka hati orang kepada Yesus.

Anda bahkan dapat mengandalkan Roh Kudus untuk membantu Anda membagikan Yesus! Ketika Yesus menugaskan murid-murid-Nya, Dia berjanji kepada mereka bahwa ” Roh Kudus akan mengajar kamu apa yang harus kamu katakan” (Lukas 12:12). Dia akan melakukan hal yang sama untuk Anda!

Apa yang Anda lakukan jika seseorang mengajukan pertanyaan yang tidak Anda ketahui jawabannya? Jangan panik. Tidak apa-apa untuk tidak mengetahui segalanya, dan tidak apa-apa untuk mengakui bahwa saat ini Anda tidak memiliki jawabannya. Itulah sebabnya, ada baiknya Anda membawa persediaan bahan bacaan Alkitabiah tentang berbagai topik untuk dibagikan ketika seseorang benar-benar mengajukan pertanyaan. Anda juga dapat membagikan literatur ini dengan sedikit lebih dari sekedar senyuman dan kata-kata, “Inilah sedikit dorongan untuk Anda hari ini.”

RAHASIA #3: JANGAN SEDIH SAAT MENERIMA PENOLAKAN.

Sayangnya, tidak semua orang yang Anda ajak berbagi akan bersemangat untuk belajar tentang Yesus. Beberapa orang akan menolak usaha Anda untuk bersaksi kepada mereka. Yang lain mungkin belum siap untuk belajar tentang Yesus.

Penolakan itu menyakitkan. Tetapi ingatlah bahwa apa yang sebenarnya ditolak oleh orang-orang adalah kesempatan untuk belajar tentang Tuhan. Teruslah berdoa untuk mereka dan mengasihi mereka. Tuhan dapat menggunakan kebaikan Anda yang terus-menerus untuk membuka hati mereka terhadap kasih-Nya.

Anda sangat diterima dan dikasihi oleh Kristus. Bahkan ketika orang lain menolak usaha Anda untuk bersaksi, Yesus bangga dengan Anda. Ia ada di pihak Anda. Jika Anda bertanya kepada-Nya, Dia akan membantu membimbing Anda kepada orang-orang yang tertarik untuk belajar tentang Dia.

RAHASIA #4: AJUKAN PERTANYAAN DAN DENGARKAN DENGAN BAIK.

Apakah Anda ingat ketika Yesus hilang saat berusia 12 tahun? Ketika orang tua-Nya akhirnya menemukan-Nya tiga hari kemudian, Dia berada di Bait Allah di Yerusalem di mana mereka melihat-Nya “mendengarkan [para rabi] dan mengajukan pertanyaan kepada mereka. Dan semua orang yang mendengar-Nya heran akan pengertian dan jawaban-Nya” (Lukas 2:46, 47).

Apakah Anda menangkapnya? Yesus bersaksi kepada para rabi dengan “mendengarkan” dan “mengajukan pertanyaan kepada mereka.” Dia tidak memulai dengan menceritakan kepada mereka segala sesuatu yang Dia ketahui. Sebaliknya, Dia pertama-tama belajar tentang mereka. Sikap-Nya yang lembut dan pertanyaan-pertanyaan-Nya yang menyelidik membuat mereka berpikir tentang ayat-ayat Kitab Suci yang telah lama mereka abaikan. Tidak lama kemudian mereka mengajukan pertanyaan kepada-Nya dan mendengarkan jawaban-Nya!

Teknik bersaksi Yesus masih berlaku hingga saat ini. Begini caranya:

– Dengarkan dengan baik: Apa yang menjadi keprihatinan mereka? Kegembiraan mereka? Apa pertanyaan mereka? Tunjukkan bahwa Anda peduli dengan mereka.

– Ajukan pertanyaan: Doronglah orang-orang untuk berpikir secara mendalam tentang apa yang penting bagi mereka dan apa yang mereka yakini dengan mengajukan pertanyaan. Selidiki dengan lembut tentang alasan mereka untuk percaya atau tidak percaya.

– Tunjukkan pada Alkitab: Lakukan apa yang Yesus lakukan ketika orang bertanya tentang iman Anda. Bagikan pengalaman Anda dan arahkan mereka ke Alkitab untuk mendapatkan jawaban.

RAHASIA #5: ANDA BERBICARA TENTANG TEMAN ANDA.

Apakah Anda kesulitan berbicara tentang sahabat Anda dan hal-hal yang Anda lakukan bersama? Tentu saja tidak!

Bersaksi hanyalah menceritakan apa yang Anda ketahui tentang Sahabat Anda dan bagaimana Dia telah bekerja dalam hidup Anda.

Sahabat-sahabat Yesus, Petrus dan Yohanes, mengatakan yang terbaik: “bagi kami untuk tidak berkata-kata tentang apa yang telah kami lihat dan yang telah kami dengar” (Kisah Para Rasul 4:20). Jadi jangan takut untuk menceritakan kepada orang lain tentang teman Anda, Yesus. Undanglah mereka untuk “datang dan melihat” Dia sendiri (Yohanes 1:46). Kemudian serahkan hasilnya kepada Yesus.


Mari bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.